Kamis, 24 Juni 2010

come back home

Wah judulnya rada gaya ya? Tapi memang kami pulang ke rumah sendiri di Ngaglik karena selama 6 bulan terakhir ini kami tinggal di rumah eyang di condongcatur. Tepatnya sejak bulan januari 2010. Ternyata lama juga kami meninggalkan rumah Ngaglik sejak kami mulai tinggal disini akhir tahun 2007 lalu.
Tetangga yang melihat kami datang hari senin kemarin berkomentar pangling- heran lihat ikhsan yang sudah bertambah besar. Ya iyalah dah 3 tahun sih hehe..

Sejak bulan januari memang saya memutuskan untuk tinggal di condongcatur menemani eyang. Karena sejak eyang putri meninggal tahun 2000 lalu, eyang hanya tinggal seorang diri di rumah. Beliau tidak berkenan tinggal bersama anak-anaknya. Nah kebetulan di awal januari saya nginep di condongcatur dan tidak dinyana di malam harinya jam 12 malem eyang nggliyer dan terjatuh di kamar mandi. Dan parahnya saya ga mendengar suara gedebug itu. Eyang pun dengan sempoyongan bangun sendiri dan berjalan menuju kamar. Baru jam 4 pagi eyang membangunkan saya, kayaknya saking kerasa badannya sakit . Saya kaget banget dan untungnya si mas lagi ga dinas luar kota jadi bisa langsung nganter eyang ke UGD RS. Sampai disana eyang diperiksa. Tekanan darah 170/100 mm, dan bengkak di kaki sebelah kiri. Kata dokter mungkin sewaktu jatuh, tekanan darah eyang lebih tinggi dari itu. Karena kondisinya tidak terlalu parah, eyang diperbolehkan rawat jalan. Huff... lega rasanya
Karena alasan itu, akhirnya kami sepakat untuk merawat eyang di rumah condongcatur. Jadi kami tinggal di rumah eyang dan rumah Ngaglik suwung-kosong.

Di bulan Maret sebenarnya kondisi eyang udah ok banget. Tekanan darah normal dan bengkak di kaki sudah kempes. Tapi saya-nya yang malahan ga tega ninggalin eyang sendirian di rumah condongcatur. Mas sih setuju-setuju ajah kita tinggal di rumah eyang wong jarak ke kantornya cuma 2 km aja. Lha kalau jarak ke kantor saya hampir 9an km. Sedang kalau dari rumah Ngaglik jarak ke kantor saya cuma 2 km. Pokoknya kebalikan deh.

Tapi pertengahan bulan juni ini kami memutuskan balik ke rumah Ngaglik. Ceritanya asisten saya yang di rumah tanggal 22-25 juni ini akan ujian nasinal paket C. Kebetulan sejak ikut saya 2,5 tahun lalu, si mba wahyu ini saya ikutkan paket C (setara SMA) di Pusat Kegiatan Masyarakat (PKBM) deket rumah eyang yang menyelenggarakan paket C. Nah ujiannya dilaksanakan di Ponpes Sunan Pandanaran yang deket dengan rumah kita di Ngaglik. Ujiannya siang hari,jadi saya harus mikir siapa yang bakal jaga ikhsan di rumah pas saya ngantor dan si mba wahyu ini ujian.
Akhirnya kami memutuskan balik ke rumah Ngaglik dengan pertimbangan:
-jarak tempat ujian lebih dekat dengan rumah Ngaglik & kantor saya. Jadi saya bisa anter jemput si mbak wahyu di sela-sela jam kantor
-si mas lagi dapet tugas ke bandung jadi ga bisa bagi-bagi tugas anter jemput si mbak wahyu
-eyang bersedia momong-njagain ikhsan selagi si mba wahyu ujian (walau di sore harinya eyang tetep ajah pulang ke condongcatur. Tetep ga mau nginep hiks..hiks..)

dan selama seminggu ini kami bakalan tinggal di rumah Ngaglik. Duh senengnya... ikhsan juga seneng banget karena setiap pagi bisa jalan-jalan ke sawah deket rumah. Rutinitas yang dulu selalu kami lakukan ketika tinggal di rumah Ngaglik. Sejuk, segar dan adem melihat hijaunya sawah yang membentang...

9 komentar:

Yuli mengatakan...

sedih ya mbak ninggalin eyang yang dah sepuh .. jadi inget bapakku juga gak mau kalo di minta tinggal di rumah, paling kalo lagi gak sehat baru mo tinggal di rumah.

Vera mengatakan...

seneng emang ya klo dirumah sendiri...duh asyik ikhsan bisa liat sawaaah..ajakin azka dong main di sawah

IbuDzakyFai mengatakan...

Seneng balik lagi kerumah sendiri ya ikhsan.....eyang tipa hari masih momomg pulang balik, jauhkah?

Zulfadhli's Family mengatakan...

Gw belum pernah tu ke Ngaglik. Jadi pengen :-)

Btw semoga Eyang sehat selalu yah Mba

entik mengatakan...

@yuli: iya nih, kalau orang tua keknya gitu deh, lebih seneng tinggal di rumah sendiri.

@vera: yuk maen ke rumah ikhsan, ntar azka bakalan diajak maen ke sawah. Tapi jangan takut kotor ya azka hehe..

@ibu DzakiFai: iya, si eyang tiap hari bolak-balik datang ke rumah kita. Jaraknya sih sekitar 9km. Tapi lewat jalan-jalan desa, jadi sepi.
alhamdulillah eyang ok-ok aja..

@susan: mari jeng kapan2 mampir..

BunDit mengatakan...

Wah...home sweet home dong jeng. Semoga eyang selalu sehat ya. Daerah sleman pasti banyak berubah ya. Kalau lama gak pulang kampung pas liat jogja pasti banyak yang manglingi. Huhuhu kalau mampir ke blog nya Kak Ikhsan jadi kangen jogja :-)

ke2nai mengatakan...

welcome home ^^ Semoga eyangnya sehat selalu y :)

entik mengatakan...

@bundit: kangen djogja? ya mudik aja jeng ke djogja. Ntar jangan lupa mampir tempat kita ya? hehhe

@bunda ke2nai: amin, makasih mba..

Desy Noer mengatakan...

asik yah..Ikhsan maen-maen di pematang sawah. welcome back home yah..