Langsung ke konten utama

long holiday (part1)

Akhir desember 2010 lalu, saya dan mas ambil cuti tahunan. Jadi kami selama seminggu penuh bisa ngajak jalan-jalan ikhsan. Mulai dari ngubrek kota Jogja ampe ke semarang. Seneng juga bisa berlama-lama cuti dan nemenin ikhsan bersenang-senang :) hehe...

taman pintar
kita maen ke taman pintar hari sabtu tanggal 25 desember. Berhubung liburan, jadi taman pintar penuh dengan pengunjung. Nyari parkir aja susah banget.
Nah, di taman pintar, ikhsan cuma kita ajak maen di playground-nya aja. Mau masuk gedung oval untuk ngeliat aneka macem zona, udah males karena beli tiketnya dah berjubel. Akhirnya ikhsan berlarian aja di playground dan nyobain permainan disana. Maen jungkat-jungkit, ampe naek ke atas rumah pohon. Awalnya ikhsan takut, tapi setelah nyoba naek ke rumah pohon, girang banget dan ga mau diajak turun hehe...





mesjid kampus UGM
Setelah dari taman pintar kita mampir sholat di mesjid kampus UGM. Sebenarnya sudah beberapa kali ngajak ikhsan sholat di mesjid ini. Saya sendiri seneng sholat disini karena mesjidnya gede dan semilir anginnya.
Di Mesjid kampus ada bedug yang besar banget. Nah waktu ngeliat bedug yang besar itu, ikhsan langsung teriak, "ibu, ada molen gede!"
"itu bukan molen le, itu bedug buat adzan," jawab saya.
Karena bentuknya yang bulat gede, jadi ikhsan ngira itu molen buat ngaduk semen xixixi..
Selain ada bedug, ada juga air mancur dan kolam yang gede. Bagus banget deh. Ikhsan seneng banget ngeliatnya.







taman bermain denggung
Hari minggu tanggal 26 desember, kita ngajakin ikhsan maen ke taman bermain denggung. Lokasinya deket dengan rumah. Disini sekarang sudah banyak permainan yang disewakan kayak mobil atv kecil yang bisa dinaiki anak-anak. Ada juga komedi putar. Kalau ga salah, dulu waktu ikhsan umur 2 tahunan ke sini tuh permainan belum ada. Nah, kemaren ikhsan nyobain naek mobil atv kecil yang pake remote. Senengnya muter-muter taman bermain denggung naek mobil sendiri.

Ikhsan juga pengen mancing ikan-ikan plastik. Cuma bayar 3000 perak sepuasnya. Bosen mancing, trus maenan ayunan dan sepeda. Tuh, bukan ikhsan aja yang demen naek sepeda, mas juga ikutan nyoba naek sepeda statis itu hahaha...









semarang
Di 4 hari sisa cuti, kita meluncur ke semarang. Niatannya pengen nengokin kosnya mama rahma (kakak perempuan saya) dan rumah baru si om yang kemaren oktober nikah sekalian jalan-jalan keliling semarang. Ternyata jalur ke semarang pada libur akhir tahun, macet. Kendaraannya buanyak yang mau lewat jalur semarang. Perjalanan djogja-semarang hampir 4 jam lebih.
Rumah si om ada di daerah ungaran, jadi udaranya masih adem. Kalau kos mama rahma ada di daerah simpanglima jadi udaranya panas.
sampai di rumah si om, hari kamis siang dan eyang kayaknya rada capek. Lha wong sorenya badan eyang panas dan mulai muncul gejala flu. Wadoh, saya rada deg-degan juga eyang rada ga enak badan gitu. Niatnya mau ngajakin eyang jalan muter kota semarang ga jadi. Akhirnya besok paginya, eyang kita tinggal di rumah buat istirahat dan kita jalan-jalan sendiri. Maap ya eyang..,




lawang sewu
hari jumat pagi, acara kita mau jalan ke simpang lima, tugu muda, lawang sewu dan kos mama rahma. Dengan penunjuk jalannya mama rahma, meluncurlah kita.
Tujuan pertama adalah lawang sewu. Ini gedung adalah peninggalan Belanda jaman dulu. Jumlah ruangan dan pintunya sangat banyak. Makanya disebut lawang sewu, yang dalam bahasa Indonesia berari pintu seribu. Tiket masuknya 10ribu per orang dan jasa pemandu 30 ribu. Ditemani pemandu kami diajak keliling gedung lawang sewu yang masih dalam renovasi tersebut. Saya kagum dengan arsiteknya. Ruangan-ruangannya adem dan semilir udara sangat terasa, padahal di luar gedung puanas banget lho..
Kata pemandu, di lawang sewu sering juga muncul "penampakan". Kadang ketika di foto ada 4 orang, eh setelah foto jadi nambah jadi 5 orang yang cuma nampak kepala doang. hiihi.., ngeri juga ya? Apa mungkin dulu karena di tempat ini pernah dijadikan penjara penyiksaan bagi romusha ya?







Komentar

Fitri3boys mengatakan…
asik banget jalan2nya Iksan....Met taun baru juga ya
Lidya mengatakan…
taman pintar buat anak pintar ya: )
Bunda Farras mengatakan…
liburannya asyik nih .. sekalian ikhsan belajar yaa .. met tahun baru ya mbak .. :)
Titik mengatakan…
wah...komplit plit jalan2nya...
seneng ya ikhsan bapak sama ibu libur...
besok2 ajakin tante na Ikh...
Tante juga pengen jalan2 pe semarang gitu... :D
Keke Naima mengatakan…
liburannya bener2 bikin puas ya :)
BunDit mengatakan…
Hahaha imajinasinya mas Ikhsan, bedug dikira molen. Puass ya jeng ngajak anak berlibur. Saya akhir tahun masih ngantor, hiks. Pdhal officially kantor libur sih, tuntutan pekerjaan sih hehe. Jdnya cuma lbur sebentar dan ngajak Dita berenang aja :-)
bundanya i-an mengatakan…
wah senengnya liburan panjang.....
Anggorowati mengatakan…
liburannya bener2 menyenangkan yah.. pasti bikin ikhsan tambah pinter..;)
Nia mengatakan…
wah lawang sewu sekarang udah bagus yach....soale sering denger katanya disana serem, jadi aku pikir tempatnya kurang terawat hehehhe.....

asyiknya liburan bisa jalan2, kalo aku libur kantor seminggu lebih tapi ngga kemana2 soale papahnya ngga libur. Jadinya liburan sibuk jagain anak aja dirumah hehehe.....
Elsa mengatakan…
Lawang sewu yang katanya menakutkan itu ya Mbak??
kok disini foto fotonya bagus ya??
menakutkan apanya....
BABY DIJA mengatakan…
wah enak sekali mas ikhsan liburan kemana mana...
Dija di rumah aja tuh Mbak....

oh ya, mas ikhsan suka main pancing ikan itu ya... sama kaya kakaknya Dija. hehehhee
Zulfadhli's Family mengatakan…
Serius deh liat poto2nya seru banget. Pasti Mas Ikhsan puas banget yah maen2nya :-)

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…