Langsung ke konten utama

rubik cube



pernah dengar rubic's cube? kubus kecil dengan berbagai warna yang bisa diputar-putar? permainan ini diciptakan oleh Erno Rubik dari Budapest Hongaria.
Erno Rubik?dulunya adalah dosen di Akademi Seni Terapan dan Kerajinan di
Budapest, Hungaria, dia menemukan mainan ini sekitar tahun 1974. Rubik
dulunya adalah seorang perancang dan penemu yang sangat tertarik dengan bentuk
geometry 3D. Dia bikin model untuk menyuarakan idenya tentang bentuk dan
struktur.

Awalnya Rubik merancang 3x3x3 kubus fleksibel, tapi merasa desainnya
itu masih kurang mantab. Suatu hari di musim panas, Riubik sedang duduk-duduk di pinggiran sungai Danube, Rubik melihat batu-batuan di pinggir kali yang
berbentuk bulat karena dibentuk oleh air. Bentuk dari bebatuan ini mengilhaminya. akhirnya Rubik merancang sebuah bentuk-bulat untuk interior
dalem dari kubus mainan itu. Nggak lama setelah mengembangkan prototype, Rubik
kemudian mempatenkannya. Dan ini butuh beberapa tahun persiapan untuk prototype
produksi massal, akhirnya di tahun 1977 mainan Rubik pertama di jual di toko
mainan di Budapest.

Nah akhir-akhir ini mas memulai "hobi-nya" yang agak lama vakum yaitu utak-atik rubik cube. Sebenarnya mas sudah mulai penasaran tentang permainan ini sejak awal kami menikah sekitar tahun 2006-an. Dulu di awal mencoba main rubik, mas bisa menghabiskan waktu berjam-jam untuk menyelesaikannya. Saya yang mulanya tidak begitu suka permainan itu terang aja langsung manyun kalau melihat mas mulai berkutat dengan kubus rubik-nya.
saking penasarannya menyelesaikan tuh rubik, mas ampe bela-belain cari tutorial & buku menyelesaikan rubik. Saya ampe terheran-heran deh..

dulu mas membutuhkan waktu sekitar 25-30 menit untuk menyelesaikannya. Setelah semakin "ngeh" dengan si rubik itu sekarang mas membutuhkan waktu 3-4 menit ajah. Itu pun belum puas kayaknya. Mas pengen menyelesaikan permainan itu dengan waktu yang lebih pendek lagi. Nah butuh rubik cube yang lebih "mahal" supaya gampang dan cepat untuk diputar-putar.
Akhirnya weekend kemaren kita cari ke galeria mall yang katanya ada. Ketemu juga gerai yang jual aneka macam rubik dari yang ukuran 3x3, 2x2, dan 4x4. ada rubik yang bentuk ga simitris tiap sisinya. Ada juga yang bentuknya bulet. Wah pokoknya macem-macem deh. Cocok buat para pecandu rubik.

sampai di rumah, bisa ditebak kalau mas langsung deh berkutat dengan rubiknya. Dulu saya ga tertarik untuk mencoba memainkan tuh rubik. Eh, kemaren ngeliat mas asyik utak-atik rubik,lama-lama kok saya ikut penasaran dan pengen nyoba juga.
Megang rubik dan mulai memutar-mutar mencoba mencocokkan warna emang susye banget. Untung si mas langsung "ngeh" dan jadi tutor yang baik ngajarin saya main rubik.
sampai sekarang saya tetep penasaran dan pengen berhasil memainkan rubik sendiri tanpa bantuan mas.

setelah saya pikir-pikir,permainan rubik cube ini memang mengasyikan dan punya sisi positifnya antara lain:
1. ngilangin stres karena sejenak bisa melupakan masalah2 yang kita hadapi, sebab di otak cuma ada pikiran gimana sih nyelesain nih rubik hehe...
2. ngasah otak
3. ngelatih motorik tangan anak, soalnya sekarang ikhsan ternyata mahir juga mutar-mutar kubus rubik

jadi yok, siapa yang pengen ngilangin stres buruan main rubik , hehehe...

Komentar

BunDit mengatakan…
Wah...ini mainan fav saya dulu jeng. Rasanya puaaas banget kalau bisa menyelesaikannya. Kayaknya harus beli lagi nih...soalnya yang dulu entah kemana :-)
Lidya mengatakan…
aku gak bisa nih mbak,tapi suamiku yang udah lulus :)
Motik mengatakan…
wah dulu aku juga sering main rubik mbak. tapi gak bisa cepet selesaiin. lama deh pokoknya hehehe..
emang sih mbak, bisa ngilangin stress, apalgi kalo berhasil rasanya puas banget. Tapi kalo nggak bisa2 juga malah bikin penasaran, gemes dan jadi bikin stress juga akhirnya hehehe...
Zulfadhli's Family mengatakan…
Hehhee, aku malah parah kalo dah main rubuk. Lamaaaaaa bangetz baru selesai. Oh ternyata ada buku trik2nya toh. Tar ah nyari jadi belajar dulu triknya supaya bisa cepet nyeleseinnya :-)
Keke Naima mengatakan…
adik sy lagi tergila2 main ini.. Kl sy enggak lah.. pusing mainnya... hehehe...
Desy Noer mengatakan…
aku juga suka maenan ini. jadi keingetan lagi, pengen beliin juga ah buat zaheer, biar ngasah orak juga.
Bintang mengatakan…
wahhh..ini maenan jaman aku smp...jadi pengen nyoba2 lagi nehh hehehe
Mai mengatakan…
Aku dulu suka banget dgn mainan ini, rasanya gemes gitu klo gak bs klopin warnanya :-), wah, si Ikhsan dah dikasih mainan gini ya Bunda? Jadi pengen beliin juga buat Danis, hehehe :D

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…