Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari September, 2009

menjelang akhir ramadhan

ah ga terasa hari-hari di bulan puasa tahun ini berlalu begitu cepat. Tinggal beberapa hari lagi bakalan usai. Sedih deh, rasanya belum habis2an ibadahnya. Contohnya jarang banget bisa tarawih di mesjid, karena si ikhsan belum bisa tahan lama diajak sholat di mesjid. Trus belum khatam tadarus, gimana nih?

tapi alhamdulillah ikhsan dah mulai ngerti diajak sholat & ngaji. Tiap kali saya ambil aer wudlu, langsung ikutan dan pengen sholat. Setiap kali saya ambil Qur'an juga ikutan minta alQur'an dan ngaji. Sekarang sudah hafal Al Fatikhah, Al Ikhlas, An-Naas, doa mau bobo-bangun bobo, dao mau maem-sesudah maem. Seneng dan geli kalo liat ikhsan baca hafalan2nya.

lebaran taon ini kami berencana merayakan ke bantul, di tempat mertua baru kemudian menyambangi rumah bapak di condongcatur.

buat temen-temen yang mudik ke rumah ortu/mertua, met mudik ati2 di jalan.

kami sekeluarga mengucapkan: "selamat idul fitri , mohon maaf lahir dan bathin"

09.09.09

tadi pagi menjelang sahur, saya dibangunkan oleh bisikan mas," met ultah jeng." Weks hampir lupa kalau hari ini saya ulang tahun.
dengan mata yang belum melek bener, saya sudah disodori kado oleh mas. Kado yang belum terbungkus dan masih ada label harganya.
" ga sempat bungkus jeng," kata mas melihat rasa heran di wajah saya.
wekekek, saya cuma tersenyum geli. " makasih mas.."
Makasih juga untuk selalu menyempatkan sebuah kado di setiap tanggal 9 September, yang tak pernah terlewat sejak kita kenal dulu.

amien untuk doa yang terucap untuk saya.

bersyukur

tadi sempat ndengerin radio tentang petuah ramadhan. Kok mengena juga ya hikmah ceritanya? ceritanya gini,

ada seorang pekerja bangunan arip namanya, dia sedang melakukan pengecatan di gedung bertingkat. Ketika sudah berada di atas tangga dia lupa ada sesuatu yang akan disampaikan kepada temannya yang masih berada di bawah. Kemudian dia berteriak memanggil temannya.
"Uri..iip."
si urip yang berada di bawah tidak mendengar karena bisingnya suara di proyek itu. si arip memanggilnya sekali lagi.
"Uri..iip."
si Urip tetap tidak mendengar. Kemudian si Arip punya ide. Bagaimana kalau aku coba menjatuhkan sekeping uang logam di dekat Urip, pasti dia mau menengok ke atas, batinnya. Kemudian si Arip menjatuhkan sekeping uang logam tepat di dekat si Urip. si Urip mengambil uang itu dan memasukkannya ke kantong tanpa menengadahkan kepalanya ke atas.
si Arip kecewa, "aduh Urip kok cuma diambil to uangnya, aku yang melemparkannya dan kamu ga nyoba cari siapa yang menlemp…

hafalan ikhsan

kali ini pengen cerita tentang perkembangan ikhsan. Takut kelupaan jadi mending posting aja :)
di bulan puasa ini ikhsan kooperatip banget deh, maksudnya kalo pas kita sahur ikhsan masih bobo jadi ga ikutan ribut dan ganggu hihi. Nah giliran waktunya buka, saya kudu nyiapin juga sup buah atao kolak di mangkuk tersendiri buat ikhsan, ceritanya ikutan buka. Yah bisa diperkirakan kalau acara buka bertambah seru dengan polah ikhsan yang makan sendiri dengan belepotan dan berceceran dimana-mana. Belum lagi kalo isengnya datang ikhsan suka nuangin air dari gelasnya ke lantai. Kalau dah gitu saya dan mas biasanya langsung teriak kaget,"ikhsa...an!" Lha ikhsannya cuek bebek dan ngacir meninggalkan lantai yang basah. Akhrinya saya mesti "melantai" mengeringkan aer di lantai. Sepanjang waktu buka ikhsan ikutan ngemil terus, malah kemaren sore ampe muntah karena kekenyangan. Weh lha ikhsan napsunya ngemil kok ya tinggi juga ya? hehe

hal lain yang bikin saya seneng, tiap kali sa…