Langsung ke konten utama

ikhsan dan UHT

Sejak umur 1 tahun saya mulai mengenalkan susu UHT ke ikhsan. Sekalian "menyapih" dot. Dulu setelah masa cuti saya berakhir, ikhsan meminum ASIP dengan dot. Kakak saya sempat kasih tahu ke saya kalau menyapih dot lebih susah dibanding menyapih nenen. Itu menurut pengalaman dia. Karena banyak anak-anak yang stelah disapih nenen, tetep ngedot ampe TK bahkan SD.

Nah, setelah tahu gitu, asisten saya mulai kasih ikhsan ASIP dengan sendok. Agak repot memang. Jadi setiap kali ikhsan minum ASIP/susu selalu dengan sendok. Pun ketika saya coba kasih UHT, tetep pake sendok minumnya hehe..
Pelan-pelan ikhsan mulai belajar minum susu lewat sedotan. Dan akhirnya ikhsan ga begitu kenal dengan namanya dot.

sejak umur 2 tahun kalau pengen minum susu, saya selalu suruh ikhsan ambil sendiri susu UHT-nya dan buang bungkus-nya di sampah. Lumayan ibuna jadi ngirit tenaga hehe. Pernah sekali waktu mas usul buat ganti UHT-nya ikhsan dengan susu bubuk yang "bagus". Saya kadung cocok ikhsan minum UHT, selain gizi-nya ok juga praktis karena saya ga perlu mbikinin susu. Berhubung kita berdua ga siap kalau kudu mbikinin susu setiap saat, jadi rencana berpindah ke susu bubuk batal hehe.. :)

Karena saya selalu beli UHT dalam jumlah banyak (minimal 1 karton) dan ikhsan kalau liat persediaan susunya banyak, kadang maruk minumnya. Kadang dalam sehari bisa habis 5 sampai 6 kotak. Tapi kalau persediaan susu-nya tinggal sedikit, nih anak ngirit juga minumnya. Sehari cuma 2 sampai 3 kotak aja.
Dan dengan bangga, kotak bekas UHT-nya dijejer-jejer kemudian dipamerin ke saya.
"Ibu lihat ini.." sambil menunjukkan jejeran kotak bekas susu UHT.
"Ya ampun, dik banyak banget. Adek minum susu habis 5?" tanya saya heran
dan ikhsan biasanya mengangguk dan tersenyum bangga.

ah, yang penting kamu sehat ya nang...



Komentar

Fitri3boys mengatakan…
wah samaan ya Iksan minum susu UHT kayak dzaky ma fai.
Nia mengatakan…
wahhh kalo ina dulu ngga mau minum susu UHT, gak tau kenapa...makanya sampe sekarang msh minum susu pake dot....tapi krna ina mau minum susunya kalo lagi tidur aja (mata sambil merem, kalo melek dia ngga pernah mau minum susu). makanya aku ngga rencana utk menyapih dot...daripada ngga minum susu kan kasihan.....

kalo adeknya jangan ditanya...minum susunya pwollll
Desy Noer mengatakan…
ada beberapa pendapat, UHT memang lebih baik dari susu formula mbak. So, lanjuuut ajah dech..
dey mengatakan…
persis Fauzan ya, dia juga minum susu UHT, kalo beli kardusan, sehari bisa habis 8 kotak.
Merk susu-nya juga sama tuh .. hehe
Unknown mengatakan…
salam sobat
iya mba yang penting sehat,
walau minum susu UHT sampai habis 5.
lidya mengatakan…
bukan cuma anak-anak yang suka UHT, aku juga suka kok :)
Gaphe mengatakan…
saya juga suka susu UHT, soalnya enak sih.. apalagi gratisan *dulu inget kalo ada dibagiin di sekolah susu UHT gratisan. hehehe

kayaknya kemaruk susu nggak apa2, asal jangan lupa makannyaa. ^_^
kangto mengatakan…
Senyumnya ikhsan manis. :)
Elsa mengatakan…
pinter pinter suka minum susu yaaa
biar cepet tinggi!!!
dan jadi kuat
bunga mengatakan…
Bener Mbak Susu UHT emang Banyak Kandungan Gizi.nya
Keke Naima mengatakan…
kalo yg pernah sy baca susu UHT katanya lebih bagus dr susu bubuk.. Jadi terusin aja UHTnya mbak
Bundit mengatakan…
Sama jeng, Dita lebih suka minum susu UHT drpd susu bubuk. Paling demen rasa vanila. Kalau Dita sih setelah gak minum ASIP dr botol, langsung bisa lepas dot botol. Skr yang belum bisa, lepas nenen. Huhuhu nyapih nenen belum berhasil nih :-(
vera mengatakan…
ikhsaaaan bagi dong uhtnya, tante sukkkaaaaa
Motik mengatakan…
toss sama kyara ikhsan...
aku jg kalo beli sekalian 1 kardus mbak. Kalo stok banyak kayanya Kyara jadi cenderung maruk. Tapi kalo udah tinggal dikit diirit-irit sama dia hihi...

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

story puding: cinta dalam hati

Mau menceritakan tentang pernikahan sendiri kayaknya kurang mantaps karena usia pernikahan kami masih seumur jagung, baru 6 tahun. Nah, kali ini saya mau berbagi kisah tentang pernikahan orang tua saya.
Bapak saya berasal dari keluarga petani di sleman, sedangkan ibu dari keluarga guru di kutoarjo. Perbedaan budaya keluarga jelas terlihat diantara kelauarga besar bapak dan ibu. Keluarga besar ibu sangat mementingkan pendidikan dan pekerjaan sebagai pegawai negeri. Semua kakak dan adik ibu adalah pegawai negeri dan mengenyam pendidikan. Sedangkan dari keluarga bapak, karena latar belakang petani, maka pendidikan tidak begitu menjadi prioritas. Hanya beberapa orang anak dari embah yang jadi pegawai termasuk bapak. Selebihnya adalah bertani dan berdagang di pasar.