Senin, 26 Mei 2008

cerita campur-campur

Akhirnya sempet juga ngapdet blog. Makasih buat temen2 yang dah berkunjung. Maap belum sempat BW..
Banyak banget yang mau diceritain ampe bingung mesti mulai dari mana??

Mulai dari kepulangan bapak ikhsan dari penang...
Bapak ikhsan sampai di djogja hari jumat malam tgl 16 mei. Wih rasanya deg2an banget soale dah kangen berats sama bapak yang satu ini he2x. Meski hampir tiap bulan ditinggal tugas keluar kota, rasanya tetep aja kangen dan sepi kalo ga ketemu..(ya namanya juga cinta- i love you mas).
Apalagi ikhsan yang tiap pagi mesti nyari,”apak..apak,” katanya nyari bapak.
Pas ketemu dah bisa ditebak kalo ikhsan sueneng banget, langsung nyari tangan bapak minta ditetah keliling rumah eyang. Seminggu ditingal, ikhsan dah bisa ditetah pake satu tangan dan yang paling menggembirakan sekarang dah bisa jalan sendiri 2-4 langkah.
Pas acara bongkar-bongkar koper,kita berharap bapak ikhsan bawa banyak oleh2, eh ternyata yang paling banyak ditemukan adalah tumpukan baju kotor he2x. “Ga sempet belanja-belanja je jeng, jadi ga bisa bawa oleh2..wong acaranya padat,” kata bapak ikhsan rada minta maap.
“Ga papa...,yang penting mas sehat bisa balik dengan selamat, dan bisa ketemu jeng sama ikhsan,” ibu ikhsan menenangkan.
Bapak ikhsan langsung tersenyum lega.
Tapi di tengah tumpukan baju kotor kita nemukan “harta karun” berupa coklat2 dari penang,gantungan kunci, dan bros buat ibu ikhsan. Wah seneng deh nemuin barang-barang itu di koper bapak. Ternyata bapak nyempetin juga beli oleh2 di tengah acara workshop yang padat di penang. Makasih ya yang...

ini poto pas bapak di penang...

Cerita selanjutnya tentang om kelik yang di semarang –ini adik ragilnya ibu ikhsan-
Si om ini dapet musibah kecelakaan motor di temanggung minggu yang lalu. Tapi ga parah..Cuma lecet dan memar aja. Jadi ga dibawa ke rumah sakit. Begitu dapet kabar itu,kita yang di djogja rada lega. Dua hari stelahnya kita dapat kabar kalo si om opname di RS gara2 semalam muntah2 dan perutnya sakit banget. Wah..,rada panik juga denger kabar ini,masalahnya waktu itu bapak ikhsan belum balik dari penang dan di semarang cuma ada mama rahma –ini kakak ibu ikhsan-
Mau cabut ke semarang,jelas ga bisa kalo ninggal ikhsan sendirian. Trus eyang juga kondisinya ga memungkinkan ke semarang. Akhirnya kita ga bisa ke semarang dan mama rahma yang dapat “tugas” ngurusi si om opname di RS. Setelah 2 hari kok ya penyakitnya belum ketahuan. Karena ga dapet penanganan yang ok,kita putusin untuk pindahin si om ke RS di djogja aja. Untung si om manut.
Sebelum si om sampai djogja, kita dah ngebel dokter langganan ibu ikhsan dan janjian untuk periksa. Begitu sampai di djogja hari senin sore langsung ketemu sama dokter teguh. Setelah diperiksa ternyata si om kena usus buntu yang dah akut. Solusinya musti cepet2 diangkat. Akhirnya kita sepakat untuk operasi di RS Panti Rapih tempat dokter teguh bersedia ngoperasi si om.
Untungnya bapak ikhsan dah balik dari penang, jadi bisa ikutan ngurusi si om yang lagi sakit ini. Kita berdua gantian nunggu si om di RS.
Operasi dilakukan hari rabu sore, Alhamdulillah operasinya lancar dan perkembangan si om bagus, jadi ga terlalu lama opname. Hari jumat si om dah diperbolehkan pulang. Rasanya lega deh si om dapet penganganan yang bagus selama opname di RS (maklum si om kan adik kesayangan ibu ikhsan). Semoga aja kesehatannya cepet pulih seperti dulu lagi dan dapet balik ke semarang dalam keadaan sehat.

2 komentar:

widie mengatakan...

Assyiikk bapak udah pulang yaa..oleh2nya banyak nehh ceritanya mau bagi2 ya jeng hahaha..
Ikhsan langsung deehh nempel terus sm bapak.

Semoga omnya ikhsan cepet sembuh yaaa...

bundanya i-an mengatakan...

ikhsan.. bilang sama bapak i-an mawu dong oleh2 nya he..he..