Langsung ke konten utama

ditinggal bapak ikhsan ke penang-malaysia


sejak sabtu kemaren kita mudik ke tempat eyang di condongcatur. udah 3 minggu ga nengokin eyang. Kangen.. dan sampai seminggu ke depan, rumah kita bakalan kosong karena kita di rumah eyang. Alasannya karena bapak ikhsan selama seminggu ini ada tugas kantor ke pulau penang yang katanya deket Kuala lumpur. Daripada eyang sendirian di rumah dan kita juga sepi di rumah ya udah kita putusin balik ke rumah eyang aja selama bapak ikhsan tugas.

sabtu pagi di rumah kita packing baju-baju yang mau dibawa. Wah ternyata banyak juga jadi 2 tas gede plus 1 koper bapak ikhsan. Ih..kayak mau pindahan aja rasanya. Pas kita lagi sibuk packing, ikhsan juga ikutan ribut. Merangkak ke sana ke mari sambil teriak-teriak. Pokoknya heboh deh.. Disuruh duduk anteng dan maenan ga mau., alhasil acara packing makan waktu lama.
Pas mau pamitan ma tetangga (sekalian titip rumah neeh, emangnya barang ya?he2x), tetangga pada heran kok bawaan kita banyak banget?kayak orang mau pindahan aja..
Kita cuma senyum-senyum aja.
"badhe tindak pundi to bu,kok gawane kathah?" (mau kemana to bu, kok bawaannya banyak?) - ini yang nanya mbah mitro,tetangga depan rumah-tempat ikhsan biasa maen di pekarangan rumahnya.-
"namung badhe nuweni eyang-e di ikhsan mbah.."(cuma mau nengokin eyang dik ikhsan mbah) - jawab ibu ikhsan. "nderek titip griya nggih mbah..
"Nggih bu...," mbah mitro mengiyakan sambil tersenyum

di desa tempat tinggal kita, emang suasana kekeluargaannya masih terasa banget. Beda dengan perumahan tempat eyang. Di sini kalo ada apa-apa tetangga langsung ngaruhke dan siap mbantu. Suasananya tenang dan udaranya adem karena banyak pohonnya.
Kalo rumah kita kelamaan kosong, besok pas kita balik langsung dikaruhke..,kayak orang kangen aja yang lama ga ketemu..

lanjut cerita tentang bapak ikhsan..
kita sampai di rumah eyang dah agak siang. Eyang seneng banget liat ikhsan. Langsung diajak maen dan ditetah. Ikhsan langsung teriak-teriak seneng..
hari itu rumah eyang jadi rame karena teriakan ikhsan,maklum biasanya cuma eyang sendirian.
malam harinya rumah eyang tambah rame karena om kelik dan mama rahma dateng dari semarang. Yang paling seneng tentu saja ikhsan karena banyak orang yang bersedia gendong dan netah dia.

hari minggu pagi pakdhe abi dateng dari solo bawa oleh2 buah pir yang banyak. Pakdhe dateng sendirian karena budhe umi mesti njagain mas hayyun yang baru 2 bulan, belum brani bawa hayyun jalan jauh katanya. wah bisa kebayang kan rumah eyang yang tadinya sepi sekarang penuh orang (ada 8 orang termasuk asisten ibu ikhsan). Pokoknya hari minggu kemaren seru..

hari minggu sore rumah eyang mulai sepi karena om kelik dan mama rakhma musti balik ke semarang. Sementara pakdhe abi balik ke solo jam 7 malem (setelah dari bantul nengokin ortunya) dan senin pagi bapak ikhsan mesti berangkat ke penang. Karena dapet penerbangan jam 7, jadi bapak ikhsan mesti berangkat agak pagian. Kita sengaja ga ngasih tahu ikhsan kalo bapak mau pergi ke penang.. Pengalaman kemaren2 kalo ikhsan dikasi tahu bapaknya tugas luar malah rewel.
bekal yang ga lupa dibawa adalah satu stel baju ikhsan yang ditaruh di dalam koper. Kata bapak ikhsan, " ben ikhsan ra rewel ditinggal bapak."
ibu ikhsan cuma manggut-manggut aja, manut.
sebelum bapak ikhsan berangkat disempatin juga buat nyium pantat ikhsan. Yang ini katanya "ben ikhsan ra rewel ditinggal bapak."
sekali lagi ibu ikhsan manggut-manggut,manut.
"ilmu" nyium pantat ikhsan ini didapet pas bapak ikhsan tugas di bontang. Waktu itu ikhsan baru berumur 5 bulan dan terpaksa opname di rumah sakit karena dehidrasi. Nah kata temen bapak ikhsan dari bontang, harusnya bapak ikhsan nyium pantat ikhsan dulu sebelum berangkat biar anaknya ga rewel dan ga sakit pas ditinggal. Bapak ikhsan rada ga percaya,masak iya sih?
nah karena penasaran,setelah balik dari bontang dipraktekkan tuh "ilmu" nyium pantat-nya. Pas dapet tugas ke samarinda, pantat ikhsan dicium dulu sebelum berangkat dan hasilnya ikhsan ga rewel dan sakit pas ditinggal bapak ikhsan. Akhirnya setiap kali bapak ikhsan dapet tugas keluar kota, acara nyium pantat ikhsan sebelum berangkat jadi rutinitas yang ga boleh dilewatkan.

keberangkatan bapak ikhsan ke bandara diiringi tangis klayu-nya ikhsan, tapi cuma sebentar aja. Semoga ikhsan yang ditinggal bapak akan baek2 aja dan semoga bapak urusannya juga lancar dan selamat balik ke tanah air. Semoga juga ibu ikhsan juga sehat dan kuat nahan kangen ga ketemu bapak ikhsan selama seminggu :) (he2x)

We miss u bapak..

Komentar

Anonim mengatakan…
Duuhh Ikhsan ditinggal bapak ke penang yaa..ngga papa sayang kan cm bentar lagian bapak ntar pulang bawain Ikhsan bayak mainan lhooo waahh seneng kaann...hehehe...
Vera mengatakan…
Waah..Ikhsan nangis ga tuh ga ada bapak, tp kan cuma bentar ya Sayang, nti bapak pulang bw oleh2 buat Ikhsan hehehe...
Ira Melati mengatakan…
ya ampyun masa siy hrs nyium belakangnya iksan dulu, mending jg nyium mukanya ikhsan kali... :)

sini deh tante aja yang sun ikhsan..mmmuaaaah
semuasayanganna mengatakan…
dapet oleh2 apa yaa nanti:)
Fanya Ardianto mengatakan…
weh, mbak2 kok kita sama2 punya tetangga bernama mbah mitro ya? jangan2 KITA TETANGGAAN. :D

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…