Langsung ke konten utama

maen gitar

Sejak dulu saya seneng liat cowok maen gitar. Sampai kepikiran ikutan les gitar. Waktu kuliah saya sempat ikutan UKM gitar klasik. Baru beberapa kali latihan, saya sudah menyerah. Susah memainkan jari dan memetik gitar secara bersamaan.

Eh, ga dinyana ketemu mantan pacar ternyata gape maen gitar. Awalnya saya ga tau kalau si mas pinter maen gitar. Teman saya malah yang kasih tahu ke saya kalau mas bisa maen gitar. Sampai dia ngiri, soalnya pacarnya ga bisa maen gitar padahal dianya hobi nyanyi dan suaranya bagus hehe...

Dari masa pacaran sampai sekarang, saya tetep saja terpukau kalau melihat mas maen gitar sambil nyanyi lagu rembulan di langit hatiku-nya seismic. Kok bisa menyentuh ya? (wah, si mas kalau baca tulisan ini bisa melayang nih hehehe..)

Karena di rumah ada gitar, otomatis mas sering maen gitar walau sekedar genjreng-genjreng aja. Kalau saya lagi masak, kadang saya pengen dibantu mas ngupas-ngupas sayurannya. Permintaan saya jarang terkabul, soalnya mas milih nemenin saya sambil maen gitar dan nyanyi sembari saya masak. Yah, lumayan ...

Nah, berhubung sering lihat bapakna maen gitar, ikhsan sekarang juga hobi genjrang-genjreng gitar maenannya. Lagaknya dah kayak orang gede yang dah gape maen gitar hihihi...
Lihat aja gayanya. Persis kayak bapakna...







moga-moga aja, besok gede gape maen gitar beneran ya le..
biar ibu bisa dihibur sama duo jagoan yang ganteng-ganteng ini..

Komentar

Lidya mengatakan…
yang satu main gitar, yang satu penyanyinya ya mbak :) cocok banget deh
Fitri3boys mengatakan…
walah gayanya ..iya setuju dech ...ikhsan gayanya sama ma bapaknya ..gak kuat dech....xi xi xi
bunda farras mengatakan…
hadeeuhh cowo bergitar selalu mengetarkan jiwa ya mbaak .. sayang ayahnya farras gak bisa :(
omietha mengatakan…
wow... masak ditemeni main gitar... asyik dan seru tuh bu...

hihi..ssstttt....btw, temane suaminya mb entik ada yg lagi kepingin gitar lho.. jare dulu bisa hihi...
marsudiyanto mengatakan…
Ngintip yang lagi ngintip orang main gitar...
Vera mengatakan…
Wah asyik nih masak sambil dengerin gitar....co cwiiittt hehhee..ikhsan ntar juga jago main gitar ya
nh18 mengatakan…
Amiiinnnn ...

Sebab musik itu bisa membuat hidup menjadi lebih indah dan merdu ...

salam saya Bu
astin mengatakan…
suamiku juga jago main gitar, anak band dia dulu...tapi aku paling enek kalo dia dah pegang gitar, la pasti aku dicuekin :p
entik mengatakan…
@mba lidya: aku-nya ga begitu pinter nyanyi mba.. (hehe ngaku dewh)

@ibu DzakiFai: Begitulah kalo ikhsan nggaya dengan gitarnya

@bunda farras: rasa mak serr.., kalau ada yg maen gitar khusus buat kita

@jeng omie: wah pasti ayahna affan ya?

@pak mars: wah ati2 ntar timbilen lho hehe..

@pak nh18: betul pak.., salam kembali

@vera: moga2 aja besok gede-nya bisa maen gitar beneran

@astien: lha kenapa eneg jeng? minta dia maen gitar lagu kesukaan-mu biar ga eneg hehe..
yustha tt mengatakan…
baru tau kalo si mas-nya mb entik bisa main gitar...hihihi.....
BunDit mengatakan…
Emang biasanya cewek mudah kepincut cowok yang main gitar ya. Kayaknya kalau cowok main gitar itu romantis banget sih heehhe. Senengnya di rumah selalu dimainkan gitar sama suami ya jeng :-)
Zulfadhli's Family mengatakan…
Jadi Mas Ikhsan dah diajarin kunci apa ajah neh sama Bapak? jangan kunci inggris ajah :-)
Elsa mengatakan…
semoga nanti bisa menciptakan lagu Mbak...
terinspirasi dari Ibunya

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

story puding: cinta dalam hati

Mau menceritakan tentang pernikahan sendiri kayaknya kurang mantaps karena usia pernikahan kami masih seumur jagung, baru 6 tahun. Nah, kali ini saya mau berbagi kisah tentang pernikahan orang tua saya.
Bapak saya berasal dari keluarga petani di sleman, sedangkan ibu dari keluarga guru di kutoarjo. Perbedaan budaya keluarga jelas terlihat diantara kelauarga besar bapak dan ibu. Keluarga besar ibu sangat mementingkan pendidikan dan pekerjaan sebagai pegawai negeri. Semua kakak dan adik ibu adalah pegawai negeri dan mengenyam pendidikan. Sedangkan dari keluarga bapak, karena latar belakang petani, maka pendidikan tidak begitu menjadi prioritas. Hanya beberapa orang anak dari embah yang jadi pegawai termasuk bapak. Selebihnya adalah bertani dan berdagang di pasar.