Langsung ke konten utama

mas dan gitar kesayangan


Akhir minggu lalu mas sigit beli gitar. Sebuah benda yang dah lama banget saya pengen mas punya. Kayaknya si mas tahu kalo jeng-istrinya pengen, akhirnya dibeli deh itu gitar. Sewaktu sampai rumah, dah terbayang duduk berdua trus mas maen gitar dan nyanyi-wih jadi teringat dulu waktu masih "pacaran" mas sering banget bermain gitar buat saya. Pernah dulu waktu jalan-jalan ke pantai parangtritis kami didatangi seorang pengamen dengan gitar di tangan. Tiba-tiba mas minjem gitar si pengamen dan memainkannya di hadapan saya dan si pengamen. Waktu itu saya kaget juga, ih ternyata mas bisa maen gitar... setelah selesai memainkan satu lagu, itu gitar di kembalikan ke si pengamen plus dikasih uang sama mas. Pengamennya merasa heran banget tapi tetep aja menerima uang dan gitarnya kembali. Mas cuma melirik dan tersenyum ke arah saya. Saya waktu itu cuma balas tersenyum aja.
Rasanya dalem banget deh, kalo denger suara mas nyanyi sambil maen gitar. Sejak belum menikah kami punya lagu favorit, judulnya rembulan di langit hatiku yang dinyanyiin sama Seismic. Setiap kali mas nyanyi lagu itu, rasanya nyentuh banget apalagi ditambah petikan gitar akustiknya. Sekarang lagu itu jadi sering dinyanyiin mas di rumah sambil metik gitar sementara kami-ikhsan dan saya- biasanya duduk terdiam dan menikmati alunan suara mas dan gitarnya.
saya sering banget terharu mendengar lagu itu dan kadang sampai menetes tuh air mata di pipi, karena liriknya menyentuh banget dan semakin merasakan cinta-nya mas...
ini sebagian lirik yang bikin hati jadi terharu

rembulan di langit hatiku menyalah engkau selalu
temani kemana langkahku pergi menuju tempat kita tuju
rembulan di langit hatiku tegaklah engkau pandu aku
doakanlah ku di sholat malam-mu
pelita perjalanan-ku
rembulan di langit hatiku.. :)
terima kasih mas...untuk semuanya






Komentar

Bundanya Nay dan Carissa mengatakan…
Wah...ntar De Ikhsan pintar juga tuh main gitarnya,soalnya dah diajarin si ayah.
astin mengatakan…
suit suit...romantis bo
kebalikannya ya ma aku, suamiku tu jago banget nggitare, tapi aku ga seneng kalo dia pegang gitar...soale aku bakal dicuekin abis hehe...
lagipula sekarang dia pegang gitar dikit, ki' langsung gangguin...alamat ga bisa maen
akhire saking gemese, liat gitar nganggur terus diwarisin deh tu gitar buat adikku hehe..
Anggorowati mengatakan…
wah..lagu fav nya sama nih hehehe....
Anonim mengatakan…
Jadi kepingin tau lagunya tuh mbak... liriknya cantik banget...

Kalo gitaran gitu jd berasa isih pacaran wae yo mbak... :)
Anonim mengatakan…
bahagianya ibu dan bapak ini
Moga aja terus merasakan kebahagian ya bu.. dan yakin Allah telah memberikan yang terbaik buat ibu dan kelg.
Salam ya..
entik mengatakan…
to Wati:
wah sama to, lagu favoritnya. Toss dulu ah...
entik mengatakan…
to mba Lia:
amien.. tengkyu bu, doanya..
Unknown mengatakan…
wahh romantis banget yak hmmm ada gitar ntar slalu dinyanyiin lagu dong.. hepinya

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…