Selasa, 23 Juni 2009

batik & membatik

minggu ini ada satu kegiatan yang saya seneng banget melakoninya. Kebetulan sekali pengurus darmawanita tempat saya menyelenggarakan kursus membatik. Wah, kalo kata batik sudah familiar di telinga, tapi kalau membatik sendiri? belom terbayang di kepala, apa ya bisa? karena megang canting buat batik saja, saya belum pernah. Baju batik saya juga seneng memakainya. Jadi ini kesempatan yang langka batin saya. Akhirnya dengan pede saya ikutan daftar. Berhubung ni kegiatan panitianya darmawanita, jadi biayanya disubsidi 50%. Total saya cuma bayar 75 ribu aja dan bakalan dapet handout materi, seperangkat canting untuk membatik, celemek & kain katun primisima sepanjang 2,5 meter. Plus makan siang ding..lumayan banget.

kegiatan ini diikuti kuranglebih 9 orang ibu-ibu yang sama sekali belum pernah membatik. Jadi instrukturnya memberi materi benar-benar dari dasar. Alat-alat apa saja yang dipakai dalam membatik,kemudian motif-motif batik juga jenis-jenis & cara pewarnaan batik. Ternyata rumit & njlimet. Untuk cantingnya ajah ada 3 macem. Canting klowong, canting cecek 1 dan canting cecek 2.
Awalnya kita harus menentukan motif. Setelah ketemu motifnya lalu kita gambar pake pensil pada kain katun. Proses ini bagi saya makan waktu 1 hari. Karena terus terang saya ga bisa gambar dan musti "ngeblat" motif yang sudah ada. Wong gambar di buku gambar aja ga bagus apalagi disuruh gambar di kain sepanjang 2,5 meter, jadi maklum kalo jadinya ga rapi hehe. Karena saya pilih motif yang kecil-kecil terang aja proses gambar di kain ini butuh waktu lama.

hari berikutnya saya memulai menutupi motif yang saya gambar pada kain dengan malam(lilin) yang dipanaskan pake wajan dan kompor kecil. Ini proses yang paling susah menurut saya. Habis setiap kali malam saya ambil pake canting selalu saja menetes pada kain. Dan saat menggoreskan malam pada motif harus benar-benar hati-hati supaya malam tidak "mleber". Trus malam yang digoreskan pada motif harus tembus sampai belakang kain supaya besok kalau diwarna bisa tertutup sempurna.

proses memberi malam pada kain butuh waktu lama. Sudah 3 hari saya mencanting malam pada kain belum juga kelar. Ga tau dewh kapan kelarnya hehe.. Untungnya instrukturnya baek banget, kita diberi kebebasan kapan mau nyelesain kain kita. Mau seminggu, atau sebulan boleh aja. Mereka tetep membimbing dan bantu. Baek kan?
nah kalau saya mungkin butuh waktu berminggu-minggu untuk menyelesaikan karya saya. Maklum dewh wong masih amatir banget. semoga aja semangat dan kesabaran membatik saya ga kendor jadi bisa cepet kelar hehe...

6 komentar:

IbuDzakyFai mengatakan...

waw keren..membatik nih bu

Maya mengatakan...

minta bantuin ikhsan ajah mbaa hehehehe

Bunda Farras mengatakan...

wah asyiik nih mbak buat pengalaman.. nambah ilmu sapa tau nanti jadi pengusaha batik he he .. di tunggu cerita hasil hasil membatiknya ya mbak ..

Desy Noer mengatakan...

Wah kreasinya bagus tuch..!
Boleh dunk kapan-kapan diajarin.

ke2nai mengatakan...

wah asik banget kegiatannya... pengen deh saya.. :)

alumongga mengatakan...

Hallo Kak Ikhsan, salam kenal dari Dita. Hehehe seneng deh bisa ketemu temen blogger yang stay di Jogja. Kalau Kak Ikhsan di Sleman, Bundanya Dita dari mBantul nih :-)

Waa..jadi inget dulu pas masih rumah di Jogja (skr kan di Bantul), suka main ke rumah tetangga yang suka membatik juga. Wkatu itu pernah nyoba, tapi krn msh kecil sekarang lupa hehehe. Jadi pengin juga nih ikut membatik :-)