Langsung ke konten utama

tidur ala ikhsan

tadi pagi jam 4 pagi saya getun-menyesal banget ampe mau nangis rasanya. Ceritanya gini, Jam setengah empat saya terbangun agak kaget karena saya berjanji menyiapkan makanan sahur untuk eyang yang mau puasa syawal. berhubung waktunya dah mepet, saya langsung ngacir ke dapur. Lha biasanya setiap kali saya beranjak meninggalkan ikhsan tidur sendiri, saya kasih bantal-bantal di deket ikhsan biar dia ga ngguling jatuh. Nah tadi pagi karena kesusu saya sampe lupa ga ngaling-alingi bantal buat ikhsan. Pas saya tengah2nya nyiapin sahur, tiba-tiba terdengar "GLUDA..AAK" diiringi tangis ikhsan yang membahana di pagi tadi. Langsung mak deg, waduh pasti ikhsan guling ampe jatuh pikir saya. Langsung saya lari sampai-sampai nyenggol piring2 di meja makan dan "PRA.AANG" jatuh -pecah. Yang ada di pikiran cuma ikhsan dan sampai di kamar saya dah lihat ikhsan tergeletak di ubin. Kaget dan shock, ikhsan langsung saya bopong. di sekeliling saya orang-orang dah pada bangun. Mas yang tidur di kamar lain sudah terbengong di samping saya, si mba-asisten saya juga berlari dari kamar, sementara eyang tergopoh2 bangun setelah sholat malam. Yang saya lihat bathuk-jidat ikhsan yang agak membiru, sementara bagian belakang kepala kayaknya ga papa.
Ketika saya tanya, "kepala iksan sakit ga?"
" ho o sakit bu," jawab ikhsan sambil nangis. "emoh bobo di kamar, di depan wae..."
" maafin ibu ya..," bisik saya sambil menggendong ikhsan yangsudah berhenti menangis.
Ikhsan cuma terdiam karena langsung tertidur.

memang akhir-akhir ini ikhsan kalau tidur lasak banget. Jadi mas pasti tidur di kamar lain kalau lagi di tempat eyang kayak tadi pagi. Dari bayi emang posisi tidur ikhsan berubah-ubah deh. Semakin gede semakin lasak, ampe saya kadang tergusur sampai pinggir kasur.



Alhamdulillah sampai tadi pagi saya tinggal kantor ikhsan dah biasa malah hampir lupa kalo tadi pagi sempat ngglundung dari kasur. Badannya juga ga anget, semoga aja ga papa. Kata mas, ini pelajaran berharga buat saya yang harus bener2 diingat:
1. kejadian kayak gini jangan sampai terulang lagi
2. jangan pernah lupa sama ikhsan, termasuk jangan ninggalin ikhsan bobo dalam posisi yang "rada mengkhawatirkan"
3. berdoa semoga ikhsan ga papa, dalam artian cuma benjut dikit aja.

Komentar

lidya mengatakan…
harus hati2 ya mbak kalau ikhsan tidurnya seperti itu. kalau bisa jangan ditempat tidur yang atas
Ummi Zalfa mengatakan…
Syukurlah kalo mas Ikhsan gak pa2, Wah gaya bo2 nya mas Ikhsan yang tengkurep & angkat kaki persiss banget Zalfa.
Waktu di Purbalingga Zalfa juga sempet 'ngglundung' dari kasur sampe jidat nya 'benjol' padahal cuma aq tinggal sebentar ke belakang. Aq sampe nangis seharian karena nyesel banget.
Ternyata anak segede mas Ikhsan juga bisa ya 'ngglundung' mudah2an ini gak terjadi lagi ya mas....
entik mengatakan…
@lidya: ho o, kudu tambah ati2. Kebetulan kita sekarang nginep di rumah eyang jadi tempat tidur yang ada tinggi2 semua, kalau di rumah sih saya taruh di matras yang ga tinggi.

@ diyah: waaw zalfa pernah ngglundung juga to?
Keke Naima mengatakan…
syukurlah kl ikhsan gak knp2 ya.. emang ngeri ya kl anak tidurnya gak mau diem trus tmp tidurnya tinggi.. jd emang pinggir2nya hrs di jaga..
Desy Noer mengatakan…
Alhamdulillah, mas ikhsan gak sampe kenapa-kenapa ya.. benjoj2 dikit masih wajar, hehe.. Zaheer juga sampe sekarang umurnya yang 19 bulan, udah pernah jatuh dari kasur 3 kali. Kalo zaheer dihadang pake bantal juga gak mempan.

Hihi..posisi tidurnya ikhsan lucu-lucu.. ada yang numpangin kaki ke tembok segala.
Anonim mengatakan…
Alhamdulillah, Ikhsan gak kenapa-napa yang jeng. Saya juga pernah ngalami hal yang sama tuh jeng. Tapi Dita bukan aku tinggal tapi Bundanya ini terlalu nglintek tidurnya :D . Rasanya menyesaaaal banget deh :-)
Shinta Lestari mengatakan…
ikhsan sama nih tidurnya kaya alika, lasak bgt muter-muter ya pastinya. Baruuu ajah kemarin alika juga jatuh dr tempat tidurnya, alhamdullilah gak gitu nangis bgt karena yg jatuh kakinya duluan bukan kepalanya.

Yang benjut udh gak biru lagi kaaannn :)

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

story puding: cinta dalam hati

Mau menceritakan tentang pernikahan sendiri kayaknya kurang mantaps karena usia pernikahan kami masih seumur jagung, baru 6 tahun. Nah, kali ini saya mau berbagi kisah tentang pernikahan orang tua saya.
Bapak saya berasal dari keluarga petani di sleman, sedangkan ibu dari keluarga guru di kutoarjo. Perbedaan budaya keluarga jelas terlihat diantara kelauarga besar bapak dan ibu. Keluarga besar ibu sangat mementingkan pendidikan dan pekerjaan sebagai pegawai negeri. Semua kakak dan adik ibu adalah pegawai negeri dan mengenyam pendidikan. Sedangkan dari keluarga bapak, karena latar belakang petani, maka pendidikan tidak begitu menjadi prioritas. Hanya beberapa orang anak dari embah yang jadi pegawai termasuk bapak. Selebihnya adalah bertani dan berdagang di pasar.