Langsung ke konten utama

masuk TK

tahun ajaran baru sudah mulai. Tgl 11 Juli, Ikhsan mulai masuk TK . Saya dan bapakna memutuskan memilih TKIT Baiturahim. Setelah merenung dan menimbang segala hal akhirnya pilihan jatuh di sana.
TKIT Baiturahim lokasinya di desa sukoharjo dekat dengan rumah nganglik dan kantor saya. Kalau dari rumah nganglik cuma 5 menit aja naek motor. Tapi kalau dari rumah eyang di condong, butuh waktu sekitar 30an menit.
Kami memilih disini karena TKIT Baiturahim mulai pembelajaran jam 8 pagi sampe jam 12 siang. Hari sabtu libur, jadi bisa barengan libur sama saya dan bapakna. Disana ikhsan sudah dapat makan siang. Setiap hari sholat dhuha dan dhuhur berjamaah.

Karena lokasinya deket kantor saya, jadi tidak masalah kalau pas kami harus mudik di rumah eyang di condong (cttn: itu kalau pas ditinggal bapakna ikhsan keluar kota), saya bisa antar ikhsan sekolah sekalian berangkat kantor. Dan jemput ikhsan pulang pas jam istirahat kantor. Untungnya sudah lumayan lancar nyopir :)

Di hari awal sekolah, ikhsan sudah mulai enjoy. Walau masih minta ditunggu sama mba wal (asisten saya). Tiap pagi juga kooperatif banget untuk diajak siap-siap ke sekolah. Bangun jam 6 pagi, langsung sarapan dan mandi. Dan jam 7.30 kita sudah berangkat dari rumah eyang di condong. Sampai sekolah tepat jam 8 pagi.

Semoga aja, ikhsan cocok di sekolahnya yang baru. Karena dulu ikhsan sekolah di playgroup yang berbeda. Jadi sekarang benar-benar ketemu guru dan teman-teman yang baru.

Komentar

Majalah Masjid Kita mengatakan…
amien mbak semoga aja, ikhsan cocok di sekolahnya yang baru.. :)
Bunda Farras mengatakan…
wah ikhsan dah TK yaa .. gak berasa nanti udah SD aja ya mbak .. :)
Nia mengatakan…
wahhh Iksan udah masuk TK yachh...smoga betah sekolah di TKIT Baiturrahim.....enak yach klo sekolahnya deket kantor...mamanya bisa sering2 nengokin iksan kalo lagi gak ada kerjaan heheheh
dey mengatakan…
Sesuatu yang banyak cerita ya, saat si kecil mulai sekolah ...
Vera mengatakan…
Huaaaaaa.....Ikhsan udah gede aja ya, perasaan baruuu kmrn kita ngobrol ttg susu setelah ASI ya haha...mudah2an betah dan semangat sekolahnya ya
entik mengatakan…
@Bunda Farras: iya, ga berasa dah gede tuh anak

@Mba Nia: hehe.., memang nyari yg deket kantor saya

@mba dey: iya, rasanya mau ngomongin anak terus hehe..

@vera: perasaan emang waktu cepet banget berlalu ya ver?
Bintang mengatakan…
Ikhsan dah gede yah..moga2 betah di Tk yah..
motik mengatakan…
selamat sekolah ikhsan... udah jadi anak TK nih sekarang :)
Bundit mengatakan…
Waaa...Ikhsan sudah masuk TK ya. Rasanya amzing ya jeng liat anak mulai sekolah. Tahu2 ntar waktunya mantu aja heheheh *lebay*

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnan

story puding: cinta dalam hati

Mau menceritakan tentang pernikahan sendiri kayaknya kurang mantaps karena usia pernikahan kami masih seumur jagung, baru 6 tahun. Nah, kali ini saya mau berbagi kisah tentang pernikahan orang tua saya. Bapak saya berasal dari keluarga petani di sleman, sedangkan ibu dari keluarga guru di kutoarjo. Perbedaan budaya keluarga jelas terlihat diantara kelauarga besar bapak dan ibu. Keluarga besar ibu sangat mementingkan pendidikan dan pekerjaan sebagai pegawai negeri. Semua kakak dan adik ibu adalah pegawai negeri dan mengenyam pendidikan. Sedangkan dari keluarga bapak, karena latar belakang petani, maka pendidikan tidak begitu menjadi prioritas. Hanya beberapa orang anak dari embah yang jadi pegawai termasuk bapak. Selebihnya adalah bertani dan berdagang di pasar.

cerita khitanan-nya kakak ikhsan

Tanggal 29 desember 2015 kemaren menjadi "hari yang bersejarah bagi kakak ikhsan". Ya, di tanggal itu kakak ikhsan mantap untuk di khitan. Saya dan mas juga "memaksakan hati" untuk mantap. Karena saya, kalau ditanya kapan siap meng-khitan-kan ikhsan? hua...saya selalu ngambang njawabnya. Rasa hati ga tega ngeliat mr p****nya kakak ikhsan dikhitan. Takutnya juga ngerawatnya pasca khitan. Membayangkan kakak bakal rewel. Huh, pokoknya ga tega. Tapi ternyata ikhsan sudah memberi saya ultimatum, kalau pas liburan terima rapot kelas 3 semester 1, dia harus sudah khitan. Jadi masuk sekolah sedah khitan, titik. Usut diusut ternyata pak guru di sekolah menghimbau anak-anak putra untuk khitan pas libur sekolah tiba. Saya dan mas belum menentukan tempat khitan buat ikhsan. Tetapi sudah pasti harus di rumah sakit dengan bantuan dokter bedah. Ga bisa di bong supit atau tempat sunat non RS. Latar belakangnya adalah karena sebenarnya saran untuk segera meng-khitan ikhsan sud