Langsung ke konten utama

jalan-jalan ke surabaya

long weekend kemaren kita pergi surabaya buat menghadiri nikahan tante Lala (ini adik sepupunya bapakna ikhsan). Sebelum berangkat sempat bingung juga mau naek apa kesana-nya? mau naek mobil, si mas ga mau nyopir jauh-jauh, mau naek bis bareng-bareng rombongan keluarga takut ikhsan capek, akhirnya kita putusin naek kereta aja. biar ikhsan seneng. Lagian ikhsan juga belum pernah naek kereta yang rada jauh, paling-paling cuma naek kereta Prameks jurusan solo yang jarak tempuhnya cuma 1 jam doang. Nah berhubung saya ndak kuat sama yang namanya AC, jadi kita milih kereta bisnis sancaka yang berangkat pagi biar ikhsan bisa liat-liat pemandangan.

Kita berangkat bareng mbah kakung dan mbah putri. Nah memasuki stasiun tugu yogya pada jumat pagi 1 april, ikhsan mulai minta gendong dan ga mau jalan. Kayaknya takut dan kaget ngedenger suara klakson kereta yang keras banget. Disuruh jalan sendiri ga mau sampai masuk gerbong kereta baru deh ikhsan mau turun dan duduk sendiri di kursi. Setelah kereta perlahan mulai berjalan, ikhsan mulai berdiri dan melihat-lihat pemandangan di luar. Hamparan sawah mulai terlihat banyak begitu kereta memasuki klaten dan celotehan ikhsan mulai terdengar mengomentari hal-hal yang dilihatnya dari kaca kereta.
“ibu ada sawah..”
“ada pak tani..”
“ada truk..”
“ada mobil...”
“ada taksi..”




Perjalanan menuju surabaya makan waktu sekitar 5 jam. Lumayan lama juga, untungnya ikhsan mau bobo dan maem siang di kereta. Jadi ga terlalu rewel dan capek begitu sampai hotel.
Kita sampai hotel jam 2an siang. Makan siang trus tepar deh alias tidur lagi. Sebenarnya yang tepar tepatnya saya dan ikhsan hehehe.. Kalau mas langsung nganter mbah kakung dan mbah putri ke rumah tante Lala. Sorenya baru mas balik ke hotel dan kami masih tidur wkwkwk..
Acara nikahan tante Lala besok pagi, jadi malamnya kami jalan-jalan di sekitar hotel. Liat-liat suasana Surabaya di malem hari. Ikhsan seneng banget liat aer mancur di tugu bambu runcing, bagus juga kalau malem hari..

Pagi-pagi bener sebelum berangkat ke nikahan tante Lala, kami meluncur menuju jembatan suramadu. Penasaran pengen liat dari dekat. Untungnya ikhsan kompak banget alias mau bangun pagi trus mandi. Sarapan juga cepet jadi kita ga kesiangan.
Perjalanan ke Suramadu sekitar 20an menit dari hotel. Dari kejauhan sudah terlihat pancang-pancang jembatan Suramadu yang berwarna oranye. Warnanya semakin terang karena terkena sinar matahari. Wuih bagus deh..
Ikhsan seneng banget karena bisa liat kapal-kapal yang nyebrang.
”Ibu jembatane oren-oren..(maksudnya oranye)”.

Melewati jembatan suramdu, saya kagum juga. Ternyata Indonesia bisa buat jembatan segede ini ya? Teknologi yang canggih karena panjangnya jembatan ini sekitar 5 km melewati laut bo’.
Di ujung jembatan sudah masuk ke pulau madura. Sudah ada deretan pedagang kakilima yang menjual aneka macem cendera mata khas madura. Ada kaos dan batik madura. Nah yang terakhir ini yang saya inceng. Ikhsan juga dah teriak-teriak mita dibeliin baju. Ya sudah akhirnya kita berhenti dan mampir liat-liat cinderamata.
Saya akhirnya dapat kain batik madura yang menarik hati saya.



Setelah dari Madura, kami balik ke hotel dan siap-siap ke acara nikahan tante Lala. Sampai di rumah tante Lala, acara akad nikah baru saja dimulai. Syukur deh kita ga telat hehe..



acara nikahan tante Lala sampai sore. Setelah nya baru kita balik ke hotel bareng mbah kakung & mbah putri. Hari minggu paginya kita balik ke djogja naek kereta sancaka pagi.

Komentar

Zulfadhli's Family mengatakan…
Wah Mas Ikhsan pasti seneng yah jalan2. Zahia belum pernah neh naik kereta. Tar ah kalo mudik ke Bandung mo nyoba naik KA yang jurusan ke Jakarta.

Seneng dunks jeng Entik bisa shopping. Hehee. Tas batik madura ada juga ga?

Eh ko poto di jembatan Suramadunya ga diposting seh? Pengen liat euy
Fitri3boys mengatakan…
wah, asiknya jalan2 naik kereta ya ikhsan...

btw, batik maduranya bagus bener.....
entik mengatakan…
@jeng Susan: iya, poto jembatan suramadunya belum ke-posting. Ntar disusulin
Lidya mengatakan…
naik kereta apa tut...tut... asyik ya ikhsan naik kereta. gak sampe kepanasan kan bun? hihihi
Keke Naima mengatakan…
jd pengen ke surabaya & liat jembatan suramadu bun :)
entik mengatakan…
@ibu DzakiFai: iyo lho bu, disana batiknya ok-ok & murah xixixi..
@Mba Lidya: wah kepanasan juga wong cuma angin semilir hehe.. Untungnya sampai hotel langsung nyes kena AC.
@mba Mira: cobain aja bun ke suramadu, bagus kok..
Desy Noer mengatakan…
seru yaa ikhsan naek keretanya. kapan-kapan Zaheer ajakin donk pengen tau jembtn suramadu juga..
astin mengatakan…
seneng ya ikhsan naik kereta ke surabaya...ki' malah lom pernah naek kereta, kemaren pas jemput aku di stasiun mo minta naek dia..

aku juga penasaran ma suramadu ni...
Diyah-ummi Zalfa mengatakan…
Wah....mas Ikhsan pasti seneng ya jalan2 naik kereta trus liat jembatan Suramadu. Jadi ikut penasaran niy sama tuh jembatan hehehe....

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…