Selasa, 27 Desember 2011

menanti hadirnya anggota baru

hai blog..., kangeeen banget update. Hampir sebulan ga kesentuh nih blog. Banyak hal yang bikin ribet dan ga sempat buat posting. Padahal banyak yang mau diceritain di sini. Nah, sampai disini mulai bingung, mau cerita yang mana dulu?? hehe..

hmm..., awal tahun 2011 lalu, saya seneng kalau baca postingan temen-temen yang lagi hamil atau yang lagi punya bayi kayak jeng motik, jeng soes, mba fitri-ibuna dzakifai, dan jeng deasy. Baca di blog mereka kayaknya exiting banget masa-masa kehamilan dan menanti kelahiran. Ingat saran  mba fitri-ibuna dzakifai, pas chatt via YM ,kalau pengen hamil sering-sering aja baca blog atau web tentang hamil, pasti langsung hamil. Wah masak sih??
aih, saya jadi tertantang untuk mencobanya lho temans. Saya menikmati saat-saat browsing dan baca-baca bolg atau web tentang kehamilan. Maklum saya dan mas sudah kepengen banget kasih adek buat ikhsan. Mengingat usia ikhsan sudah hampir 5 tahun dan saya sedikit demi sedikit sudah bisa menghilangkan trauma saat hamil dan melahirkan ikhsan dulu.

Sampai menjelang akhir tahun ternyata strip dua yang diharapkan belum juga muncul. Ya sudahlah, saya nyantai ajah. Saya dan mas malah merancang rencana liburan akhir tahun buat kami. Mas janji akhir bulan desember ngajak jalan-jalan ke bandung, pengen maen ke kampung gajah. Bulan November rencana liburan sudah tertata rapi jali. Tinggal jalan ajah. Kabayang ajah, bakalan liburan akhir taon yang menyenangkan.

Akhir november, ternyata mas dapat tugas untuk mengikuti short course di australia. Saya sudah punya feeling ga enak pas dengar berita itu. Mas meyakinkan kalau rencana liburan tetep jalan, karena akhir desember short course dah selesai. Ah, tapi tetep aja perasaan saya ga tenang pas mau ditinggal mas ke australia selama 3 minggu.

Dan feeling saya terbukti, 2 hari sebelum  mas berangkat, badan saya agak meriang, demam dan agak mual seperti kena serangan masuk angin. Saya teringat sudah telat hampir seminggu. Malamnya saya coba tes. Daa..an ternyata strip dua itu perlahan tampak. Degg... alhamdulillah. Ketika mas saya beritahu, saya mendapat pelukan tanda kebahagiaan.  Ya, kami diberi amanah oleh Allah, setelah hampir 1 tahun menunggu.

Rasa senang campur dengan rasa sedih karena harus ditinggal mas selama 3 minggu. Kebayang pengalaman hamil ikhsan,  di trimester pertama, saya pasti mengalami mual dan muntah yang hebat. Mas juga sempat bingung, tapi mas tetap harus berangkat.
Untuk menenangkan saya, mas meminta ijin untuk berangkat mundur 1 hari untuk kegiatan pre departure di jakarta, untuk mengantar saya periksa ke dokter. Ah, saya lega dan senang banget bisa ditemani mas melihat kantung kehamilan calon jabang bayi di perut saya.

saran dokter untuk kehamilan ini: saya tidak boleh terlalu capek dan tidok boleh nyetir mobil. Nah lho, repot banget, karena saban hari saya harus antar ikhsan sekolah dan nyetir sendiri. Jadi agak repot jadinya. Tapi demi kesehatan, saya nurut saja.

setelah mas berangkat ke austaralia, saya benar-benar diuji oleh Allah. Saya mengalami mual dan muntah yang hebat seperti kehamilan ikhsan dulu.Mual datang sepanjang hari disertai muntah. Frekuensi muntah antara 3 -5 kali sehari. Walhasil saya tidak doyan makan. Ditambah, saya tetap harus ngantar ikhsan sekolah, ngurus eyang ditambah asisten saya tidak bisa memasak dan tidak bisa naik motor. Jadi dalam kondisi lemas dan lunglai saya tetap harus menjalani rutinitas mulai ngantar-jemput ikhsan, nyiapin makan eyang, dan belanja kebutuhan untuk rumah. Berasa berats dewh...

Tapi, ternyata Allah tetap memberi saya kekuatan untuk menjalaninya. Karena pada kenyataannya saya bisa menjalaninya. Dan Ikhsan menjadi anak yang lebih mandiri, dia memilih mandi sendiri, pake baju sendiri dan makan pun sendiri. Ditambah lagi dia selalu perhatian dan membantu saya disaat mual dan muntah menyerang. Segelas air hangat akan disediakan ikhsan, begitu tahu saya mulai muntah-muntah di kamar mandi.
Asisten saya juga pengertian, walaupun saya muntah-muntah jam 3 dini hari, dia tetap bangun dan membantu saya walau hanya sekedar menyiapkan segelas air putih.
Alhamdulillah, saya bersyukur diberi amanah Allah dan diberi kekuatan untuk menjalaninya.
Alhamdulillah, juga sekarang mas sudah pulang, sehingga beban bisa sedikit terbagi dengannya. Dan acara liburan ke kampong gajah, terpaksa ditunda dulu dewh..

Alhamdulillah, dd bayi, kami menunggu kehadiranmu untuk bersama menikmati indahnya mentari dunia....

15 komentar:

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

allhamdulilah walau berat bisa dilalui ya mbak

yustha tt mengatakan...

meskipun Ikhsan jg ketawa geli waktu ibunya mual2 ya mb, hihi...tapi dia tetap cemas dan sediakan air hangat buat ibunya. Anak pinter.

Semoga sll sehat ya mb n dd...

dey mengatakan...

semoga selalu sehat ya bu ...

ke kampung gajahnya jadi gak ? Kalo jadi, kabar-kabari ya ... itu gak jauh dari rumah saya lho ..

marsudiyanto mengatakan...

Semoga apa yg dinanti bisa menambah kebahagiaan keluarga.
Dan semoga selalu diberi kesehatan.
Salam.

entik mengatakan...

@mba lidya: iya mba.. bersyukur bangets

@jeng tt: iya, sekarang ikhsan sudah lebih mengerti, udah ga ngetawain ibuna pas muntah

entik mengatakan...

@mba dey: rencana ke kampong gajah, di-pending dulu. Besok kalao jadi ke sana, pasti ngabari mba dey

@pak mars: amien, terimakasih pak mars..

rusydi hikmawan mengatakan...

alhamdulillah ya, semoga tetep sehat dengan kehamilannya. istri sya juga sedang memasuki trimester kedua dari anak kedua. semoga semua sehat2 saja

Elsa mengatakan...

Alhamdulillaaaaah
alhamdulilllaaaaaaaaaah
berarti tahun 2012 bakal ada adik bayi yaaa
senengnyaaaa

BunDit mengatakan...

Alhamdulillah...senengnya...semoga calon bayi sll sehat ya jeng. Tularin akuuuuuuuu heheheh

Nia mengatakan...

alhamdulillah yach mbak dikasih amanah lagi...smoga mual muntahnya cepat berlalu....tetap dipaksa makan ya mbak spy dedenya sehat dan berkembang dgn baik....

kakaakin mengatakan...

Alhamdulillah...
Semoga lancar ya, Mbak. Selamat menikmati kehamilan :)

ke2nai mengatakan...

alhamdulillah.. Semoga sehat terus ya mbak.. Untuk ibu & juga babynya :)

Zulfadhli's Family mengatakan...

Alhamdulillah Jeng, welkam to the club :-)

Duuuhh senengnya Mas Ikhsan mo punya dedek baby. Sehat2 erus yah Jeng. HAyooo meski mual bin munti2 mulu, tapi teteup yah dipaksa makan supaya tetep fit

Jadi ga kemaren ke Kampung Gajahnya??

Oya Jeng, Mak Cebong bikin kontes. Kalo dikau lagi ga mabok dan sempet, ikutan yah Say :-)

Gaphe mengatakan...

waaah alhamdulillah, slamaaat.. turut seneng yaah.. akhirnya. meskipun ikutan ngilu juga pas baca bagian muntah-muntah..

semoga selalu sehat dan diberi kelancaran terus yah..

Motik mengatakan...

mba entik.... selamat ya.... nggak sia-sia ya berarti mantengin blognya para bumil hihihihi
Etapi aku pernah denger juga nasehat itu lho. KAlo mau cepet ketularan hamil banyak-banyak baca2 tulisan kehamilan, deket2 sama orang hamil, dll. ah tapi kebetulan aja lah itu ya mbak, kalo ngga dizinkan Allah SWT ya ndak hamil juga tho hehe...
Semoga lancar ya mbak... :)