Langsung ke konten utama

terimakasih eyang..

Minggu lalu adalah minggu yang berat bagi saya. Alasan yang pertama, mba nur asisten saya minta cuti untuk menghadiri pernikahan saudaranya di magelang. Yang kedua mas lagi tugas ke tarakan jadi otomatis tidak bisa diajak berbagi pekerjaan rumah.
Pilihan saya di saat seperti itu adalah pulang kembali ke rumah eyang. Mau tidak mau saya harus meminta tolong kepada bapak saya tercinta ini. Eyang selalu bersedia menolong saya dalam kondisi kayak gini.
Waktu itu mba nur minta cuti sekitar 4 hari. Sebenarnya saya sekarang sudah tidak terlalu repot dalam hal momong ikhsan. Ikhsan sekolah dari jam 8 pagi sampai jam 12 siang. Berhubung sekolah ikhsan dekat kantor, jadi ikhsan berangkat bareng saya dan pulangnya saya jemput trus langsung saya drop di rumah eyang di condongcatur. Eyang dengan senang hati momong ikhsan dari siang sampai sore, karena setelah nge-drop ikhsan, saya langsung balik kantor lagi.

Kalau saya tinggal ke kantor lagi, kadang ikhsan mau tidur siang sendiri dan ditungguin eyang dari jauh. 
"aku ga mau dikeloni eyang," gitu alasannya.
Dan eyang pun cuma nungguin dari jauh sampai akhirnya ikhsan tertidur. Saat saya pulang kantor di sore hari, saya jadi terharu melihat eyang memandikan ikhsan. Saya mengintip dari jauh melihat proses eyang memandikan ikhsan, memakaikan baju sampai menyisir rambut ikhsan.Secara eyang kan laki-laki dan sudah sepuh (=tua) tapi terlihat prigel (=piawai) ngurus anak kecil. Usia eyang tahun ini menginjak 72 tahun dan Alhamdulillah masih diberi kesehatan dan kekuatan membantu saya dikala repot.

Sejak ikhsan bayi, eyang memang sering membantu saya ngopeni (=mengurusi) ikhsan. Ibu saya sudah lama meninggal, jadi saya mendapat banyak pelajaran tentang mengurus bayi dari eyang. Saya diajari membedong, menggendong juga membalikkan tubuh bayi.

Ah, saya jadi semakin sayang sama bapak saya ini. Saya belum bisa membalas semua kebaikan beliau. Sampai sekarang pun, saya masih sering merepotkan eyang. Tak terhingga pengorbanan eyang untuk anak-anaknya. Terimakasih eyang, semoga Allah membalas semua kebaikan eyang kepada kami...

Komentar

Lidya Fitrian mengatakan…
memang eyang sayang cucunya kok
dey mengatakan…
idem mbak, aku juga banyak di bantu Mbah-nya Fauzan. Apalagi saat aku sakit, bapaknya fauzan kerja, otomatis yg ngurus makan dll fauzan ya Mbahnya.
Semoga eyangnya Ikhsan selalu sehat ya ...
Salam hormat buat beliau.
Orin mengatakan…
Duh...kok kacamata saya jd mengembun begini ya Bu baca postingan ini..
Honey mengatakan…
kakek dan nenek adalah orang yang paling bisa diandalkan untuk cucu-cucunya, aku paling sayang dengan kakek :D
puteriamirillis mengatakan…
ketika tak ada asisten repot bgt ya mbak, sebagai ibu pekerja pu jg rasain hal ini sebelum lebaran yg lalu. alhamdullillah kita masih memiliki orangtua yang mau diminta tolong dg senang hati ya mbak. salam u eyang.
Nia mengatakan…
enak yach mbak klo msh punya orangtua...klo aku udah ngga ada...tp untungnya msh ada saudara yg mau membantu......hmm emang repot yach jadi istri yg juga bekerja.....
vera mengatakan…
eyang emang topppp deh
Bundit mengatakan…
Kasih orang tua sepanjang jalan ya jeng. Kadang terharu, ortu kita sudah sepuh tapii masih mau "direpotkan" sama anak cucunya :-)
Bintang mengatakan…
enaknya deket dengan eyang..kalo aku jauh gini...gak ada yg bantuin..semua dikerjain sendiri..
entik mengatakan…
@mba lidya: iya nih, sayang banget karena ikhsan cucu yang paling sering dilihat dan ketemu ;)

@mba dey: toss mba.., alhamdulillah masih punya bapak yang selalu siap sedia mbantu kita

@jeng orin: aih, kacamata saya juga ikutan ngembun nih
entik mengatakan…
@honey: bener banget

@mba pu: iya, alhamdulillah ya mba pu..

@mba Nia: iya,aku bersyukur banget mba..

@vera: makacih...

@Bundit: iya je jeng, selalu terharu biru liat pengorbanan mereka

@Bintang: ya, suka duka-nya tinggal jauh dari keluarga ya mba..
Desy Noer mengatakan…
memang orang tua kita selalu ada buat kita, dulu mengurus kita sendiri. sekarang ketika kita sudah punya anak pun beliau gak keberatan bahkan ikhlas mengurus cucu nya. bahkan kalo ada umur panjang, beliau pun akan rela mengurus buyutnya juga..
Elsa mengatakan…
beruntung sekali Mbak
punya bapak yang mau ngopeni anak kecil
bisa bantuin momong gitu
gak semua kakek bisa seperti itu lho
kebanyakan ya maksimal ngajak maen cucunya
gak sampe mandiin dan merawat secara keseluruhan...

semoga Ikhsan juga sampe besar nanti inget sama Eyangnya yaa
Baby Dija mengatakan…
Mama Entik...
sekarang masih sibuk ya?
Anonim mengatakan…
ijin komen jeng...

ya ampyunnnn 72 tahun masih piawai begitu..
selamat buat eyang, semua karena kekuatan cinta buat ikhsan
Zulfadhli's Family mengatakan…
Waaahhh hebat yah Mbakyu Bapaknya udah 72 taun tapi tetep piawai ngurus cucu. Alhamdulillah ada orang tua yang bisa bantu2 disaat kita kesusahan. bener2 sepanjang masa deh kasih ortu ke anaknya

Gw juga bersyukur Nyokap udah ikut ke Miri. I love u, Mom!

NB: Bapaknya Ikhsan ke Tarakan yah Mba? Tar tampilin dunks poto2 kota Tarakan. Kangen gw udah 3 taun ga nginejkkin kaki disono
Gaphe mengatakan…
mengingatkan saya pada eyang saya loh, meskipun sudah punya buyut tapi masih sehat dan main-main sama buyutnya..

memang yah, namanya eyang punya ikatan sama cucunya kuat banget.. jadi beruntung ikhsan punya eyang yang peduli dan sayaang.

hehe.. maaf entik, lama nggak mampir sini
semuacinta mengatakan…
ketemu lagi mbak, iya, anak2ku juga dijagain sama eyangnya.
Zulfadhli's Family mengatakan…
jeng Entk, sehat?? Apa kabar neh lama ga apdet. Sibyuk yah Jeng. Yo weiss salam ajah untuk Ikhsan :-)

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…