Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari November, 2011

terimakasih eyang..

Minggu lalu adalah minggu yang berat bagi saya. Alasan yang pertama, mba nur asisten saya minta cuti untuk menghadiri pernikahan saudaranya di magelang. Yang kedua mas lagi tugas ke tarakan jadi otomatis tidak bisa diajak berbagi pekerjaan rumah. Pilihan saya di saat seperti itu adalah pulang kembali ke rumah eyang. Mau tidak mau saya harus meminta tolong kepada bapak saya tercinta ini. Eyang selalu bersedia menolong saya dalam kondisi kayak gini.

petikan gitar

Dulu sebelum punya suami, saya suka berangan-angan punya pacar yang bisa maen gitar. Jaman-jaman SMA dulu, kalau liat pacar temen bisa maen gitar ngiri, abis serasa romantis abis dewh. Maklum jaman masih muda kan, gayanya pengen sok-sok romantis gitu.Tapi seiring waktu berjalan saya tidak punya pacar yang piawai maen gitar. Akhirnya, lama kelamaan keinginan untuk punya "seseorang" yang bisa maen gitar pupus dari pikiran saya.
Saya ga nyangka sama sekali, ternyata keinnginan saya untuk punya "seseorang" yang bisa maen gitar dikabulkan oleh Allah. Saya dipertemukan dengan mas di penghujung tahun 2003. Saya terpesona dengan nyanyiannya diiringi petikan gitar ketika suatu sore menikmati sunset di parangtritis. (doh, kalau suami saya baca, bisa ge-er abis nih hehe..) Dari penampilannya yang ga nyeni, ternyata jari-jarinya lentur memainkan dawai-dawai gitar. Teman dekat saya sempat nyeletuk," wah, calon suamimu pinter maen gitar lho.., aku iri. Aku juga pengen punya …

lukisan ikhsan

Beberapa hari yang lalu, pekerjaan di kantor lumayan banyak. Saya dikejar deadline penelitian yang harus selesai awal desember ini ditambah pekerjaan rutin kantor. Mas juga lagi ditimbun banyak kerjaan dikantor, jadi jarang di rumah. Nah, waktu itu saya sampai rumah sudah jam 5an sore. Rasanya dah tepar dan pengen tidur. Tapi seperti biasa ikhsan selalu menunggu-nunggu kedatangan saya dari kantor. Maklumlah seharian ga ketemu, jadi anaknya kangen (ibuna juga ding hihi...)
Kalau saya pulang, saya sudah ditodong untuk menemani ikhsan mainan pesawat dan mobil-mobilan. Ga peduli saya belum membasuh tangan dan ganti baju, pokoknya nemenin mainan sambil nyuapin dia makan. Si mbak-nya ga boleh menggantikan posisi saya untuk nemenin maen dan nyuapin. Ya, sudah, dengan sisa-sisa kekuatan, saya ladenin keinginan anak lanang satu-satunya ini. Karena mas lagi tugas keluar kota, jadi sepanjang sore sampai malem, ikhsan maunya sama saya terus. Ga mau ditinggal. Berhasil saya tinggal pas sholat mag…