Langsung ke konten utama

hobi ikhsan

semakin tambah usia, ternyata ikhsan tambah akal dan kepandaiannya. Selalu ada ide buat melakukan sesuatu yang baru. Nah, kalau dikasih tau sekarang sudah bisa kasih alasan yang menurut anak umur 3,5 taon rasional hehe..

Urusan nyuruh mandi, sekarang juga susahnya minta ampyun. Diajak mandi lebih pagi ga mau karena begitu bangun tidur yang dipegang adalah mainan. Abis itu nyalain tipi dan liat film kartun. Alhasil mandi pagi jadi molor ampe jam 9.
Untung sekolahnya ikhsan sore hari hari, nah kalau pagi kan bisa ribut ngajakin ikhsan mandi buat sekolah hehe..

Kadang kalau disuruh mandi susah, tapi kadang demen juga berlama-lama di kamar mandi. Bukan buat mandi, tapi mainan air. Aneh-aneh aja yang dibawa ke kamar mandi. Gelas dan mangkok dibawa dan mainan air. Kalau dilarang, pasti ada "teriakan rocker" dari ikhsan. Alasannya,"aku ki mau masak..!"
Lha, masak kok di kamar mandi????



Nah, sekarang ikhsan juga lagi hobi ke ATM. Awalnya dulu sering diajak mas ambil duit di ATM. Lama-lama tiap hari minta diajak ke ATM.
"Ibu kita ke ATM atau ndak?"
Gitu pertanyaannya tiap hari. Kalau saya bilang enggak. Dia pasti lari ke mas, dan ngerayu ngajak ke ATM. Nah, biasanya si mas nih selalu ga mempan dengan rayuan ikhsan. Alasannya, seharian ga ketemu, kasian kalau bikin anak kecewa.
Akhirnya pasti ke ATM, walau ga ambil duit, cuma liat saldo aja.
Kalau ke ATM, Ikhsan minta dia yang memasukkan kartu dan memencet tombolnya. Abis itu dia juga yang ambil duit yang keluar.
Sayang, saya ga ada poto aksi ikhsan di ATM. Kapan-kapan saya posting potonya...

Komentar

bundanya i-an mengatakan…
de ikhsan.... laih kali ke rumah tante yuk.. he he he dirumah tante banyak cucian piring tuh he he he he lucu ya de ikhsan....
Bunda Farras mengatakan…
waaah ikhsan seneng main masak masakan ya .. sama ma Farras nih seneng banget mainin piring ma gelas .. ikhsan besok 2 minta bapak ke atm lagi buat ambil uang yang banyak yaa .. hahhaha
Desy Noer mengatakan…
wah kalo soal maen di kamar mandi n berbasah-basah ria sich samaan ma zaheer. seneeeeng banget kalo udah berhasil nyelinep2 ke kamar mandi. cuma kalo zaheer hobinya nyikat-nyikatin lantai kamar mandi, mungkin niruin ngebersihin lantai kamar mandi
Fitri3boys mengatakan…
he he , pinter ituh brarti anaknya jeng..lagi eksplorasi ikhsannya ...
lidya mengatakan…
mas kalau ke atm lg transfer ya hehege, pintarnya ikhsan
MeyBengkulen mengatakan…
duh jd inget ponakan di Klaten. bangun tidur maen masak2an, suruh mandi maen masakan lg sm berbie, ke luar kamar mandi e mlh berbienya yg mandi sambil jualan hasil masakannya pake duit2an berbie pula... hahaha
Keke Naima mengatakan…
hehehe... untung cuma cek sado aja mau ya. Ribet kalo hrs narik terus. :D
Zulfadhli's Family mengatakan…
Mas Ikhsan sama yah dengan Zahia. Hobi banget ngetem di ATM. Pencet2 semua tombolnya hehehe

Btw Mas Ikhsan suka masak juga toh? Mau dunks sekali2 ngicipin masakannya :-0
BunDit mengatakan…
Hahaha saya selalu ngakak ngebayang Ikhsan kalau bicara pasti dialek nya medok Jawa gitu. Pasti lucu deh. Ngomong2 ATM, saya jadi inget Dita malah belum pernah saya ajak ke ATM. Soalnya kalau ke ATM dari ngantor langsung sih. Kapan2 perlu juga dikenalin ATM, biar gaul hehehe. Tapi kalau tiap hari minta ke ATM ya repot juga :D
dey mengatakan…
maen aer + masak di kamar mandi kan asik ya mas ikhsan ...
Nia mengatakan…
wah sama nech ama ina, tiap papanya stater motor ina langsung ngomong : "Pah..kita mau ke TMTM yachh hehehe...." ina ngomong ATM nya TMTM, soalnya tiap libur kita pasti ke ATM, untuk beli susu anak heheh.....

kalo mandi juga sama, tiap disuruh mandi ada aja alasannya, entang duyu (ntar dulu) mau maen sepeda, eh giliran udah mandi ngga mau udahan juga.....susah lagi ngebujuk untuk udahan mandinya heheh....
Elsa mengatakan…
maksudnya mungkin masak air Mbak! hehehehehehhee...... heehehehe
mas ikhsan nih, ada ada saja ya...
BABY DIJA mengatakan…
sama kayak Dija ya
Mas Ikhsan juga suka maen air rupanya

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…