Langsung ke konten utama

panggilan sayang

dulu jaman belum menikah saya pengen banget kalau besok punya anak dipanggil dengan sebutan mama. Seneng aja.. Nah pas keponakan saya pertama lahir, saya langsung minta dipanggil dengan sebutan mama entik, padahal harusnya kan tante entik. Ah, dasar dah kebelet dipanggil mama hehe..., untungnya kakak saya ok-ok aja dengan panggilan itu. Anaknya langsung dibiasakan memanggil saya dengan mama entik.

waktu hamil ikhsan, saya mengungkapkan keinginan saya sama mas kalau besok pengen dipanggil mama. Eh, ya ternyata si mas kurang sreg dengan panggilan mama. Si mas pengen kita dipanggil dengan bapak-ibu. Katanya lebih enak di hati dan karena kita orang jawa, kayaknya lebih njawani kalau anak-anak manggil kita dengan bapak-ibu. Akhirnya saya manut aja..

ternyata sekarang saya lebih nyaman kalau ikhsan memanggil saya."ibu.." dan memanggil mas dengan,"bapak.."
Tapi saya tetep memanggil mas dengan mas (panggilan sejak dulu sebelum kita menikah) dan mas tetep memanggil saya dengan jeng. Ga berubah..
Terkadang ada protes dari ikhsan," kok tadi ibu bilang mas?" ketika mendengar saya memanggil bapakna.
Dan saya pun harus menjelaskan," iya le,kalau ibu manggil bapak mas, kalau ikhsan manggilnya bapak."
Ikhsan pun manggut-manggut. Tapi kadang ikhsan juga iseng ikut-ikutan saya manggil bapakna dengan," mas sigit..."
Kalau denger itu saya dan mas cuma bisa ketawa bareng, hehe...

Komentar

Bunda Farras mengatakan…
he he he .. lucu juga ikhsan pas bilang bapaknya " mas " .. mungkin memang sudah harus berubah panggilan sayangnya mbak biar gak bingung ikhsannya .. :)
dina mengatakan…
hehe, kalo saya sejak punya anak, ya panggil bapaknya anak2, ya jadi berubah jadi bapak kalo dihadapan anak2, tapi kalo lagi berdua2an bisa panggil mas :D
Fitri3boys mengatakan…
wah wah..lama2 Bapake Ikhsan bisa2 maunya dipanggil Mas Sigit nich ma Ikhsan, biar kliatan kayak kakak adik....foto profilenya bagus banget jeng..segerrr gitu sesuai ma layout blognya...
Lidya mengatakan…
bapak-ibu matching tuuh,kalo aku mama-bapak ga matching kan
Percik Keluarga mengatakan…
terkadang, anak memang suka meniru ucapan/prilaku sekeliling ya...
BunDit mengatakan…
hehehe namanya anak2 pasti meniru ya jeng. Kalau saya dulu penginnya Bapak-Ibu juga. Tapi berhubung suami org Sumatera dan dr awal pengin dipanggil Ayah...jadinya ya Ayah Bunda. Kalau panggilan saya ke suami, awalnya mas...banyak yg protes, masak org Sumatera dipanggil mas. Akhirnya panggil Bang. Kemudian habis menikah saya manggil Say. Skr biar Dita gak ikuta2 an manggil Say...saya manggil Ayah aja ke Suami biar sama dengan Dita :-)
Bintang mengatakan…
hehehe..ikhsan lucu deh..Farrell juga begitu..kadang dia ikut godain manggil aku pake namaku sendiri..ikut2an bapaknya hehehe
entik mengatakan…
@bunda Farras: iya ya? tapi aku kagok kalau manggil si mas dengan bapak hehe..

@dina: siip tuh, aku kalau di depan ikhsan juga membahasakan dia manggil bapak. tapi kadang ikhsannya yg iseng manggil2 mas sigit :)

@ibu DzakiFai: iya ya mba, biar berasa muda terus wkwkw..
Btw kebetulan nemu foto yang rada segeran :)

@mba Lidya: lha kok bisa manggilnya mama-bapak mba?

@bunda fisa: betul bun
@bundit: ah, ternyata gonta ganti juga jeng, panggilan ke suami? hehe..

@mba Bintang: tuh kan, ikhsan banyak temennya hehe...
Isma Kazee mengatakan…
panggilan mama kan mengindonesia hehe. tapi emang lbh sreg ibu-bapak, dasarnya orang jawa ya jeng hehe
Elsa mengatakan…
meskipun ikhsan gak panggil Mama, tapi sudah ada keponakan yang panggil Mama yaa..
hehehe

lucu juga tuh Ikhsan
ikut ikutan panggil Mas
BABY DIJA mengatakan…
Salam kenal Mama Entik...
hihihihi
LIB mengatakan…
lucu ceritanyaa
entik mengatakan…
@isma: iya jeng, dasar wong jawa tetep kudu njawani

@elsa:betul, keinginan dipanggil mama tetep terlaksana hehe..

@baby dija: salam kenal juga :)
@LIB : hehe...
omietha mengatakan…
hehe... Affan jg dah ganti nih manggilnya jadi ibu, dari setahun, coz kedua keluarga kami tidak ada yang bisa "mbahasakke" mama, gak kulino hehe, kl ibu saya malah membahasakan sy ke Affan jadi Mamak (k yang jelas), hihi, jadi biar gak jadi Mamak, ganti panggilan jadi Ayah dan ibu hehe.. kadnag affan masih mama juga terutama kalau mau minta nenen..hihi...

bagi saya panggilan "mas" panggilan yang mesra.. makanya tuk temen2 kantor lebih enak sy manggil Pak, byk jga dikantor yang dipanggil Mas hehe
Motik mengatakan…
iya mbak entik anak pasti ngikutin apa yg diucap ortunya ya.
ibu saya panggil saya dengan sebutan nama saya, eh kyara ikutaan panggil saya dgn nyebut 'motik', bukan mama. jdlah skrg ibu ku manggil aku dengan sebutan 'mama' spy kyara ngga ikutan manggil nama. lucu aja masa mamaku yg jdnya manggil aku mama :p tp kl kyara gak lg deket kita ya otomatis ibuku manggil nama aja ke aku.
entik mengatakan…
@omietha: ganti dipanggil ibu to jeng sama affan?

@motik: iya sih, anak-anak emang suka gitu
Vera mengatakan…
hihihi..sama ky aku, jd ngalah sama suami. dulu sebelom punya anak aku pengen dipanggil Bunda. Tapi suami maunya dipanggil Papa. Ya gak cocok kan klo Bunda-Papa. Akhirnya Mama-Papa. Manggil suami sejak punya anak juga jd ikutan manggil Papa, soalnya klo manggil "mas" azka ikut2an.

Leotnya ijooooo segggeeerrr..my fav colour

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…