Senin, 03 Agustus 2009

belajar bahasa

usia balita, katanya saat yang paling baik untuk mengajarkan bahasa. Anak usia balita bisa menerima lebih dari 1 bahasa. Namun disarankan untuk mengajarkan bahasa ibu terlebih dahulu supaya anak tidak bingung menggunakan bahasa.
Suatu hari ketika saya membeli ayam goreng di bilangan seturan, sleman, saya melihat ada seorang ibu dan anak perempuannya yang berusia 4 tahunan berbicara pake bahasa inggris. Wih, saya berdecak kagum juga soalnya penampakannya jawa asli tapi ngomongnya campur bahasa indonesia dan bahasa inggris. Kok bisa ya? Tuh ortunya pasti biasa komunikasi bahasa inggris di rumah, batin saya.

lalu bahasa apa yang saya ajarkan pada ikhsan?
kami, saya dan mas memilih bahasa indonesia sebagai bahasa pertama yang kami ajarkan. Selanjutnya setelah ikhsan bisa berkomunikasi (2 tahun), saya mulai mengajarkan bahasa jawa krama (bahasa jawa halus). Mengapa bukan bahasa inggris?seperti trend saat ini? Berhubung kami orang jawa tulen, saya merasa lebih seneng ketika membayangkan besok ikhsan bisa berkomunikasi menggunakan bahasa jawa krama kepada orang lain dan orang yang lebih tua. Menggunakan bahasa jawa krama menunjukkan kita menghormati orang lain dan orang yang lebih tua. Kalo menurut orang jawa, anak jadi ngerti unggah-ungguh atau tata krama. Karena dalam bahasa jawa krama, kata-katanya halus dan sopan. Misalnya pun di saat marah, kalo menggunakan bahasa jawa krama tidak akan keluar kata-kata yang kasar dan menyayat hati.

berhubung saya juga belum begitu mahir menggunakan bahasa jawa krama, mas-lah yang jadi guru saya. Biasanya saya menggunakan bahasa jawa ngoko (bahasa jawa tingkat terendah) untuk berkomunikasi. Namun setelah memutuskan untuk mengajari ikhsan bahasa jawa krama, otomatis saya harus memberi contoh. Ketika ada ikhsan, saya berusaha menggunakan bahasa jawa krama saat berkomunikasi dengan mas. Karena belum terbisa, kadang saya masih salah juga dalam pemilihan kata-kata dalam bahasa jawa krama. Nah kalau sudah begitu, biasanya mas yang membetulkan. Maklum kangmas lebih fasih berbahasa jawa krama ketimbang saya.

sekarang ikhsan sudah bisa sedikit-sedikit menggunakan bahasa jawa krama untuk berbicara dengan saya dan mas juga kepada eyang, mbah kakung & mbah putri. Misalnya begini:
" ibu dhahar,ikhsan maem." kalo menggunkan bahasa jawa ngoko, " ibu maem,"
" bapak siram, ikhsan pakpung." (bahasa jawa krama: siram, jawa ngoko: pakpung, yang artinya mandi)
"bapak sare ampun diganggu nggih." (bapak tidur jangan diganggu ya?, bahasa jawa krama: sare jawa ngoko: turu yang artinya tidur.)

ikhsan sedikit sudah bisa membedakan penggunaan istilah dalam bahasa jawa krama dan ngoko walaupun kadang masih tercampur-campur. Maklum namanya juga lagi belajar. Jadi kita sama-sama belajar ya nak..,sekalian melestarikan budaya jawa :)

11 komentar:

IbuDzakyFai mengatakan...

ikhsan, ajarin dong bahasa jawanya

Vera mengatakan...

waa...mas Ikhsan pinter nih bahasa jawanya, ajarin tante dong..nih tante udah 7 th nikah ma org jawa, blom bs bhs jawa. Tiap lebaran klo mudik ke jawa pasti bengong ga ngerti bhsnya hiks.....

alumongga mengatakan...

Waw...sejak bersuamikan orang Sumatera, di rumah aku jarang ngomong pake bhs Jawa. Nah, kalau di kantor, baru deh bhs jawa ku tersalurkan, scr banyak temen ktr org Jawa hehehe. JAdinya kalau bicara sama Dita ya pake bhs Indonesia deh. Ntar deh kalau udh gedean diajarin bhs jawa halus. Cuma bhs halusku juga pas2 an je hehehe

Kak Ikhsan, ingkang sregep nggih sinau boso Jawi ni pun hahaha

ke2nai mengatakan...

setuju.. kebudayaan bangasa sendiri jgn sampe hilang ya.. hrs kita sendiri yg melestarikan :)

Diyah mengatakan...

Ikhsan msh beruntung bpk ibu nya bs bahasa jawa, Zalfa yg bingung ummi nya keturunan jawa tp kelahiran jkt dan gak bisa bahasa jawa, kalo abinya bisa sih bahasa jawa tp bahasa jawa 'ngapak' krn asli Purbalingga. Yg ummi bisa ajarin paling cuma bahasa Indonesia krn b.inggris pun ummi nya pas2an he..he..he..

Desy Noer mengatakan...

tul bu. penting banget ngajarin ke anak bahasa daerah juga.

Hmm ternyata sama ya sama bahasa Sunda, ada perbedaan kata yang digunakan untuk diri sendiri, untuk yang seumuran, untuk yang lebih tua atau pun untuk yang lebih dituakan. dengan arti yang sama.

indra2fa mengatakan...

salut sama Ikhsan, salut juga sama bundanya...
anak2 malah saya ajarin bahasa indonesia padahal sy sama bapaknya wong jowo tulen *hihihi, jangan ditiru dech*

May-Danis's Mom mengatakan...

Setuju mom...
Belajar bahasa Inggris memang perlu, tetapi sebaiknya bahasa ibu juga dipergunakan, supaya anak kita kelak menjadi anak yang mudah bergaul dan pinter berkomunikasi :):)

Motik mengatakan...

Ikhsan pinter banget dah mulai bisa bhs jawa :)
Aku malah gak bisa bhs jawa yg halus. Kata ibuku bahasa jawaku kasar hehe.. Kalo orang ngomong ngerti maksudnya, tp pas giliran ngomong bhs jawa logatnya jd aneh hehehe.. Yg penting ngerti dikit2 lah (membela diri haha)
Tar ajarin tante bhs jawa ya ikhsan kalo dah lancar :D

lidya mengatakan...

dari kecil ya di ajarin bahasa, supaya tau sopan santun. Aku gak ngerti bahasa jawa nih :)

ummu damar mengatakan...

Keren bu,sy jg lg merencanakan gt utk anak sy yg br 6 bln.pingin anak sy bs mgambil ilmu lgsg dr sumbernya dg cara mguasai bahasanya.doakan n dukung saya y bu.