Senin, 04 Februari 2008

me and baby blues

pernah denger tentang baby blues?atau sindrom depresi setelah melahirkan. Penyebab utama sindrom ini adalah perubahan hormon2 yang drastis. Kadar hormon estrogen dan progesteron yang turun secara mendadak setelah melahirkan disinyalir sebagai penyebab munculnya sindrom ini. Lebih dari 80% wanita yang melahirkan untuk pertama kalinya mengalami sindrom ini. Bagaimana kita tahu kalo kita terkena sindrom ini? ada beberapa gejala umum yang bisa dijadikan indikasi, antara lain:
1. cemas
2. sedih atau perasaan kehilangan
3. stres dan merasa tegang
4. tidak sabaran dan mudah marah
5. menangis tanpa sebab
6. mood yang berubah-ubah
7. sulit konsentrasi
8. sulit tidur
9. merasa lelah yang berlebihan
10. tidak ingin keluar rumah, malas berdandan dan malas membersihkan rumah.

nah kalo salah satu gejala itu pernah kita rasakan, maka dapat disinyalir kita terkena sindrom ini. Tapi tenang saja, biasanya sindrom ini akan hilang dengan sendirinya. Bisa memakan waktu antara 1 minggu sampai 1 bulan.

dan kayaknya diriku juga sempat mengalami sindrom ini. Proses melahirkan ikhsan yang tidak mulus masih segar dalam ingatan. Pembukaan yang lumayan lama ditambah proses mengejan setelah pembukaan komplit dan akhirnya proses mengejan harus dihentikan karena setelah pembukaan komplit dan mengejan selama 2 jam, ikhsan tak kunjung keluar. Dokter memutuskan mengeluarkan ikhsan melalui sesar karena ditakutkan ada pendarahan hebat. Ketika akhirnya kami berdua menyetujui, pendarahan sudah terjadi. Dan Alhamdulillah waktunya tepat.

setelah mendengar tangisan si kecil ikhsan, perasan lega, bahagia, dan takut masih bercampur jadi satu. Rasa sakit setelah operasi sempat menciutkan hati, bisa nggak ya ngurus ikhsan?mampu ga ngasi yang terbaik buat dia? Pokoknya membanyangkan aja ngeri..,karena di rumah ga ada yang mbantuin. Tapi syukurlah budhe umi (budhe-nya ikhsan) dengan rela mengambil cuti seminggu untuk mbantuin sekaligus ngajarin ngurus ikhsan. Karena Eyang putri dah ga ada, jadi budhe umi yang jadi andalan. Apalagi kita bakal tinggal di rumah baru yang praktis segalanya harus kita urus sendiri. Jadi membayangkan pulang dari RS sudah capek.

setelah pulang, rasa cemas dan mood yang berubah2 terus muncul. Ditambah lagi jaitan bekas operasi tak kunjung kering dan memakan waktu hampir 3 bulan untuk mengeringkannya dengan berpindah2 dokter. Ini juga sempat bikin down,sempat terpikir-apa ya bakal gini terus? jaitan di perut basah terus dan bakal ga mandi terus??dan badan lemes terus, rasanya capek ngurus diri sendiri dan ikhsan.

Kangmas Sigit tercinta yang ga pernah lelah ngasih suport bahwa semua ini bakal baek2 aja, ikhsan juga bakal baek2 saja dan dia sangat menyayangi kami berdua. Kadang menangis di dadanya, jadi pilihan ketika semuanya terasa berat.- makasih ya mas...,untuk semuanya.
Sempat terbersit di pikiran, apa ini yang namanya baby blues?

Untunglah support dari suami dan keluarga sangat membantu menghilangkan sindrom ini. Mungkin tips di bawah ini bisa membantu temen2 yang mengalami sindrom baby blues:
1. cerita ke orang yang pernah punya pengalaman sama atau pada keluarga
2. minta support yang lebih dari suami
3. jika kondisi fisik sudah lebih ok, cari udara segar atau refreshing dengan suami atau keluarga
4. meminta suami untuk membantu kita melaksanakan tugas rumah tangga sehari-hari dan libatkan dalam mengurus bayi.
5. coba untuk tidur dan istirahat. Minta bantuan keluarga untuk menjaga bayi kita selagi kita tidur.
6. tidak usah berpikir semuanya harus sempurna
7. makan makanan sehat
8. sayangi diri kita sendiri.

3 komentar:

amalia mengatakan...

syukurlah kalo semua telah berlalu..
Emang terkadang kita dituntut untuk bisa memenej perasaan kita sendiri...
Katakan baik pasti semuanya jadi indah...
OK!! salam kelg ya

Dhona mengatakan...

Support suami dan keluarga dekat yang ok menurutku bikin baby blues syndrom kita bisa hilang.

isma mengatakan...

aku malah lupa nih, dulu kena syndrom ini nggak ya. cuma krn proses melahirkannya alhamdulillah lancar dan di rumah ibu sendiri lagi, jadi bisa membantu perasaan lebih lega dan nyaman.
bisa jd bahan pelajarn nih buat anak-anak kedua kita ya jeng...