Langsung ke konten utama

ikhsan kangen bapak

ah..., akhirnya bisa posting- kangen ngeblog-
saking lama nggak posting, bingungmau cerita apa...

oya, weekend kemaren kita rencananya sekeluarga ke solo, tapi ternyata bapak ikhsan ga bisa ikutan nginep karena banyak kerjaan di kantor yang ga bisa ditinggal. Alhasil cuma ibu ikhsan dan ikhsan aja yang bisa nginep. Bapak ikhsan cuma nganter ke solo trus langsung balik ke djogja.

di rumah budhe umi, dah ada eyang dan mama rahma (ini kakak ibu ikhsan) jadi rame. Ikhsan seneng banget karena di solo ada mas naufal (putra budhe umi yang sulung) yang bisa jadi temen maen. Trus adik mas naufal (mas hayyun) belum bisa langsung dibawa pulang karena mesti disinar selama beberapa hari (kadar bilirubin-nya agak tinggi) tapi buhe umi dah boleh pulang.

dua hari di solo, hari selasa tgl 4 maret- badan ikhsan tiba2 panas. Waduh ibu ikhsan lumayan bingung ney, abis ga ada bapak. Di rumah budhe umi ga ada orang, eyang dan mama rahma dah pulang ke djogja. Demamnya sampai 39 C padahal sudah dikasi turun panas. Wah, kalo gini ikhsan kudu dibawa ke dokter ney..,pikir ibu ikhsan.

trus ibu ikhsan telp pakdhe abi yang masih di kantor buat nganter ikhsan. Setengah jam kemudian pakdhe abi dateng dan siap nganter,lha ikhsan malah muntah2 hebat yang bikin ibu ikhsan dan pakdhe abi bingung dan agak panik.

"Ikhsan kita bawa ke UGD RS dr Oen," pakdhe abi memutuskan.
ibu ikhsan cuma mengangguk -manut,yang penting ikhsan cepet ditolong-

Alhamdulillah, disana langsung ditangani dokter SPA-dokternya ramah lagi- Kalo saran dokter sih, ikhsan baeknya opname tapi ibu ikhsan ga mau abis di solo sih, jauh dari rumah. Akhirnya dokter setuju dan ngasih obat jalan. Dalam hati ibu ikhsan berdoa semoga panas ikhsan cepet turun.

denger ikhsan sakit, bapak ikhsan giliran yang bingung- pengennya cepet ketemu anak lanang-nya- bapak ikhsan mau njemput ke solo besok pagi-nya, lagi2 ibu ikhsan manut..
tapi pakdhe abi bilang, " kalo bapak ikhsan kepikiran mending ikhsan pulang malam ini aja, ntar ta cariin ambulance!"
ibu ikhsan bingung..,piye ini?? wong rencana mau nengokin mas hayyun je...,malah sakit.

akhirnya malem itu kita pulang ke djogja pake ambulance..
sampai rumah, bapak ikhsan dah nunggu.
Turun dari ambulance, ikhsan langsung melek. Liat bapak langsung ketawa dan langsung minta digendong bapak...
malemnya minta bobo dikeloni bapak...,
paginya panasnya langsung turun dan dah bisa ketawa2....

ya ampyun...,ikhsan kamu kangen bapak to? sampe panas dan muntah2...
sampai ibu bingung dan mesti naek ambulance malem2... :)

Komentar

Eucalyptus mengatakan…
Ya apun kesian banget sih Ikhsan saking kangen sama bapaknya sampe sakit.... udah sembuh kan? Kan udah dikelonin....
astin mengatakan…
waduh kangen bapak aja bikin repot gini...besok2 kalo kangen ga usah nyampe sakit ya ikhsan, kesian ibu' jadi paniik
bidadari_Azzam mengatakan…
Emang iyah, mbak... anak2, terutama balita bisa "stress" saat jauh dari ayah ibunya untuk pertama kali. Azzam pernah pingsan (waktu lagi maen2 di dufan)waktu itu masih 7 bulan-an usianya, pas abinya lagi dinas ke Berlin. Trus azzam juga pernah jadi pemurung dan demam saat abinya dinas ke Johannesburgh (RSA) setahun lalu...Tapi Alhamdulillah, gak sampe knapa2. Dan memang saat ini azzam makin lengket sama abi jadinya, hehehe...:)

Salam sayang yah ikhsan... :)

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…