Langsung ke konten utama

ke pasar jangkang

hari minggu kemaren kita mutuskan untuk ngajak ikhsan jalan2 ke pasar jangkang. Biar si jagoan ganteng ini kenal pasar tradisional. Pagi2 setelah ikhsan bangun dan mimik susu, kita berangkat naek motor. Udaranya lumayan adem karena semalam hujan deres. Karena udaranya yang adem itu, ikhsan langsung terlelap-bobo- di gendongan.

sampai di pasar, ikhsan tetep belum bangun. Ya udah kita keliling pasar sambil gendong ikhsan yang bobo. Setelah muter2, sampai di depan bakul jamu, ikhsan baru melek. Lirik kanan kiri, bingung-baru sadar kalo ga di rumah...
Mumpung ketemu bakul jamu, sekalian aja beli uyup-uyup biar ASI-nya lancar :) Ikhsan ngeliat ibu minum jamu heran dan kayak kepengin ikutan mimik he2x.

setelah capek jalan, akhirnya ikhsan dibeliin maenan sama bapak.
"Mobil-mobilan wae ya, San? ben lanang beneran..," kata bapak.
ikhsan sih ngak ngeh,dibeliin mainan. Ikhsan sibuk liat kanan kiri,- banyak orang-.. Emang rame San, lha wong di pasar..

acara jalan2 ke pasar berjalan sukses karena ikhsan ga rewel dan seneng liat pasar.


ikhsan bobo pas di pasar

Komentar

semuasayanganna mengatakan…
pasar jangkang? jongkang kali mbak maksudnya.. hihi.. sok teu banget akuu...;)
entik mengatakan…
pasar jangkang itu ada di cangkringan jeng...,deket gunung merapi :) Dah pernah nyampe daerah sana belon?
semuasayanganna mengatakan…
weww..brati bukan pasar jongkang yah? rumah simbahku daerah pakem gituh.. tp ksna sih paling banter 1th skali:D pas lebaran doang.
Anonim mengatakan…
Aduh sayang Ikhsan ketiduran ya? Kebayang deh repotnya ke pasar sambil gendong anak. Tapi asyik kan?

Dulu waktu Fia pertama ke pasar tradisional dia tuh heran ngeliat pasar. Bingung kali koq rame trus koq agak-agak bau nggak kayak di mall. Tapi sekarang malah senang suka ikut ke pasar kalo weekend.

Asyik dong nak, ke pasar trus dibeliin mainan.

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

story puding: cinta dalam hati

Mau menceritakan tentang pernikahan sendiri kayaknya kurang mantaps karena usia pernikahan kami masih seumur jagung, baru 6 tahun. Nah, kali ini saya mau berbagi kisah tentang pernikahan orang tua saya.
Bapak saya berasal dari keluarga petani di sleman, sedangkan ibu dari keluarga guru di kutoarjo. Perbedaan budaya keluarga jelas terlihat diantara kelauarga besar bapak dan ibu. Keluarga besar ibu sangat mementingkan pendidikan dan pekerjaan sebagai pegawai negeri. Semua kakak dan adik ibu adalah pegawai negeri dan mengenyam pendidikan. Sedangkan dari keluarga bapak, karena latar belakang petani, maka pendidikan tidak begitu menjadi prioritas. Hanya beberapa orang anak dari embah yang jadi pegawai termasuk bapak. Selebihnya adalah bertani dan berdagang di pasar.