Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Februari, 2011

kebon salak

hari minggu kemaren, saya nganter eyang ke tempel, sleman. Ada acara pertemuan keluarga besar sekalian mau nengok kebon salak-nya eyang. Ikhsan yang belum pernah masuk kebon salak, saya ajak juga.

Kebon salak eyang lumayan luas, sekitar 2000an meter. Pas erupsi merapi kemaren, banyak pohon yang mati. Sekarang lagi mulai recovery pohon-pohonnya. Buah salaknya ga begitu banyak, kata pakdhe Jati-yang ngurusi kebon-, soalnya pohon salak lagi mulai tumbuh daunnya setelah sebagian besar patah kena abu vulkanik merapi.

dengan dipandu pakdhe Jati kami mulai masuk ke kebon. Pesertanya saya, mas, ikhsan, mba wal dan mas dzaki-ponakan saya-.
Karena banyak duri, ikhsan ga mau jalan sendiri. Masuk kebon dah langsung minta gendong. Tapi pas jalan di pematang sawah menuju kebon, masih mau jalan sendiri. Wah seru juga metik salak sendiri. Apalagi langsung dimakan di kebon, rasanya hmmmm...seger deh. Dari hasil metik sendiri, kemaren kita dapet 1 karung salak fresh from kebon. Aromanya manis dan seger…

akhirnya saya memilih dia

hmm..., sebelum waktunya habis, saya mau ikutan lomba tanda cinta-nya jeng soes. Biar tambah rame dan seru...



Cerita perkenalan saya dengan mas hampir sama dengan jeng astien dan ibu DzakiFai. Kami kenal di Diklat Pra-Jabatan tahun 2004. Waktu itu jumlah pesertanya lebih dari 100 orang dan kebanyakan sudah pada berkeluarga. Hanya beberapa saja yang masih nge-jomblo, termasuk saya.
Saya ga punya niatan buat nyari pacar di diklat itu, walau temen-temen kantor pada cerita kalau banyak yang dapat jodoh di diklat Prajab. diklat selama 2 minggu itu, saya cuma beberapa kali duduk ngobrol sama mas. Saya juga ga merasa ada perasaan naksir atau gimana.
Berhubung waktu diklat Prajab, saya rada aktif (maksudnya jadi pengurus kelas), saya jadi banyak dikenal sama temen-temen peserta diklat yang lain. Padahal saya ga hapal semua nama-nama mereka lho termasuk mas. Maklum ada 100 orang peserta yang terbagi menjadi 2 kelas.

Sebelum diklat berakhir, kami membuat buku kenangan yang berisi biodata dan …

maen gitar

Sejak dulu saya seneng liat cowok maen gitar. Sampai kepikiran ikutan les gitar. Waktu kuliah saya sempat ikutan UKM gitar klasik. Baru beberapa kali latihan, saya sudah menyerah. Susah memainkan jari dan memetik gitar secara bersamaan.

Eh, ga dinyana ketemu mantan pacar ternyata gape maen gitar. Awalnya saya ga tau kalau si mas pinter maen gitar. Teman saya malah yang kasih tahu ke saya kalau mas bisa maen gitar. Sampai dia ngiri, soalnya pacarnya ga bisa maen gitar padahal dianya hobi nyanyi dan suaranya bagus hehe...

Dari masa pacaran sampai sekarang, saya tetep saja terpukau kalau melihat mas maen gitar sambil nyanyi lagu rembulan di langit hatiku-nya seismic. Kok bisa menyentuh ya? (wah, si mas kalau baca tulisan ini bisa melayang nih hehehe..)

Karena di rumah ada gitar, otomatis mas sering maen gitar walau sekedar genjreng-genjreng aja. Kalau saya lagi masak, kadang saya pengen dibantu mas ngupas-ngupas sayurannya. Permintaan saya jarang terkabul, soalnya mas milih nemenin saya …

apdet ikhsan

duh.., dah berdebu nih blog. Lama ga diapdet ama yang punya. hehe..
Banyak alasan dari males sama koneksi internet yang putus nyambung bikin mood ngeblog ngilang. Kali ini pengen apdet tentang perkembangan ikhsan.

sekolah
Ikhsan sekarang sudah menginjak umur 3 taon 7 bulan. Juni besok genap 4 taon. Dan saatnya masuk TK. Saya masih survey Tk yang cocok buat ikhsan tapi belum mutusin mau masuk TK yang mana.
Untuk urusan sekolah, sekarang ikhsan lagi demen banget sekolah. Kalau ga masuk sehari aja tuh anak nyesel dan sesenggukan nangis hehe. Karena sekolah ikhsan jam 3 sore dan Djogja sering hujan, saya pernah melarang ikhsan sekolah karena cuaca lagi hujan deres. Waktu itu saya cuma telepon dari kantor dan bilang ke mbak-nya kalau ikhsan ga usah sekolah.
Begitu saya pulang kantor jam 16.30, saya disambut ikhsan yang berpakaian seragam sekolah dan sesenggukan nangis.
"kenapa le?"
ikhsan ga njawab. Trus si mba-nya jawab.
"ikhsan pengen sekolah bu, tapi hujan."
"Aku mau s…