Langsung ke konten utama

menelusur jejak teman lama

Rasanya capek seminggu kerja dan kami- saya dan mas- pengen banget refreshing. Bingung mau pergi ke mana, itu hal pertama yang terpikirkan. Akhirnya weekend kemaren kami ke tempat eyang di condongcatur. Di tempat eyang, tiba-tiba saya kepengen banget ketemu teman-teman lama saya sewaktu SMA. Wah, dah lama banget ga ketemu. Saya lulus SMA sekitar tahun 1997 jadi sudah hampir 11 tahun. Dulu saya punya 1 kelompok temen akrab banget pas kelas 1 dan 2. Kami berlima, saya, resy, tewe, jumbo dan ade. Wah dulu kami kompak banget. Kemana-mana bareng, nongkrong2 juga bareng. Ada satu cerita yang bikin saya tersenyum kalo mengingatnya. Waktu itu kami pulang sekolah rame-rame makan di CFC, sekalian mejeng tuh di ramai mall. Nah, pas mau makan saya ga bisa buka saos yang disediakan dalam bentuk sachet. Susah banget bukanya, padahal punya temen2 dah bisa dibuka dan mereka dah makan kentang goreng.
"wah kok susah ya?" keluh saya.
"udah, buka aja pake gigi," saran tewe. "ga papa."
ya udah, saya ikutin saran tewe. Eh, ga dinyana, ga disangka begitu bungkus saos saya gigit tiba-tiba saosnya muncrat-crot-mengenai pasangan bapak ibu dan anak mereka yang masih kecil. Wekss, saya kaget banget dan cuma melongo.
"duh, gimana nih?" saya dah ketakutan
"cuek aja," gitu kata temen2 saya. " kita anak SMA, paling mereka juga maklum."
"lha tuh saos kena baju dan rambut anaknya," kata saya. "baiknya minta maaf ga ya?"
"dah ga usah, terusin aja makan," gitu saran gila temen2 saya. Dan parahnya saya nurut aja saran mereka,padahal dalam hati ga enak banget tuh.
Dan bener deh, ibu si anak datengin meja kami dan marah2. Pokoknya ngatain yang ga enak2 deh. Kami cuma diem aja dan cuek. Akhirnya tuh ibu balik ke mejanya dan tak lama kemudian pergi. Kami cuma ngakak aja. Wah dasar anak SMA...

Temen saya resy sekarang tinggal di lampung, ikut suami.
sementara ade tinggal di oman, ikut suami.
saya, tewe dan jumbo tinggal di jogja.
nah kebetulan ade yang tinggal di oman lagi mudik ke djogja. Rasanya seneng banget deh pengen ketemuan sama temen lama. Tapi rasanya susah banget deh cari waktu yang tepat buat kita ketemuan. Selalu aja ga pas. Akhirnya kami bisa ketemuan 3 minggu yang lalu ketika danita-anak ade- ngerayain pesta ultah di McD. Kami ga sempat ngobrol banyak karen sibuk ngurus anak kami masing-masing, he2x..

Ketika saya kelas 3 SMA, saya juga punya temen akrab namanya saras dan syamsa. Kalo saras sekarang tinggal di purwokerto sementara syamsa di djogja. Nah kemaren minggu sya dapet no hapenya. Ketika saya hubunngi, dia ada di rumah dan langsung saja saya meluncur ke rumahnya buat silaturahmi plus maen. Mas dengan senang hati bersedia nganter. Ikhsan udah rame teriak2 seneng karena diajak jalan sama bapak-ibu. Sampai di sana kami disambut dengan 2 anak syamsa yang masih balita. Yang gede namanya lulu umur 4,5 tahun yang kecil namanya dafa umur 2,5 tahun. Ikhsan langsung akrab dan bergabung maen sama mereka.
Wah seneng deh lihat anak-anak maen. Tapi ada satu hal yang bikin saya bertanya-tanya ketika melihat dafa, karena di hidungnya terpasang selang. Pasti anak ini sakit, batin saya. Ketika saya tanya ke syamsa, awalnya dia cuma tersenyum. Namun akhirnya dia cerita kalau dafa sehabis lebaran kemaren barusan operasi tumor di ginjalnya. Dan sekarang menjalani kemoterapi dan sinar setiap minggu. Degg..., saya tersentak kaget. Ga nyangka banget, anak sekecil itu udah kena sakit yang berat dan harus menjalani kemoterapi. Wih, rasanya saya mau nangis deh.
Dan selang di hidungnya itu untuk menyuntikkan makanan karena biasanya setelah kemo, dafa ga mau makan sama sekali. Ya maklumlah wong efek samping kemo kan bikin perut mual, jelas dong ga doyan makan.

saya terenyuh banget lihat syamsa yang terlihat tegar dan kuat merawat dafa, padahal sekarang syamsa lagi hamil 4 bulan. Wih berat banget deh perjuangannya. Mana setiap hari mesti nganter dafa ke rumah sakit untuk disinar, tapi dia ga terlihat capek. Dan saya lihat dafa masih bisa bermain seperti layaknya anak2 seumurannya. Masih bisa berebut mainan dengan ikhsan.

saya seperti terlecut untuk tersungkur sujud syukur kepada Allah atas nikmat yang telah diberikan pada keluarga saya. Dan saya juga ta henti berdoa untuk kesembuhan dafa.

Komentar

Keke Naima mengatakan…
senengnya bs bernostalgia dg temen lama. turut prihatin u/ temennya ya... kasian bgt liat anak msh kecil udah terkena penyakit serius y... mudah2an keluarga bs bersabar :)
Fitri3boys mengatakan…
duh keian si kecil Dafa, moga bs sehat lagi....pstingan ini mengibgatkan ibunya FaiDzaky untuk banyak bersyukur...trims ya ikhsan
ENDRIYANI mengatakan…
Duuu...h Kasian bgt ya masih kecil harus menderita sakit seperti itu...Kita hrs bersyukur bgt ya!!! Smoga anak temen Mbak diberikan kekuatan dan kesabaran ya dalam menghadapi penyakit itu...
Mom-Aryaka mengatakan…
wah mengenang masa lalu ya bu, emang emngasyikkan ya ....


duh ikut miris dan sedih buat temennya itu syamsa ...semoga anaknya cepet di beri kesembuhan sprti sedia kala, dan dimudahkan segala2nya ibu dan anak, amien
Anonim mengatakan…
ikut sedih yaa dg anak temennya semoga diberikan kesembuhan dan utk orang tuanya diberikan kesabaran yg enkstra utk merawat buah hatinya yg lg sakit yaaa amiinnn
Isma Kazee mengatakan…
seneng ya bu, bernostalgia gitu... sekalian nyambung silaturrahim, mempererat persodaraan... kapan nih main ke rumah shinfa? hehe

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnan

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita. Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance . Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “ have fun ” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alha

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog. Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname. Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman , semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan. Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang pad