Langsung ke konten utama

petikan gitar

Dulu sebelum punya suami, saya suka berangan-angan punya pacar yang bisa maen gitar. Jaman-jaman SMA dulu, kalau liat pacar temen bisa maen gitar ngiri, abis serasa romantis abis dewh. Maklum jaman masih muda kan, gayanya pengen sok-sok romantis gitu.Tapi seiring waktu berjalan saya tidak punya pacar yang piawai maen gitar. Akhirnya, lama kelamaan keinginan untuk punya "seseorang" yang bisa maen gitar pupus dari pikiran saya.

Saya ga nyangka sama sekali, ternyata keinnginan saya untuk punya "seseorang" yang bisa maen gitar dikabulkan oleh Allah. Saya dipertemukan dengan mas di penghujung tahun 2003. Saya terpesona dengan nyanyiannya diiringi petikan gitar ketika suatu sore menikmati sunset di parangtritis. (doh, kalau suami saya baca, bisa ge-er abis nih hehe..)
Dari penampilannya yang ga nyeni, ternyata jari-jarinya lentur memainkan dawai-dawai gitar. Teman dekat saya sempat nyeletuk," wah, calon suamimu pinter maen gitar lho.., aku iri. Aku juga pengen punya calon suami yang bisa maen gitar kayak kamu."
Ah, saya cuma tersenyum mendengar komentar teman saya.

Ketika kami menikah di tahun 2005, mas hanya bisa ambil libur 6 hari saja karena waktu itu pas dengan jadwal ujian kuliah S2-nya di ITB. Waktu 6 hari dah kepotong untuk acara resepsi di tempat saya dan tempat  mas. Jadi kami hanya punya waktu sekitar 3 hari buat bareng-bareng. Setelah itu mas kudu balik ke bandung.  Dasar pengantin baru, 1 hari sebelum ditinggal ke bandung, saya mewek. Lha kebayang bakalan menghabiskan cuti menikah yang masih seminggu itu sendirian. Waktu itu mas sempat bingung harus bagaimana. Akhirnya saya diajak mas pergi makan keluar. Saya diajak ke sebuah resto di jalan kaliurang km 11. Resto baru namanya Anjawani (tapi kayaknya sekarang resto itu sudah tutup). Sembari menunggu makanan yang kami pesan, mas mengambil gitar yang disediain resto di panggung musiknya. Dan mas mulai memetik gitar dan menyanyikan lagu rembulan di langit hatiku-nya seismic buat saya. Wuih, rasanya gimana gitu... So sweet banget deh, habisnya mas nyanyi cuma buat saya, sampai pegawai resto-nya pada senyum-senyum dikira kita masih pacaran hehe...

Dan sampai sekarang, kalau lagi di rumah dan liat gitar, mas pasti langsung maen sambil bersenandung. Tuh liat, sampai ikhsan ketularan ikutan bapakna maen gitar...
Seneng aja, liat 2 laki-laki ganteng di rumah pada maen gitar dan nyanyi buat saya... ;)

duet maut gitaris

postingan ini diikutsertakan dalam giveaway 10th years wedding anniversary : Moment to Remember

Komentar

Orin mengatakan…
Aaah....co cwiiiittt... aku mah ga kesampean bu, pgn jg zaman baheula punya 'seseorang' yg kek gitu, beruntung ibu sama ayahnya Ikhsan :)
dey mengatakan…
fotonya sama persis tuh, saat fauzan & bapaknya main gitar. Hehehe, ikhsan pasti bentar lagi jago ngegitar nih ...
Desy Noer mengatakan…
Memori daun pisang euy.. Wah so sweet… saya juga pengen bisa maen gitar. Tapi sampe sekarang belom kesampean. Ngebayangin punya pasangan yang ahli maen gitar, rasanya memang menyenangkan, romantiss.. hari-hari juga selalu dinamis karena bisa selalu diwarnai dengan musik… indahnya…
misfah mengatakan…
Terima kasih sudah ikutan di kontes give awayku ya, postingan ini kunyatakan masuk sebagai peserta kontes Moment to Remember, salam kenal :)
Nia mengatakan…
wahh akhirnya impiannya jd kenyataan yachh...aku juga dulu sempat punya pikiran kayak gitu.....tp ngga kesampean...suamiku bisa sech main gitar tp ngga begitu jago......kayaknya bentar lagi ikhsan bisa ngalahin bapaknya ehhehe....

sukses utk kontesnya....
Elsa mengatakan…
wah bener bener dream come true ya Mbak...
Baby Dija mengatakan…
Dija juga pingin bisa maen gitar Mama Entik...
nh18 mengatakan…
Waaahhh ...
Pasti hati mbak entik berbuncah-buncah ... serasa mau meledak ... ketika si mas nyanyi di resto itu ...

hehehe

yes indeed ...
this is very romantic

salam saya
isma mengatakan…
dua cowoknya main gitar, tinggal ibuknya yang nyanyi. klop jeng!

semoga menang ya kontesnya ...
Blognya Yuni mengatakan…
Saya juga dulunya pengin punya pacar yang bisa main gitar, keren gitu kelihatannya.. tapi sekarang sangat puas punya suami yang bisa utek-utek komputer, jadi anti gaptek sekarang hihi..
Salam kenal Mbak..
yuniari nukti mengatakan…
Asiknya gitaran rame-rame, romantis banget gitu kelihatannya.. :)
puteriamirillis mengatakan…
ehm, so swiit...^^ pasti ikhsan jadi jago main gitar deh
Motik mengatakan…
aih romantisnya.... :)
pas pacaran dulu suamiku sering main gitar nyanyi buatku. kok sekarang ndak pernah ya hehe...
Nia mengatakan…
Mbak ada PR di tempatku yachh......
Bunda Farras mengatakan…
hohoho sempet bingung .. bukannya dah pernah di posting ?? eeh ternyata lagi ikutan kuis .. moga sukses kuisnya yaa mbak :)
Zulfadhli's Family mengatakan…
Waaahh pasti seneng yang Jeng Entik impiannya jadi kenyataan. Kalo gw mah justru gw yang berjiwa seni (huehehe, gaya amith!). laki gw mah pinternya maen rebana huahaha

Btw maap Jeng baru maen dimari lagi. Baru ada waktu buatn ngeblog lagi. Ternyata punya buntut 2 bener2 heboh deh. Jadi, kapan rencana mo kasih adik ke Ikhsan? ;-)
Bundit mengatakan…
Wah...dream comes true punya suami jago main gitar hehehe. Senengnya punya suami romantis heheheh curcol :D

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…