Langsung ke konten utama

menyambut ramadhan dan cerita ikhsan

menjelang ramadhan, saya sekeluarga mohon maap lahir baten ke semua temen2 yang pernah berkunjung ke blog beranda rumahku. Semoga puasa ramadhan tahun ini membawa hikmah dan barokah bagi kita semua.

tahun ini adalah kali kedua untuk ikhsan bertemu dengan bulan suci ramadhan. Ramadhan tahun lalu usia ikhsan baru-lah 4 bulan, jadi tidak terlalu ribet buat saya untuk menyiapkan sahur ataupun buka untuk kami karena ikhsan masih belum bisa banyak bergerak hanya berguling2 dan tengkurap saja. Jadi bisa disambi-sambi :)

nah di ramadhan tahun ini,usia ikhsan sudah menginjak 14 bulan. Sebelum ramadhan tiba, saya menduga-duga kalo ramadhan kali ini bakal ramai dan seru karena pasti ikhsan ikutan ribut sahur/buka. Seperti tadi malem, ikhsan ikutan bangun sahur. Wah.. untungnya kita dah selesai sahur jadi ketika ikhsan bangun kita bisa ndolani dan ngajak maen.

Ikhsan sekarang hobi ikutan riweuh di dapur kalo saya masak. Saya pegang wortel, ikhsan ikutan ngerebut. Alhasil dapur jadi berantakan, belum lagi celoteh ikhsan yang tanya2 sayuran yang saya pegang.
"apa bu ?" celoteh ikhsan setiap kali melihat sayuran yang saya pegang.
kalo saya jawab, "ini wortel nang," Ikhsan senyum dan bakal nanya lagi, "apa bu ?" gitu terus sampai saya harus mengalihkan perhatiannya ke hal lain.
kosakata ikhsan sudah lumayan dan sekarang sudah mengerti jika diajak bicara walau dia belum bisa menjawab. Seperti kalo saya minta dia untuk duduk, jongkok ataupun berdiri, Ikhsan sudah bisa melakukannya dengan benar. Dan satu hal yang bikin saya senang adalah rasa ingin tahunya yang tinggi. Setiap melihat sesuatu yang baru selalu bertanya, "apa bu ?" dan pertanyaan ini harus dijawab karena ikhsan akan terus bertanya, "apa bu...apa bu?"

ikhsan juga seneng berjalan mundur dan sesekali jongkok sambil jalan (ini lucu banget, karena saya belum pernah ngajari). Gigi ikhsan sekarang dah banyak, gigi seri atas 4, gigi seri bawah 4, gerahan kanan kiri atas dan bawah masing-masing 1, alhasil sekarang hobi ngunyah. Dan alhamdulillah kalo maem nasi ga pernah diemut, pasti dikunyah.
Moment makan ikhsan adalah moment yang sangat saya tunggu karena jika ikhsan dah laper dan pengen makan, pasti deh heboh teriak-teriak, "maem..maem...maem...," sambil menuju meja makan atau buka lemari makan atau berusaha buka kulkas. Dan kalo dah gini ndak bisa ditunda untuk ngajak ikhsan makan. Biasanya saya ngajak mas-bapak ikhsan-kalo pas dirumah untuk makan bareng ikhsan. Ikhsan seneng kalo makan bareng bapak, bisa habis banyak he2x plus ngrusuhi-ngganggu piring bapaknya.
"bapu...bapu.. maem," gitu kalo ikhsan manggil bapaknya makan.
dengan sendok di tangan, ikhsan dengan saya bantu mulai makan. Ikhsan pengennya nyuapin sendok ke mulutnya sendiri padahal dia belum bisa jadi yang terjadi adalah nasi belepotan dimana-mana. Tapi saya seneng karena ikhsan dah mulai belajar makan sendiri. Menu favorit ikhsan adalah sop, perkedel dan ati ayam kampung. Kapan-kapan deh saya posting menu-menu makanan ikhsan kreasi saya sendiri. Karena alhamdulillah sejak makan MPASI ikhsan seneng MPASI home made karya saya he2x..

Komentar

astin mengatakan…
selamat menjalankan ibadah puasa ya...

iksan hebat giginya dah banyak, ki' kalah ni..
hebat juga kalo maem, kalo ki' diemut aja, makin gede makin susah makannya...kalah jauh ni ma iksan
Vera mengatakan…
waa..Ikhsan bantuin ibu masak yah. Seneng yah kalo anak gampang makan, apa yg kita masak dimakan jadi tambah semanget masaknya.

Ayo, Ikhsan, makan yang banyak yah....
Anonim mengatakan…
ada buaya beli pulsa..gak terasa kini tlah puasa

metik pepaya make galah..maapin gw ya? klo punya salah?

ada udang mendem dikue..jgn sampe ada dendam ye…

maapin ane yee….

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…