Langsung ke konten utama

bubur buah

tadi pagi saya sempat bingung bikin sarapan buat ikhsan,karena di kulkas ndak ada bahan sayuran. Apalagi sekarang puasa, jadi kalo mau beli bubur gudeg kesukaan ikhsan ga ada karena yang jual selama puasa tutup. Akhirnya saya iseng2 bikin bubur buah buat ikhsan.Ini resepnya, mungkin bisa jadi variasi sarapan buat anak-anak kita.

bahan:
nasi secukupnya (ini biar cepet bikin buburnya karena kalo dari beras lama he2x)
1/2 buah pir dipotong dadu kecil
1/2 buah pisang dipotong dadu kecil
garam secukupnya
1/2 sdt gula
1/2 gelas santan (kalo ga ada pake aer biasa)

cara:
nasi direbus dengan santan. Masukkan garam dan gula. Aduk terus sampai agak mengental. Setelah itu masukkan buah-buahan yang sudah dipotong dadu. Setelah bubur mengental, angkat. Jadi deh, paling cuma butuh waktu 15an menit ajah.

alhamdulillah ikhsan seneng dan habis 1 mangkok.
"maem...maem bu'," gitu kata ikhsan pas saya suapin.
Jadi ga rugi pagi2 bikin bubur, apalagi cuma bentar he2x..

Komentar

Mom-Aryaka mengatakan…
nyammm.nyam...enak tenan kan, semoga Ikhsan makin doyan aja ya maemnya
KreAsisa mengatakan…
assalamualaikum wr wb..
makasih udh berbaik hati sharing resep ya..

wassalam

astra-mama jasmine&justin
Anggorowati mengatakan…
menu sehat yah..pasti enyak..mau dong..hehhee.... kreatif bikin variasi makanan jeng...:)
obat jerawat herbal mengatakan…
wah mantap gan..

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

story puding: cinta dalam hati

Mau menceritakan tentang pernikahan sendiri kayaknya kurang mantaps karena usia pernikahan kami masih seumur jagung, baru 6 tahun. Nah, kali ini saya mau berbagi kisah tentang pernikahan orang tua saya.
Bapak saya berasal dari keluarga petani di sleman, sedangkan ibu dari keluarga guru di kutoarjo. Perbedaan budaya keluarga jelas terlihat diantara kelauarga besar bapak dan ibu. Keluarga besar ibu sangat mementingkan pendidikan dan pekerjaan sebagai pegawai negeri. Semua kakak dan adik ibu adalah pegawai negeri dan mengenyam pendidikan. Sedangkan dari keluarga bapak, karena latar belakang petani, maka pendidikan tidak begitu menjadi prioritas. Hanya beberapa orang anak dari embah yang jadi pegawai termasuk bapak. Selebihnya adalah bertani dan berdagang di pasar.