Langsung ke konten utama

my family

saya belum pernah posting tentang saya dan saudara-saudara kandung saya. Nah, sekarang saya mau cerita tentang mereka.
saya anak ke3 dari 4 bersaudara. Dua kakak saya adalah perempuan dan adik saya laki-laki. Menurut cerita ibu, dulu sebenarnya pengen punya anak 3 aja dan pengen ada anak cowoknya. Lha berhubung anak ketiga yang lahir saya, jadi ibu-bapak masih penasaran pengen punya anak cowok. Jadi lahirlah adik saya -si Om kelik-.
Berhubung si om ini, anak yang diharap2kan, jadi rada dimanjalah dia. Kami semua jadi care banget sama si om. Pokoknya kalau dia ada tugas-tugas sekolah, pasti kita kakak-kakaknya yang cewek gantian mbantu ngerjain. Ampe nulis proposal & skripsi kita-kita juga lho yang mbantuin hihi...

Nah kalau saya bertiga sama kakak-kakak,kadang kompakan kadang enggak. Usia kami hanya terpaut sekitar 2 tahunan. Jadi sebaya, enaknya kalau ngobrol kompak. Sejak kecil kami selalu dibelikan baju kembar sama ibu. Jadi kadang kliatan kayak anak-anak kembar. Potongan rambut pun dibikin sama. Kamar pun dijadiin satu. Jadi sering rumpi-rumpi deh kita hehe..
Nah, karena dulu sering punya baju kembaran, sampai gede kayak sekarang pun, kami seneng pake baju kembaran.



Dulu badan kami sama-sama kurus, tapi sekarang budhe ratna (kakak tertua) badannya dah melar dan ndut, sementara mama rakhma (kakak saya yang 1) dan saya badannya masih sedang-sedang saja. Ternyata waktu bisa mengubah badan kami, tapi selera kami tetep. Maksudnya tetep seneng pake baju kembar kalau lagi bareng-bareng hehe..

Kalau si om, bajunya jarang kembaran sama kami. Maklum cowok sendiri jadi dulu ibu membelikannya beda. Sejak ibu meninggal tahun 2000 yang lalu, dan saudara-saudara saya tinggal di luar kota djogja, praktis kami jarang bisa kumpul bareng-bareng. Hanya saat-saat tertentu saja kami bisa kumpul bareng.
Dan saat kumpul merupakan saat yang membahagiakan karena kadang kita bisa ngobrol, narsis dan cekikikan bareng-bareng lagi.



tulisan ini saya ikutkan pada maret ceria-nya mba Lidya

Komentar

lidya mengatakan…
Terima kasih ya bun sudah ikut berpartisipasi. Pakai baju kembaran dengan sodara sendiri memang asyik ya
Bunda Farras mengatakan…
duh mbak seneng banget kayaknya kalo punya saudara perempuan banyak gitu .. :) brati yg paling ganteng di rumah si om kelik itu yaa .. :)
Motik mengatakan…
waaaa semoga menang kontesnya mama calvin yaaa :)
Desy Noer mengatakan…
seneng yaa.. punya sodara-sodara perempuan, bisa lebih nyambung kalo ngobrol ngalor ngidul..

Gud luck kontes nya
Bundit mengatakan…
Kalau di keluarga Jawa, anak cowok emang paling dimanja ya jeng. Kakak saya juga gitu. Tapi saya dan adik saya sih nyantai aja :-)
Nia mengatakan…
wahh asyik yach sampe gede masih suka pake baju kembaran...aku juga mo pakein duo ina baju kembar ahhh...biar kayak mbak entik sekeluarga hehe....
Zulfadhli's Family mengatakan…
Huehehe Om Kelik paling ganteng sendiri neh. Tapis ekarang udah ada saingannya: Mas Ikhsan ;-)

Moga sukses yah Mbakyu bisa dapet tupperwarenya hehehe lumajaaannn boooo
BunDit-Juri Maret Ceria mengatakan…
Juri Maret Ceria datang berkunjung nih jeng :-)
Susi Susindra mengatakan…
Benar-benar kompak, nih.
Trims ya dah ikutan Maret cerinya mbak Lidya. ^_^

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…