Langsung ke konten utama

baking class

saya sebenarnya punya obsesi buat jago masak hehehe.... Tapi dulu saya jarang banget masuk dapur. Semuanya dikerjakan ibu saya. Bikin sayur oseng atau sop, saya ga bisa. Paling banter cuma goreng telur atau bikin mie instan.
Setelah ibu meninggal tahun 2000, mau tidak mau saya dan kedua kakak saya kudu masak buat keluarga. Maklum kami tidak punya pembantu di rumah. Mba ratna- kakak tertua saya- sekarang jadi pinter masak, karena dulu dia yang sering kebagian masak buat kami semua. Berhubung dia yang paling gede jadi dia yang ketiban sampur buat jadi koki di rumah hehe...

Setelah saya menikah, saya ada di posisi kudu bisa masak. Soalnya si mas seneng masakan rumahan. Terpaksa saya jadi belajar masak. Awalnya, hasil masakan saya sangat biasa, dapat dikatakan tidak enak dewh. Tapi si mas ga pernah bilang kalau masakan saya ga enak. Dia tetep aja makan dan bilang kalau enak.
Sesekali mas berujar," cari resep di internet aja jeng, atau belajar masak sama siapa gitu..."

Terus saya berpikir, kudu cari guru masak nih.. Kebetulan sekali saya punya sahabat di kantor yang hobi dan jago masak. Namanya mba Lisa. Kami sebaya dan teman seperjuangan di awal-awal masuk kantor. Nah, dari mba lisa saya belajar banyak tentang dapur dan masak-memasak. Kami sering masak bareng di rumahnya.
Alat-alat masaknya komplit-plit. Udah kayak pengusaha katering aja sahabat saya yang satu ini hihi...

Dari dia saya belajar bikin kookies, cake dan aneka masakan sayur. Dulu awal-awal baking class, saya diajarin bikin aneka kue kering, mulai dari nastar ampe kastengel. Trus berlanjut ke brownies kukus dan aneka sayur. Yang terakhir, saya berhasil membuat sayur brongkos. Kami berdua cocok kalau ngomongin tentang resep. Sebenarnya ga cuma resep ding, banyak deh yang bisa kita obrolin dan share.
Setelah dia menikah dan saya punya anak, acara baking class kami jadi agak berkurang. Susah banget nemuin waktu yang klop. Minggu kemaren kami dapat waktu yang klop untuk baking class bareng. Kebetulan hari sabtu kemaren mas lagi keluar kota dan suami mba Lisa ngantor, jadi kami bebas eksplorasi di dapur. Karena ini adalah me time,jadi saya ga ngajak Ikhsan.

Saya pengen belajar bikin roti isi. Jadi mba Lisa memutuskan untuk bikin roti isi keju dan coklat. Karena mba Lisa, dah hapal bahannya di luar kepala, jadi langsung aja memasukkan bahan-bahannya. Padahal kalau saya masak atau bikin kue, pasti deh ada buku resep yang terpampang di dapur hihi...

dan ini penampakan adonan roti yang sudah mengembang.

trus adonan dibentuk bulat dan diisi dengan keju dan coklat. Ternyata membentuk adonan menjadi rapi, itu ga gampang lho. Saya harus mencoba berkali-kali. Walau kadang bentuknya ga karuan tapi tetep pede aja hehe...


Setelah dipanggang, ini hasilnya. Hmmm..., baunya harum dan rasanya lembut banget. Saya ngebayangin kalau ikhsan bakalan seneng banget makan roti bikinan kami. Dan bener saja, ketika saya pulang dan membawa hasil baking class kali ini, ikhsan seneng banget. Langsung habis dua :)
"makasih budhe Lisa..," gitu katanya.

Besok, resepnya akan saya tulis di postingan berikutnya...

Komentar

yustha tt mengatakan…
wah...ternyata sama ky aku, gk bisa masak...hahaha....

tapi memasak itu kan bisa dipelajari ya mb.. Makanya sekarang mb Entik jadi udah pinter masak macem2..

Wah, kalo kue & roti, aku belum bisa.. :D
marsudiyanto mengatakan…
rotine menul2 Mbak
lidya mengatakan…
ada teseternya ga mbak? :)
entik mengatakan…
@tt: keadaan yang memaksa diriku bisa masak jeng :)

@pak mars: menul seperti pipiku hehe..

@mba Lidya: testernya ludes mba, dilahap ikhsan...
Motik mengatakan…
weeeeh ditunggu resepnya mba :)
kalo bikin sendiri kan puas isinya banyak hehe..
Bunda Farras mengatakan…
waaahh asyiknya ada baking class gratisan gini .. senengnya punya temen yg pinter masak & mau ngajarin ya Mbak .. ;)
entik mengatakan…
@jeng motik: yo i betul betul..

@bunda Farras: iya, beruntung banget wong aku ga modal apa2, semua bahan dari temenku & aku bawa pulang hasilnya hihi..
Fitri3boys mengatakan…
waw..enaknya, temennya pinjem donk..mau kursus juga xi xi xi
Bundit mengatakan…
Huhuhu saya jadi pengin kursus juga nih. Ditunggu resepnya jeng. hehehe ngumpulin rese dulu ye :D
Desy Noer mengatakan…
ayooo semangat terus belajar masaknya yuuuukk
BunDit mengatakan…
Waaah..kayaknya yummy nih. Ah bikin kue mah dr dulu pengin tp gak ada actionnya nih saya :-(
Nia mengatakan…
wah bener, enak banget punya temen kayak gini...bisa kursus gratis sekaligus menikmati hasilnya ehhehe......cuma klo deket, ikutan ngintip dech aku hehehe...
Zulfadhli's Family mengatakan…
Kalo cake dan kue2 kaya bolu gw dah bisa Mba, tapi roti belom pernah nyoba. Ditunggu yah Mba resepnya, tar tak coba di rumah :-)
Elsa mengatakan…
ayooo Mbak...
segera bikin toko roti!!!
hehehheee
Baby Dija mengatakan…
Dija mau rotinya Mama Entik...
boleh yaaa????

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…