Langsung ke konten utama

kebon salak

hari minggu kemaren, saya nganter eyang ke tempel, sleman. Ada acara pertemuan keluarga besar sekalian mau nengok kebon salak-nya eyang. Ikhsan yang belum pernah masuk kebon salak, saya ajak juga.

Kebon salak eyang lumayan luas, sekitar 2000an meter. Pas erupsi merapi kemaren, banyak pohon yang mati. Sekarang lagi mulai recovery pohon-pohonnya. Buah salaknya ga begitu banyak, kata pakdhe Jati-yang ngurusi kebon-, soalnya pohon salak lagi mulai tumbuh daunnya setelah sebagian besar patah kena abu vulkanik merapi.

dengan dipandu pakdhe Jati kami mulai masuk ke kebon. Pesertanya saya, mas, ikhsan, mba wal dan mas dzaki-ponakan saya-.
Karena banyak duri, ikhsan ga mau jalan sendiri. Masuk kebon dah langsung minta gendong. Tapi pas jalan di pematang sawah menuju kebon, masih mau jalan sendiri. Wah seru juga metik salak sendiri. Apalagi langsung dimakan di kebon, rasanya hmmmm...seger deh. Dari hasil metik sendiri, kemaren kita dapet 1 karung salak fresh from kebon. Aromanya manis dan seger hehe...
Siapa yang mau? hayok mari kemari...

ini penampakan kami di kebon salaknya eyang..





mi

Komentar

minimazee mengatakan…
jangan-jangan salak yang dibawa pak sigit hari ini dari hasil kebun eyang ya?? emmm.. manis.. *ikut nyicipin tadi.. :) lain kali lagi boleh dech.. hehehehe..

salam buat eyang ya... :)
bunda farras mengatakan…
aiihh jadi nelen ludah jeung .. :p coba tolong dilempar sekilo ke mari .. hahahhaha .. ikhsan doyan salak gak ?
Lidya mengatakan…
asyik ya punya kebun salak, salaknya ga sampai ke bekasi nih bun?:)
marsudiyanto mengatakan…
Saya juga pernah masuk kebon salaknya bekas tetangga saya yang sekarang kembali ke Sleman Mbak...
Di dekat kebun ada kolam ikannya.
Pulangnya saya dioleh2i salak + Ikan...
Zulfadhli's Family mengatakan…
Serius Jeng jadi ngiler liat salaknya. Disini salak sekilo 6-8 RM, mahal pisan pan? :-(

Btw ekye ah launching nama2 peserta kuis dan nilai tukar RM ke Rupiahnya. Tapi pengumumannya mah teteup tar tanggal 26 kooo :-)

Ya sutra, gw mo baca2 postingan dirimyu yang lama2 dulu yah, secara kan dah lama ga BW kesini
jadi lemaren Mas Ikhsan makan salaknya berapa kilo??
Fitri3boys mengatakan…
asiknya ke kebun alak, abis itu makan salaknya..manis2 ya ikhsan?
entik mengatakan…
@mini:ho o betul itu. Tapi sayang diriku belum sempet mbersihinnya jadi salaknya masih banyak duri

@bunda farras: Hup.. tangkap bun..

@mba Lidya: nitannya sampai bekasi juga mba...., tapi kalau salaknya belum pada diembat orang-orang disini hehe..

@pak mars: kalau pak mars maen ke tempat saya, pasti saya oleh-olehi 1 karung salak..

@jeng soes: ngidam salak ga jeng? kalau ngidam ntar aku kirim sampai Miri sono..

@ibudzakifai: iya mba.., seru dan asyik. Secara, ikhsan jarang-jarang ke sawah atau kebon
Elsa mengatakan…
salak pondoh ya Mbak??
pasti enak banget!!!!
mey mengatakan…
mmmm salak suka...
Nia mengatakan…
wah salak langsung dari pohon...pasti enakk yachh....tp banyak durinya..soalnya dulu waktu aku kecil pernah ke kebon salak dan ketusuk durinya hiks....
BunDit mengatakan…
Waktu mudik lebaran ke Padangsidempuan (kampung suami), kami juga sempet main ke kebun salak. PSP juga kota salak jeng, tp salaknya emang tdk semanis salak pondoh. Emang seru ya metik salak sendiri :-)
Keke Naima mengatakan…
hasil metik sendiri aja bisa dpt 1 karung. enak.. enak... enak... ^^
Motik mengatakan…
waaaa enak banget ikhsan kalo mau salak tinggal petik hehe..
salak pondoh ya mbak? kok ditunggu-tunggu nggak nyampe sini nih salaknya hehe :)
dey mengatakan…
asik ya punya kebun sendiri, metik sendiri, makan sendiri, hehehe ...

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…