Langsung ke konten utama

ikhsan panas

hari jumat minggu yang lalu ikhsan tiba-tiba panas. Menjelang buka puasa, saya dan mas baru menyadari kalo badan ikhsan bukan sekedar anget tapi panas. Makanya ikhsan kok nggak riwueh kayak biasanya tapi memilih memeluk ijo- boneka kesayangannya- dan tiduran di kasur. Wah, saya jadi ga enak hati ngeliat ikhsan lemes, apalagi karena sorenya saya membiarkan ikhsan basah kuyup ikutan nyiram tanaman.
" piye iki jeng?" tanya mas rada bingung. "kita bawa ke rumah sakit aja po?"
saya sempat terdiam sejenak, berpikir gimana enaknya.
"kita ukur suhunya dulu aja mas, trus kasih sanmol. Tanya umi (ini ponakan kita yang jadi bidan) berapa dosis sanmolnya."
sementara mas nelpon umi, saya coba nge-tem suhu ikhsan. Wah, ternyata air raksa di termometer terus bergerak naek padahal dah nyampe angka 38 derajat celcius. Saya jadi deg-degan. Akhirnya air raksa berhenti pada angka 39 derajat. waduh, tinggi banget suhunya. Saya rada takut kalo step karena suhu badanya tinggi banget.

"kata umi kasih sanmolnya 0,6 ml, jeng," mas memberitahu
saya bergegas mengambil sanmol dan meminumkannya ke ikhsan,untungnya ikhsan manut dan ga menolak.
setelah rembugan dengan mas akhirnya kami memutuskan membawa ikhsan ke praktek dokter bersama di apotek astuti jalan kaliurang. Kebetulan disana dokter SPA langganan ikhsan praktek. Dengan pertimbangan itu akhirnya setelah sholat maghrib kami berangkat. Karena lokasi rumah kami rada jauh dari kota (ceile ngaku kalo tinggal di desa he2) kami memutuskan nanti setelah dari dokter pulang ke rumah eyang di condongcatur. Jadi rumah bakalan kosong beberapa hari.

sampai di praktek dokter akhil, suhu badan ikhsan dah ga terlalu panas. Tapi ikhsan minta digendong terus sama saya, kalo saya tawarin gendong sama bapak-nya langsung nangis. Ya akhirnya selama ngantri saya gendong ikhsan. Padahal antirannya lumayan banyak, wong pas cari parkiran ajah susah banget.

ikhsan dapet nomer antrian terakhir. Kebayang kan capeknya gendong ikhsan. Setelah dipersilakan masuk, dokter akil langsung mengenali kita-karena tiap bulan emang kita kontrol kesehatan dan mantau BB ikhsan sama dokter akil. Waktu ditimbang, ikhsan masih anteng, tapi setelah mau diperiksa dan dibaringkan di kasur, ikhsan dah mulai menunjukkan tanda-tanda mau nangis. Setelah dokter akil mengeluarkan stetoskop-nya langsung deh pecah tangisnya ikhsan. Super duper kuenceng nangisnya,pake teriak-teriak padahal cuma diperiksa pake stetoskop doang loh ga pake disuntik. Wah, saya harus ekstra sabar menenangkan ikhsan. Untung dokter akil juga sabar :)

setelah diperiksa, diagnosa dokter akil, ikhsan kena radang tenggorokan dan itu yang bikin suhu badannya tinggi. Dokter akil meyakinkan kalo ikhsan ga papa dan nanti kalo minum obat pasti sembuh. Duh, leganya saya mendengar keterangan itu.

setelah dapet obatnya kami langsung meluncur ke rumah eyang, waktu itu dah jam 9an malem. Ih, capek dan laper rasanya tapi lega banget karena ikhsan bakal sembuh. Sampai di rumah eyang, eyang dah nunggu di depan rumah dan langsung menyambut kami. Kamar buat ikhsan-pun dah disiapin. Seprainya aja baru. Langsung aja ikhsan saya ajak ke kamar,dan saya rayu untuk minum obat. alhamdulillah acara minum obat lancar dan ikhsan mau diajak bobo sambil meluk boneka ijo-nya.
"Jojo...jojo..," gitu kata ikhsan menjelang tidurnya malem itu.

selama 2 hari suhu badan ikhsan berangsur turun. Hari sabtu,suhunya sudah 38 derajat. Hari minggu 37 derajat, tapi ikhsan dah mulai mau maen dan maem. di hari senin suhunya dah normal, 36 derajat, ini ikhsan dah kayak biasa. Jalan muteri rumah eyang sambil mberantakin barang-barang dan nyebarin beras ke lantai.

Alhamdulillah selama sakit ikhsan ga rewel, walo ga bisa lepas dari ijo. Kemana2 ijo dibawa dan digigit ampe buluk banget bentuknya.

Komentar

Bundanya Nay dan Carissa mengatakan…
Alo De IKhsan..dah sembuh kan sayang...Nay pinja boneka jojonya doong..boleh ya..ya...
Ning Wiedy mengatakan…
sabar ya jeung...klo anak lg sakit mang kita jd nda tenang dan khawatir tp dikau harus berusaha tenang biar si anak nda rewel :D ASI dan pelukan bisa bikin si kecil lebih tenang ...so selama Ikhsan pengennya digendong terus sama jenengan ya nda apa2 jeung karna itu membuatnya nyaman..mudah2an Ikhsan cepat pulih kembali ya kesehatannya dan lincah lagi...peluk cium dari Arya muach
Salma Hasna Tsabitha mengatakan…
alhamdulillah dah sembuh ya, mimi aer putij aja sama mam buah yg banyak,ntar melernya insya Allah cepet sembuh deh.
Novy Chrystiana mengatakan…
cepet sembuh ya sayang...kasian tuh si jojo kepanasan dipeluk2 ihsan yang badannya panas! hehehe

yang sabar ya mbak,kalo anak sakit,kita harus lebih kuat. jangan ikutan jadi sakit krn ngurus anak sakit yaa.... :-)
Keke Naima mengatakan…
Alhamdulillah ya kalo ikhsan dah sembuh... Tapi mana nie penampakan boneka ijonya. Penasaran aja pengen liat si boneka ijo yang udh setia nemenin ikhsan :)
Anonim mengatakan…
Ikhsan gimana sekarang udah baikan belum yaaa...iya kali panas dalam gara2 radang kita aja orang tua kl udah mulai radang aduuuuuuhhh ampun deehhhh sakitnya apalagi anak2 mknya lari ke panas.

Tapi langsung di bawa ke dokter seh insyaalah bs tenang yaaa

Semoga ikhsan udah sembuh yaaa
rosa devga mengatakan…
halo....ada yang sakit ya...duh...cepat sembuh ya say.....mamanya yang sabar...

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

story puding: cinta dalam hati

Mau menceritakan tentang pernikahan sendiri kayaknya kurang mantaps karena usia pernikahan kami masih seumur jagung, baru 6 tahun. Nah, kali ini saya mau berbagi kisah tentang pernikahan orang tua saya.
Bapak saya berasal dari keluarga petani di sleman, sedangkan ibu dari keluarga guru di kutoarjo. Perbedaan budaya keluarga jelas terlihat diantara kelauarga besar bapak dan ibu. Keluarga besar ibu sangat mementingkan pendidikan dan pekerjaan sebagai pegawai negeri. Semua kakak dan adik ibu adalah pegawai negeri dan mengenyam pendidikan. Sedangkan dari keluarga bapak, karena latar belakang petani, maka pendidikan tidak begitu menjadi prioritas. Hanya beberapa orang anak dari embah yang jadi pegawai termasuk bapak. Selebihnya adalah bertani dan berdagang di pasar.