Langsung ke konten utama

cerita minggu ini

ah, akhirnya bisa ap det juga. Masalahnya internet di kantor byar pet ajah, jadinya males banget mau posting. Apalagi sekarang lagi keserang demam plurk he2x.. ketularan si astien nih.Mulai dari cerita acara kopdar ama teman2 bloger ada bunda azka, mba novy, dan si bumil vera yang jauh2 dari bekasi. Wah, akhirnya kopdar juga sama temen2 yang kenalnya di dunia per-bloger-an. Walau hari selasa 8 des kemaren djogja diguyur hujan dari pagi, tapi saya tetep nyempatin ngacir dari kantor meluncur ke rumah bunda azka di bilangan condongcatur. Ga susah nyari rumahnya karena dah dikasih ancer2 sama vera. Saya datang paling akhir karena baru bisa keluar kantor pas jam istirahat. Di sana dah ada mba novy, vera plus azka dan papanya dan bunda azka sekeluarga. Wih seru juga obrolan kita, dari ngobrolin tentang blog, plurk sampai ngobrolin anak2. Sampai ga kerasa berjam2 loh ngobrolnya apalagi disuguhi bakso yang suam2 kuku sama bunda azka., komplit deh. Mba novy aja ampe nambah (he2x...), untung masih ada persedian tuh J

Tapi poto2 kita berempat yang narcis ada di vera, karena kebetulan yang jadi potograper adalah si papanya azka al fadli. Jadi maap ga bisa dipajang disini.



sekarang cerita tentang ikhsan ya…

dah sejak idul adha saya dan ikhsan “diungsikan” lagi ke rumah eyang di condongcatur, maklum si mas lagi dapat jatah dinas luar kota dari kantor. Kali ini ke ngawi, disambung ke bojonegoro dan tuban, Padahal si mas baru seminggu di rumah dan harus pergi lagi. Rasanya pengen protes juga sih keseringan jablai, tapi gimana lagi?? Namanya juga tugas.

Pernah juga sih saya protes, “ mas mbok jangan sering2 DL,”

Si mas jawab,” lha kalo dah ada surat tugasnya kan harus dilaksanakan to jeng.”

Kadang saya cuma diam dan rada cemberut. Kalo dah gitu mas biasanya langsung deh tersenyum sambil merangkul saya dan berbisik,” besok mas ambil cuti dan kita jalan2 ya.?”

Wah langsung deh cemberut saya ilang, ga kuat deh sama rayuan si mas yang satu ini… he2x.

Untungnya ikhsan ga rewel sering ditinggal si bapak. Sekarang kalo nyari2 bapaknya dah teriak2, “bapah…bapah,” gitu katanya. Kalo saya jawab,” bapak kerja dik,” Ikhsan manggut2 dan diam.

Dan kalo ada suara telpon atau hape bunyi langsung deh lari nyamperin telpon dan mengangkat sambil bilang, “alu…bapah,…ya…,dah,”

Habis bilang itu langsung ngacir lagi he2x. Kadang saya harus berebut hape dengan ikhsan kalo mas telpon, habisnya ikhsan kalo terima telpon dari hape mencet-mencetin tombol dan biasanya trus putus deh telponnya.

Sekarang ikhsan juga lagi seneng banget ngemil. Wih makanan apa aja pengen dimakan. Jadi tiap hari saya harus nyediain snack buat ikhsan. Tapi kebiasaan ngemil ini yang kadang bikin saya rada puyeng karena ikhsan jadi sedikit makan nasinya karena kekenyangan makan snack. Susah deh ngelarang ikhsan ngemil, apalagi kalo dia udah teriak-teriak, “maem…maem,” sambil nunjuk roti yang dia mau, kalo ga dituruti langsung deh nglosot-nglosot sambil nangis. Akhirnya saya kasih juga.

Selain ngemil, ikhsan juga seneng banget sama yang namanya coklat dan segala macem yang berbau coklat. Kalo saya bikin brownies kukus, ikhsan paling banyak porsi maem browniesnya, kadang yang bikin cuma dapet sisanya ajah :(

Untungnya sekarang dah mau diajak gosok gigi sebelum tidur. Tapi saya musti ikutan sikat gigi bareng, kalo saya ga ikutan sikat gigi ikhsan ga mau.



Udah satu bulan terakhir ini, ikhsan kalo siang jarang banget ngompol. Dah mau ditatur pipis di kamar mandi. Jadi lumayan ngirit cuciannya dikit he2x dan ngirit ga beli diapers. Wong ikhsan nangis kejer kalo dipakein diapers. Ga mau pokoknya. Ya sudahlah, itung2 ngelatih ikhsan pipis di kamar mandi, ya toh??

Komentar

Keke Naima mengatakan…
Udah tambah byk ya perkembangan ikhsan..

Keke & Nai juga suka ngemil. Apalagi Nai, bisa2 dia gak makan. Tapi u/ urusan yang satu ini sy termasuk yang lumayan ketat. Mereka boleh ngemil kalo udah makan utama. Kadang mereka suka nangis, apalgi Nai. Tapi kl sy ada bbrp atura yg emang gak bs di tawar2, termasuk urusan ngemil. Jd mau nangis kyk gimana, tetep gak akan sy turutin. Hehehe...

Lama-lama mereka akhirnya nurut juga. Krn mrk pikir percuma kali ya nangis, gak akan di turutin juga. Hihihi...

Kl udah makan, br deh mereka boleh ngemil. sebanyak2nya juga boleh. tapi sebenernya mana kuat sie, karena makan utamanya kan udah byk, jd udh kenyang duluan. Hehe...
Vera mengatakan…
Sayang nih ga bisa ketemu Ikhsan yg lucu dan ngegemesin...
astin mengatakan…
aku sekarang berusaha ga keasikan ngeplurk jeng...sesekali aja kalo inetnya lancar hehe..

aku malah seneng kalo ki' ngemil, biar perute keisi, la makan besar ga pernah mau dia..paling2 5 suap maksimal..
tapi seringnya ngemil buah dia, makanya selalu siap buah di rumah..cemilan yang sehat.

eskrim juga hobi banget, aku si bolehin aja, asal siang2 makan eskrimnya hehe..
dey mengatakan…
dd ikhsan pinter ya, udah gak mau pake diapers ..
Ira Melati mengatakan…
ikhsan..dah tambah gede ya..tambah pinter juga nih, maap ya br sempet main lagi..sehat2 trs ya ikhsan
Novy Chrystiana mengatakan…
mbak entiiiik.....iiih jadi malu ketauan aku kalo makan banyak!!! hihihihi....

makasih udah bisa ketemu ya....kapan2 kita silaturahi lagi yuuu! bawa ikhsan ya.

Ikhsan jangan banyak2 ngemil coklat ntar giginya gripis loooh! betul kt mama,janagn lupa gosok gigi sebleum bobok yaa...???
Pitaloka mengatakan…
ikhsan pinter banget sih udah ga mau pake diapers, kalah nih azra, kalau malam masih pakai diapers. BTW asyiiknya yg kopdaran.
ENDRIYANI mengatakan…
Ikhsan tambah pinter aja ya...Klo Talitha susah makan dan gak mau ngemil juga, jadi bingung nich maunya apa!!!

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

story puding: cinta dalam hati

Mau menceritakan tentang pernikahan sendiri kayaknya kurang mantaps karena usia pernikahan kami masih seumur jagung, baru 6 tahun. Nah, kali ini saya mau berbagi kisah tentang pernikahan orang tua saya.
Bapak saya berasal dari keluarga petani di sleman, sedangkan ibu dari keluarga guru di kutoarjo. Perbedaan budaya keluarga jelas terlihat diantara kelauarga besar bapak dan ibu. Keluarga besar ibu sangat mementingkan pendidikan dan pekerjaan sebagai pegawai negeri. Semua kakak dan adik ibu adalah pegawai negeri dan mengenyam pendidikan. Sedangkan dari keluarga bapak, karena latar belakang petani, maka pendidikan tidak begitu menjadi prioritas. Hanya beberapa orang anak dari embah yang jadi pegawai termasuk bapak. Selebihnya adalah bertani dan berdagang di pasar.