Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari November, 2008

klayu lagi

usia ikhsan sekarang hampir 17 bulan. Dan perkembangannya bikin saya selalu berucap syukur alhamdulillah pada Allah. Sekarang kalo diajak ngomong sudah lebih ngerti. Tapi sekarang yang bikin pusing adalah pas pagi hari mau berangkat ngantor. Ikhsan susah banget pisah sama saya, kemana2 ngintil alias ngikutin. Keknya dia tahu kalo bakal ditinggal ibu seharian. Kalo tahu saya dah siap & rapi jali mulai deh tangisan bombay ala india itu keluar. Pake teriak-teriak & nglosot2 gitu. Saya jelas ga tega ninggal ikhsan dalam kondisi kayak gitu. Wong digendong sama mba-nya ga mau dan malah kejer nangisnya sambil teriak-teriak, "abuk...abuk..,"
Akhirnya saya ngalah & ambil ikhsan dari gendongan mbaknya. Pas saya gendong langsung deh tangisannya brenti sambil meluk saya kuat2. Weh, bakalan siang banget nih sampai kantor, batin saya.

Biasanya kalo sudah gitu saya memutuskan untuk ngeloni ikhsan di kamar. Setelah ikhsan bobo, barulah saya berani berangkat kantor. Alhasil sa…

terenyuh

tadi pagi ada hal yang bikin hati saya trenyuh. Ceritanya gini, hari ini saya emang kurang enak badan, rada flu dan mulai puyeng2. Jadi mau berangkat ngantor rasanya badan ni lemes banget. Trus saya tiduran di sofa depan, sementara ikhsan udah patroli keliling rumah sekaligus mberantakin barang-barang. Karena puyeng, saya biarin aja ulah ikhsan- biar sekalian kayak kapal pecah rumahnya-

eh, pas dia melewati saya yang lagi tiduran di sofa, tiba-tiba brenti.
"abuk..." maksudnya manggil ibu
" ibu pusing San," jawab saya.
"Pabuk?" maksudnya apa bu?
"badan ibu rada panas terus perut ibu juga kembung nih," saya megang jidat saya.
Ikhsan memandangi saya. Trus tiba-tiba dia ikutan memegang jidat saya dan mengelus-elus kepala saya. " abuk...abuk..," gitu katanya.

Saya tersenyum liat tingkah ikhsan. Tak lama kemudian ikhsan ngacir, saya pikir dia mau keliling rumah lagi. Eh, ternyata dia ambil minyak telon dari kamar.
"abuk..abuk," sam…