Langsung ke konten utama

cerita weekend buat mas

sudah seminggu ini mas ga dirumah alias lagi tugas keluar kota ampe berminggu-minggu. Wuih berasa lama banget deh...
Untungnya ikhsan ga terlalu sering nanyain keberadaan bapakna. Cuma sesekali aja bilang kangen dan kalau udah telpon kangennya dah ilang katanya.



cerita weeken
weekend kemaren saya dan ikhsan jalan-jalan ke daerah ngemplak buat beli benih ikan nila. Rencananya tuh ikan mau dimasukin ke kolam kecil di rumah eyang. Kebetulan sudah hampir 3 bulan ini kami boyongan ke rumah eyang di condongcatur. Rumah kami di ngaglik terpaksa untuk sementara waktu kami tinggal. Maklum si mas lagi sering keluar kota dan eyang cuma sendirian di rumah. Jadi kami untuk sementara nemenin eyang dulu.

Eyang punya kolam kecil di depan rumah. Cuma diisi ikan hias, itu pun yang pengen ikhsan. Trus saya iseng-iseng kasih saran ke eyang, gimana kalau diisi ikan nila aja. Kan kalau dah gede bisa di goreng sekalian buat kegiatan eyang. Ternyata eyang setuju. Jadilah saya dan ikhsan cari benih ikan nila itu.

Di daerah kemasan, ngemplak, sleman ada sawah yang disulap jadi kolam ikan. Disana jual aneka benih ikan. Saya nyari benih ikan nila yang sudah agak gedean dikit. Setelah milih-milih, akhirnya saya putusin beli benih 1/2 kg ajah. Itu isinya ada sekitar 20an ekor ikan nila kecil-kecil. Lumayan-lah buat isi kolamnya eyang.



ikhsan seneng banget liat ikan-ikan di kolam benih itu.

sampai rumah eyang, ternyata koamnya dah dikuras dan diisi aer. Aernya dari aer PAM. Langsung tuh benih ikan diceburin ke kolam. Awalnya ikan-ikan nila itu lincah berenang kesana-kemari. Ikhsan sudah teriak-teriak kegirangan. Teman-teman maen ikhsan di rumah juga pada ngeliat. Eh, selang 1 jam sudah ada 1 ikan yang kliatan mabok dan tak lama kemudian ngambang alias tepar. Duh, kok mati? Perasaan tadi baek-baek aja tuh.
Lewat 1 jam, ikan nila yang mabok tidak cuma satu tapi terus nambah. Wah rada mencurigakan nih? Lama-lama hampir sebagian ikan yang saya beli mabok dan tewas. Hiks..hiks sedih deh. Eyang bilang ntar ikan nilanya digoreng aja. Nah waktu eyang mbersihin ikan-ikan yang sudah pada tewas itu, ketahuan kalau aer PAM yang buat ngisi kolam tadi barusan dikasih kaporit dari PDAM.
Ya, pantesan pada ga kuat dan tewas.



Akhirnya nasib sebagian ikan nila yang masih "balita" itu berakhir di penggorengan. Ikhsan dengan senang hati menjadi konsumen pertama ikan nila balita itu.
"kriuk..kriuk, ikane enak," gitu komentar ikhsan.

Komentar

Lidya mengatakan…
asyik ya punya kolam nanti cicipin ikannya ya ikhsan
Diyah-ummi Zalfa mengatakan…
Duh...kasian banget tuh ikan yang nasibnya di penggorengan, enak gak ikan nya mas Ikhsan???
Fitri3boys mengatakan…
asik nih eyang punya kolam ikan, ikan nila gorengnya bikin ngiler nich
Zulfadhli's Family mengatakan…
Duh Tante jadi ngiler kepengen makan ikan nila goreng neh. Kirim2 kesini dunks Mas Ikhsan ikannya :-)
Motik mengatakan…
Waa kasian ikannya :( jd inget lele ku dulu jg berakhir sama kaya ikan nila nya mbak entik. Gara2 kaporit mati pelan pake acara bengkak dulu seluruh badan sampe jd gelembung gede banget baru akhirnya mati. Aku prnh dikasih saran sebaiknya lain kali sebagian pakai air asal si ikan itu spy ikannya lbh mudah adaptasi. Ini juga berlaku untuk ikan aquarium. Krn kalo airnya baru banget ikannya kaget sama PH airnya. Ntar coba ternak ikan lagi ya ihsan :)
Vera mengatakan…
untung piaranya ikan nila ya, jd bisa disantap hehehe..
BunDit mengatakan…
Hehehe jadi nya malah pesta ikan nila goreng ya Mas Ikhsan. Enak ya kalau punya kolam ikan. Rasanya adem gitu :-)
astin mengatakan…
hihi jadi ikan balita doong....pasti enak kalo gorengnya ampe kering, kriuk kriuk :D
Keke Naima mengatakan…
nasib si ikan akhirnya berakhir di penggorengan y ^^

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

story puding: cinta dalam hati

Mau menceritakan tentang pernikahan sendiri kayaknya kurang mantaps karena usia pernikahan kami masih seumur jagung, baru 6 tahun. Nah, kali ini saya mau berbagi kisah tentang pernikahan orang tua saya.
Bapak saya berasal dari keluarga petani di sleman, sedangkan ibu dari keluarga guru di kutoarjo. Perbedaan budaya keluarga jelas terlihat diantara kelauarga besar bapak dan ibu. Keluarga besar ibu sangat mementingkan pendidikan dan pekerjaan sebagai pegawai negeri. Semua kakak dan adik ibu adalah pegawai negeri dan mengenyam pendidikan. Sedangkan dari keluarga bapak, karena latar belakang petani, maka pendidikan tidak begitu menjadi prioritas. Hanya beberapa orang anak dari embah yang jadi pegawai termasuk bapak. Selebihnya adalah bertani dan berdagang di pasar.