Langsung ke konten utama

cerita lebaran kemaren

Cerita tentang lebaran kemaren seru karena kami kumpul sama sodara-sodara. Saya juga nyempetin buka bareng temen-temen blogger djogja di pondok cabe hari sabtu tgl 28 September 2008. Ada wiedy & si kecil arya, mba fa, mba unai dan ana. Saya datang terakhir bareng ikhsan, mas dan naufal-ponakan saya yang juga anak mbak ratna dari solo. Acara buka bareng-nya lumayan seru, karena saya baru kali pertama ketemu sama temen-temen blogger djogja - kecuali sama wiedy, dah pernah ketemuan-
Setelah buka, ikhsan rewel karena ngantuk. Daripada ikhsan tambah rewel dan nangis akhirnya saya memutuskan untuk pulang duluan.

Balik ke cerita mudik, kami pulang ke rumah eyang di condongcatur. Disana dah ngumpul semua anak dan cucu eyang.. Saya berempat bersama kakak dan adik plus 2 menantu dan 3 cucu yang laki-laki semua. Yah… bisa kebayang betapa ramai rumah eyang yang biasanya cuma dihuni eyang saja. Cucu eyang yang tertua adalah naufal (5th)- ini anak sulung mba ratna yang di solo- kemudian ikhsan (15 bln) – ini anak saya- yang terakhir hayyun ( 7 bln) – yang ini anak bontotnya mba ratna-
Dan begini nih…, aksi mereka kalau lagi pada kumpul. Narsis dengan felt t-shirt made in yuka umina syamil. Karena tuh t-shirt bisa jadi sebelum lebaran, akhirnya bisa dibuat begaya pas lebaran he2x. Lumayan tuh, 3 anak bisa kembaran kaosnya plus keren abis. Makasih ya umina syamil…

ini gaya ikhsan-naufal dan hayyun kalo lagi ngumpul


Jadwal acara kita pas lebaran padet, dipenuhi dengan acara sawalan trah keluarga baik dari trah bantul maupun condongcatur. Kami berencana lebaran di hari pertama ke tembat simbah bantul kemudian hari kedua balik ke tempat eyang di condongcatur. Kemudian hari ketiga balik lagi ke bantul karena ada sawalan trah. Hari keempat dan kelima balik ke condong ikutan sawalan trah juga. Di hari kelima kita rada sibuk karena kebetulan eyang dapet giliran “ngunduh” sawalan trah keluarga sontodiryo. Trah keluarga sontodiryo ini adalah trah keluarga dari bapak saya-eyang- Jumlah anggotanya dah hampir 100 orang lebih, padahal itu hanya dari 1 simbah sontodiryo saja. Jadi kalo acara sawalan, wih ramai banget karena hampir semua anggota dari anak, cucu sampai cicit mbah sontodiryo pada ngumpul.
nah eyang sebagai anak ragilnya simbah sontodiryo tahun ini kejatah ngunduh acara sawalan. Saya dan 2 mbak saya serta 1 adik yang sibuk. Saya dan 2 kakak perempuan saya dapet bagian ngurus konsumsi, sedang kaum laki2 ngurus sound sistem dan alat2 lain kayak tenda, meja, dan kursi.
yang kebagian jatah ngasih sambutan wakil keluarga adalah mas- bapaknya ikhsan- sedang yang kejatah ngisi siraman rohani adalah suaminya mbak ratna -kakak saya yang tinggal di solo-
alhamdulillah acaranya lancar dan anak-anak pada seneng karena ketemu dan kumpul sama keluarga.
acara sawalan trah keluarga sontodiryo
Acara mudik lebaran kemaren yang bikin capek adalah acara mondar-mandir condongcatur-bantul. Angkut-angkut barang bawaan itu yang bikin capek he2x. terutama baju-baju ikhsan. Tapi seneng karena ketemu keluarga. Di bantul, mbah kakung dan mbah putri dah kangen banget sama ikhsan. Begitu lihat ikhsan, langsung pengen gendong.
Ga tahu kenapa, ikhsan lebih seneng digendong mbah kakung ketimbang mbah putri. Padahal mbah putri dah kepengen banget gendong dan ngajak jalan2 ke tetanga2 di desa. Tapi ikhsan-nya milih mewek ketimbang digendong mbah putri. Alhasil mbah putri rada gondog ngeliat cucunya teriak2 nangis ga mau digendong. Kalo dah begitu, saya yang harus turun tangan meredakan tangis ikhsan.
“ ikhsan dicuekin dulu aja, mengko suwe-suwe gelem (nanti lama2 mau),” gitu kata mas nyaranin mbah putrid.
Mbah putri cuma manggut-manggut. setelah 2 hari di bantul, baru deh ikhsan mau ber-lengket-lengket ria sama mbah putri.
saya seneng, pas di bantul ikhsan dah ga terlalu manja sama saya. Ikhsan dah mau maen sendiri sama ponakan2 saya- Ida, mukhsin, rizki, nadzar dan nanda - Mereka dah jadi temen maen ikhsan.

Komentar

ENDRIYANI mengatakan…
Wah seru banget ya acara lebarannya...Senengnya kumpul keluarga ya!!!
Ada acara kopdarannya juga ya...asik banget...
Yuka | Agni mengatakan…
jeuuuuuung..waa..ada fotonyaaa..aku comot yaa..ntar aku pasang di blog cumil,buat promosi seklaian udah nyampe sleman kaosku..padahal yang bikin mah boro2...makasih yaa..sunbuat si tampan ikhsan dari si ganteng syamil..kekekek..narsis!

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnan

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita. Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance . Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “ have fun ” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alha

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog. Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname. Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman , semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan. Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang pad