Langsung ke konten utama

getuk

kemarin di rumah ada singkong yang belum diapa-apain. Saya jadi teringat makanan favorit ikhsan yang terbuat dari singkong. Apalagi kalau bukan getuk yang manis. Sudah lama ga bikin getuk sendiri. Biasanya saya beliin ikhsan getuk di pasar, tapi kemaren iseng-iseng pengen bikin getuk sendiri. Sukses ga ya?
Dengan resep kreasi sendiri akhirnya terhidang juga sepiring getuk made in ibuna ikhsan hehe...



Pelanggan pertama adalah ikhsan. Adonan belum selesai dicetak, dah dicomot dan dimakan.
"hmm.. enak."
Saya cuma tersenyum aja. Nih anak emang demen banget makanan tradisional kayak gini. Kadang orang-orang yang lihat ikhsan seneng makan jajanan tradisional pada heran kok anak kecil lebih seneng makan makanan tradisional daripada makanan kemasan made in pabrik?



Sejak kecil ikhsan, memang jarang banget saya kasih makanan/snack pabrikan. Kalau saya ada waktu saya sering bikin finger food sendiri buat ikhsan. Atau saya belikan jajan pasar yang ga mengandung pengawet kayak jadah, apem, lopis dan jenang.
Alhasil ikhsan ga begitu suka snack kemasan.

Jadi kalau ke supermarket, ikhsan tidak tertarik mengambil makanan kemasan yang macem-macem itu. Paling pol, dia mengambil yoghurt, coklat atau es krim. Lainnya ga tertarik. Tapi, kalau lihat mainan.., Wah jangan ditanya. Dia bisa berlama-lama ngeliat dan akhirnya mencomot satu hehehe..

Komentar

Fitri3boys mengatakan…
heubat ikhsan,..bagus gak suka makanan keemasan yang di mall ya ikhsan, itu banyak MSGnya.....lebih sehat yang Ikhsan suka makan.
Bundanya Nay dan Carissa mengatakan…
mmmmmhhh....ngeces nih liat getuknya, ikhsan bagii duuunk getuknya?
yustha tt mengatakan…
pinter e kamu dik Ikhsan...
Tante dulu waktu kecil juga hobby makan gethuk dik..
Gk pake dicetak gitu, langsung di'kepel' sama Bapaknya Tante. Jadi cetakannya bentuk jari2 tangan gitu dik... Hehehe.....
lidya mengatakan…
aku sukanya beli dipasar hehehe
Zulfadhli's Family mengatakan…
Gw belom pernah bikin getuk, Mba. Jadi pengen nyoba aaahhh :-)
Nia mengatakan…
duhh ibu yg satu ini masih sempet bikin getuk sendiri yachh.....emang enak getuk ini. oh ya aku dulu pernah ikutan lomba masak 17-an di lingkungan rumahku. bahan dasarnya singkong. aku pikir kalo bikin getuk udah pasaran yachh...akhirnya adonan getuk tadi aku bulat2in trus didalamnya aku isi coklat/keju. trus digoreng...jadi dech bola-bola coklat keju.....dan akhirnya aku jadi pemenang 1 heheheh....
bundanya i-an mengatakan…
mawuuuu dong.... aku suka ketuk cuma kalo bikin suka males numbuknya he he he....
Motik mengatakan…
aku juga suka banget getuk lho... toss iksan :)
malah bagus mbak iksan ndak suka jajanan kemasan. sehat trs ya iksan :)
Shohibul K.U.M.A.T mengatakan…
Selamat pagi sahabat tercinta
Saya datang untuk mengokoh-kuatkan tali silaturahmi sambil menyerap ilmu yang bermanfaat. Teriring doa semoga kesehatan,kesejahteraan,kesuksesan dan kebahagiaan senantiasa tercurahkan kepada anda .
Semoga pula hari ini lebih baik dari kemarin.Amin

Dengan bangga saya mengundang anda untuk mengikuti K.U.M.A.T ( Kontes Unggulan Muhasabah Akhir Tahun ) di BlogCamp. Tali asihnya sih tidak seberapa tetapi sensasinya sungguh ruaaaaaarrrrrrrr biasa.
Silahkan simak artikel pengantarnya dengan meng-klik.
http://abdulcholik.com/2010/11/16/kontes-unggulan-muhasabah-akhir-tahun/

Terima kasih.
Salam hangat dari Markas BlogCamp Surabaya
BunDit mengatakan…
Waaa...mau dong getuknya jeng. Semenjak di Jkt, jadi jarang makan makanan tradisional ini. Makanya kalau mudik paling seneng kalau diajak ke pasar. bagus jeng, Ikhsan lebih suka jajanan pasar drpada snack pabrik, lebih sehat pastinya :-)
Bintang mengatakan…
ihhhhh...aku doyan banget loh getukkk....bentuk apapaun si getuk itu...pokoknya aku doyan...kapan2 mo bikin ahhh...resepnya dong bund???..abis aku pernah bikin kayaknya kurang bagus dan enak deh..hehehe
entik mengatakan…
@mba bintang: resepnya ada di hiperlink tulisan "resep" pada postingan mba..
isma mengatakan…
bagus ihsan, cinta makanan lokal, selain sehat juga murah meriah dan mengenyangkan ... ;-))
vera mengatakan…
waaahhh gethuk kesukaan aku dan alisha nih...ikhsan mau dooonggg
Zulfadhli's Family mengatakan…
Mbakyu, ada duren spesial untukmyu. Diambil yah di rumah gw. Moga2 suka. Thanks :-)
Elsa mengatakan…
asyik juga ya kalo gak seberapa tertarik sama snack kemasan gitu
secara, iklannya di tv kan gencar banget selalu bikin anak anak pingin.

salut deh buat ikhsan yang lebih suka jajanan tradisional gitu
MeyBengkulen mengatakan…
wah kl getuk kurang doyan tp kl timus (berbahan dasar ubi jalar) doyane puooll hehe. dek ikhsan doyan jg g' ya?. met taon baru hijriah 1432H bunda entik..
astin mengatakan…
hebat deh ikhsan gak suka jajanan anak2 sekarang...made in sendiri emang lebih terjamin ya jeng
lah anakku kalo liat taro, chitato n temen2 nya langsung deh maksa beli :((
Bunda Farras mengatakan…
wah aku ketinggalan nih .. padahal ada getuk yang menggoda .. dah abis pastinya nih :)..
dey mengatakan…
jadi pengen .. disini beli dimana ya .. hiks, harus ke kota
Percik Keluarga mengatakan…
Enaknya... kapan-kapan bikin ah, contek resep ya mbak... :D

Oya, link blog saya pindak ke sini ya... htp://percikkeluarga.com

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…