Langsung ke konten utama

saya bisa...

pernah ga meragukan kemampuan diri sendiri? Ragu untuk melakukan sesuatu karena takut ga bisa, padahal belum dicoba? Dalam pikiran, yang ada cuma takut kalau ga berhasil dan merugikan. Apalagi kalau orang-orang di sekitar kita juga ga kasih semangat, kalo kita harus menjajal kemampuan kita.

2 tahun lalu, saya sangat ragu akan kemampuan saya buat nyetir mobil. Kadang ada keinginan untuk bisa bawa mobil sendiri, tapi kok ragu. Apa ya saya bisa?
Kakak saya bilang, "jane kamu bisa kok!"
Keinginan itu pasang surut. Pun ditambah si mas juga ragu-ragu dengan kemampuan saya. Jadi saya semakin ragu, padahal belum dicoba lho. Karena mas ga mantap, otomatis beliaunya ga bersedia ngajarin saya. hiks...,
Akhirnya saya mencoba menghilangkan keraguan dengan meminta ijin ke mas untuk ikut kursus nyetir. Si mas setuju dan saya menjalani sesi kursus nyetir selama 6 jam.
Kursus selesai, tapi saya belum mendapat "kemantapan" hati untuk mencoba sendiri. Masih takut aja dan belum kepepet kudu bawa mobil sendiri. Saya masih bisa ngantor dan wira-wiri dengan supra.

Nah, pertengahan tahun lalu, keinginan saya untuk bisa bawa mobil sendiri muncul lagi. Tapi si mas ragu-ragu dengan keinginan saya itu, jadi saya disuruh kursus setir mobil lagi. Saya manut aja. Selesai kursus, saya dapat SIM A.
Mas tetep belum yakin kalau saya bisa nyetir. Nah,ketika kebetulan mas dapat tugas keluar kota, saya kepepet kudu ngantar eyang kontrol ke dokter. Ngeliat mobil yang nganggur, saya jadi kayak tertantang buat nyoba make. Dengan mengumpulkan keberanian, akhirnya saya berhasil mengantar eyang ke dokter dengan mobil sendiri. Waktu itu, perasaann saya pua..aas banget. Ternyata saya bisa.

Mas saya kasih tahu tentang itu. Dia surprise juga. "apik jeng, pokoknya sekarang buat ngelancarin boleh bawa mobil sendiri. Jalurnya rumah-kantor dan rumah-bandara ya?"
"Lho kok bandara?" tanya saya.
"Biar bisa antar-jemput mas kalau luar kota. Kan ga usah panggil taksi to?" jelas mas.
saya cuma ketawa aja.

Alhamdulillah, ternyata kalau kita yakin mampu melakukan sesuatu, pasti kita bisa. Sekarang saya sudah tidak grogi dan keringetan kalau bawa mobil sendiri. Tapi mas tetep ga mau kalau saya sopiri. Kalau ada mas, yang nyetir tetep mas. Katanya tetep deg-degan hehe...
Jadi penumpang saya cuma ikhsan, eyang dan mba wal-asisten saya di rumah- :). Kemana aja, hayuk...

Komentar

MuLYana's FAmiLy mengatakan…
woww senangnya .. ajak aku jalan jalan donk mbak :)
dey mengatakan…
huhuhu, aku sampe skr masih blm berani belajar nyetir, jangankan mobil, motor aja gak beraniii ...
ssttt, berarti kalo kita kesana, bisa dong jadi guide sekaligus supir .. hehehe ..
entik mengatakan…
@bunda farras: hehe.. belum brani ngajarin

@dey: hayo, mari kemari, siap jadi guide nih hehe..
Bundit mengatakan…
Aaaah...diriku tersentil. heehe. Mungkin saya belum kepepet harus bawa mobil sendiri ya jeng. Liat jalanan jakarta hati udah ciut banget nih huhuhu. Ayoooo.....saya pasti bisa!! hehehe menyemangati diri sendiri :-)
kamal mengatakan…
enak donk jalan-jalan terus hehe
salam kenal
choirunnangim mengatakan…
assalamu'alaikum...?
Wa-wah, Bunda bisa setir mobil
saya aja yang cowo belum bisa e.. emang belum pernah belajar sih....
man jadda wa jadda
Desy Noer mengatakan…
weeeey.. congrats yaa.. kapan-kapan maen ke kuningan sini yaa bawa mobil sendiri..:)
Nia mengatakan…
wahh senangnya...akhirnya dah bisa bawa mobil sendiri......jadi sering jalan2 dong mbak?
Keke Naima mengatakan…
kl udah bisa nanti keliling2 terus nih kayaknya :D
Motik mengatakan…
horeee ikhsan makin sering jalan2 dong :)
aku masih cupu nih mbak, udh punya sim dr kapan tau tp nggak berani2 juga nyetir sendiri hehe...
Zulfadhli's Family mengatakan…
Doooohhh, kejadian supir-menyupir mobil kayanya emang bukan bakat gw deh MBa. Gw neh dah jutaan kali ikut kursus, diajarin Nyokap, diajarin temen, diajarin laki, ko yah teteup dodol ajah :-(

Selamat yah Mba dah piawai bawa mobil. Mau dunks sekali2 nebeng hehehe
suhartono mahardiqta mengatakan…
kalau paket mengemudi yang sekalian dapat SIM nya berapa ya perkiraan biayanya? Aku juga kepingin bisa mengemudi agar bisa gantiin yang udah tua (mertua). kasihan kalau melihat sudah tua harus mengemudiin yg muda kayak aku ini jika ada acara keluarga. atas informasinya Jazakumullah...

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…