Langsung ke konten utama

batik & membatik (part 2)

saat mendengar berita kalau Unesco mengakui kalau batik adalah warisan budaya indonesia, rasanya seneng banget dewh. Sewaktu saya kecil baju batik hanya dipake orang-orang tua dan pas kondangan aja. Jarang banget liat orang pake batik untuk keseharian. Saya aja waktu kecil hanya punya beberapa potong batik saja. Pun pas dah gede dan belon kerja, males banget kalau disuruh pake batik palagi disuruh beli hihii.. Nah pas dah kerja berhubung tiap hari jumat dianjurkan pake baju batik, alhasil saya memaksa diri untuk beli dan pake baju batik. Awalnya biasa, eh sekarang demen banget pakai baju batik. sekarang koleksi baju batik saya tidak hanya beberapa potong tapi dah lumayan banyak. Trus si mas juga seneng kalau pake baju batik buat ngantor, jadinya saya juga ngiler kalau liat baju batik cowok yang bagus. bawaannya pengen beli.

saking senengnya sama batik, saya jadi penasaran pengen mbatik sendiri. Bulan juli kemaren kok ya ndilalah darmawanita kantor saya ngadain kursus mbatik. Jadi ga perlu pikir-pikir langsung ndaftar.

Yang belum ngerasain mbatik, saya kasih tahu kalau mbatik itu butuh kesabaran & ketelatenan yang super duper ekstra. Saya butuh hampir 1 bulan untuk menyelesaikan 2,5 meter kain katun. Saya hanya kuat mbatik 1 sampai 2 jam saja setiap harinya. Berhubung pemula, waktu segitu itu cuma dapet ngasih malam pada motif sedikit banget. Ditambah malam yang mleber-mleber kemana-mana. Saya sempat hampir menyerah, tapi instruktur yang ngajarin, kasih support banget dengan mengatakan, " mba entik le mbatik wes apek, -alon-alon mengko rak rampung." (mba entik mbatiknya dah bagus. Pelan-pelan nanti juga selesai).

dari rombongan peserta pelatihan yang 12 orang itu, saya jadi peserta terakhir yang berhasil menyelesaikan mbatik kain. Wih rada malu juga sih hihi.. tapi seneng liat hasilnya yang ga jelek2 amat untuk pemula. Senengnya bertambah pas pengurus darmawanita ngadain fashion show untuk kain-kain batik hasil bikinan ibu-ibu anggota. Lha batik bikinan saya juga ikutan mejeng loh hehe..., tapi sayang ga ada foto fashion show-nya.

Komentar

lidya mengatakan…
bagus mbak hasil nya. pinter ya mbatik nya
Ummi Zalfa mengatakan…
Aq ikut emosi wkt batik di klaim Malaysia tp jujur sampe sekrg aq gak punya baju batik.
Tapi dah mulai ngiler juga siiy coz baju batik sekarang modelnya bagus2. Kapan2 beli ah....
Salut deh sm mbak Entik yg masih mau belajar mbatik utk ikut melestarikan budaya bangsa. Ayo semangat mbak!....
Mai mengatakan…
Waaah, bagus juga kok bund batiknya. Sepertinya emang butuh ketelatenan yang tinggi ya utk membatik ^_^, ayo semangat ;)
Fitri3boys mengatakan…
bagus bener, paling akhir itu yang paling bagus..soale sabarnya lebih Poll...ya khan?????
Motik mengatakan…
Waaa mbak entik sabar banget ngebatiknya.. Biar selesainya lama tapi hasilnya memuaskan kok :)

Aku dari dulu emang suka banget sama batik, sampe punya kembaran sama suami, jadinya kalo kondangan kita kembaran motifnya. Kyara juga kupakein batik, dari umur 1 bulan udah bergaya pake baju batik, apalagi batik anak kecil sekarang lucu2 hihi..
entik mengatakan…
to all: yuk ikutan melestarikan batik dengan memakainya. Kalau bisa juga ikutan mbatik hihi...

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…