Langsung ke konten utama

rapelan cerita

wah, lama ga apdet blog. Jadi banyak cerita yang terlewatkan nih. Bingung mau mulai dari mana nih. Mulai dari cerita ultah bapakna ikhsan aja ya?
ultah mas
tanggal 28 agustus kemaren mas ultah. Kebetulan pas bulan puasa. Sebenarnya ga ada niat buat ngerayain. Biasanya kalau di keluarga kami ada yang ultah, saya hanya beli blackforest, doa bareng, tiup lilin dan buka kado. Nah, kemaren si mas minta dirayain. Wah, kayak anak-anak aja, batin saya. Akhirnya saya turuti keinginan mas. Saya ngundang keluarga kakak ipar, kakak saya dari semarang yang kebetulan udah mudik dan eyang untuk buka bersama dalam rangka ultah mas. Saya coba booking resto langganan saya di kawasan jl. kaliurang, ternyata di tanggal 28 agustus mereka dah tutup karena libur lebaran. Nyari-nyari resto di seputaran jalan kaliurang, akhirnya pilihan saya jatuh di resto palem gading. Resto yang terbilang baru, tapi kami dulu pernah nyobain makan di sana dan lumayan enak.
Akhirnya kami buka bersama disana tepat di malam tgl 28 agustus. Lumayan seru dan ramai karena yang datang sekitar 15an orang. Terkabul juga keinginan mas buat ngerayin ultah hehe...
Saya juga nyiapin kado spesial buat mas. sstt...sinya rahasia.. hehe..

acara lebaran
Lebaran tahun ini sama seperti lebaran tahun lalu. Kami melewatkan malam takbiran dan lebaran hari pertama di tempat mbah kakung di bantul. Namun lebaran kali ini jadi lebaran spesial karena bulik saya jauh-jauh dari tangerang pengen banget berlebaran di djogja. Bulik Sri namanya. Bulik Sri adalah adik dari ibu saya yang sudah meninggal 11 tahun yang lalu. Ibu adalah anak kedua dari 5 bersaudara. Bulik sri anak ke3. Saudara-saudaranya yang lain sudah meninggal dalam usia muda termasuk ibu saya. Jadi saudara dari ibu yang masih hidup tinggal bulik sri saja.
Ceritanya bulik sri kangen sama suasana djogja yang dulu semasa ibu saya masih hidup hampir setahun sekali disambanginya. Mungkin bulik juga kangen sama ibu saya.
Kami semua sontak bergembira mendengar kabar kedatangan bulik. Kangen juga ngobrol ngalor-ngidul sama bulik, apalagi fisik bulik hampir mirip dengan ibu. jadi rasanya agak terobati rasa kangen kami dengan sosok ibu yang sudah lama meninggal. Bulik masih tampak sehat dan tidak lelah setelah menempuh perjalanan darat selama hampir 15 jam karena terkena macet karena arus mudik. Bulik datang dengan rombongan adik sepupu saya yang juga mau lebaran di djogja. Setelah mengantar bulik di rumah, sepupu saya melanjutkan perjalanan ke tempat saudaranya.
Dan hampir 4 hari bulik melewatkan lebaran bersama kami. Ngobrol dengan bulik ga ada matinya dewh. Ngomongin apa aja bisa dan tahan lama lho. Ga terasa ampe berjam-jam hehe...

Ketika bulik bertemu dengan kakak tertua saya, mba ratna, sontak bulik berkata," duh aku ketemu yu sum lagi." (yu sum adalah panggilan bulik kepada ibu saya).
kami hanya bisa tersenyum saja, memang penampakan kakak saya yang satu itu sangat mirip ibu.

ultah saya
ultah saya dan mas hanya terpaut sekitar 2 minggu, tapi jatuh di bulan berbeda. Hari ini saya genap berusia 32 tahun. Doh, ga terasa waktu berjalan begitu cepat. Di usia ini saya sudah punya suami dan anak. Dulu waktu masih kuliah, kalo ngebayangin umur sudah 30an, berasa tuwir banget. Ah, ternyata cepat banget rasanya saya melewati waktu hingga sampai di usia ini. Alhamdulillah, harapan dan keinginan saya sudah banyak yang tercapai. Saya sangat bersyukur atas rahmat dan karunia Allah kepada saya dan keluarga. Semoga di tahun-tahun mendatang saya bisa lebih bersyukur dan memanfaatkan rahmat dan karunia Allah kepada saya.

Tadi pagi saya dibangunkan oleh bisikan selamat ulang tahun dari mas.
"Met ultah ya jeng.."
Saya terbangun dan mendapat kecupan di pipi. Masih terkantuk-kantuk saya menerima bungkusan kado dari mas. Doh, senengnya dapat kado dari suami tercinta saat pertama kali mata melek dari tidur. Dengan penuh semangat saya buka bungkusan itu. Dan tralaaa..., sebuah tas cantik yang masih ada label harganya. Saya ngekek liatnya. Ketika saya tanya mas, kenapa label harganya ga dilepas saat bungkus kado? jawabannya simpel.
"Biar jeng tahu harganya, ga murah lho.." hihi..., ada-ada aja.
Anyway makasih mas, untuk surprise pagi ini.

Komentar

Orin mengatakan…
Ibuuuu....happy milad yaa, semua doa terbaik untukmu. pasti hari ini senyam senyum terus ya dapet kejutan indah dari suami hihihi...
Lidya mengatakan…
happy bday lagi ya mbak. wah pagi2 dapet kecupan ya :)
hadiahnya apa nih?
dey mengatakan…
selamat ulang tahun buat bapak & ibunya ikhsan, semakin umur bertambah, semakin banyak bersyukur.

Seneng ya dapat surprise .. :)
Nia mengatakan…
wahhh senangnya dapat kado ultah dr suami tercinta...klo aku ngga pernah loch dapat kado kalo ultah.....jadi pengen hehehe......

met ultah yach mom...smoga selalu diberikan kesehatan dan kesuksesan....aamiin
yustha tt mengatakan…
hahahaha....Pak Sig romantis juga.. Hihihi....

Btw, ternyata mb Ntik masih muda.. Masih seusia kk'ku kembaranku itu..
Wuah, masih bisa takuyel2 berarti.. Xixixi....
marsudiyanto mengatakan…
Selamat Ulang Taun untuk si Mas dan juga Mbak Entik
Sekalian ngucapin Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir batin
Affan Mufid mengatakan…
selamat ultah buat pak sigit dan juga mbak entik
Hwang Mi Hee mengatakan…
Wah, selamat ulang tahun ni,
masih bulan syawal, minal aidin wal faidzin... :)

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…