Senin, 30 Januari 2012

mengukur tinggi badan

untuk memantau perkembangan anak, biasanya diukur dari berat badan, lingkar kepala dan tinggi badan. Sejak ikhsan bayi saya juga selalu mengukur BB, lingkar kepala dan tinggi badan. Waktu itu saya ngukur lingkar kepala dan tinggi badan ikhsan pake meteran jahit. Trus saya catet di KMS-nya.
Nah ketika ikhsan mulai berumur 2 tahun, rada susah ngukur tinggi badan ikhsan pake meteran jahit. Kalau mau diukur, malah meterannya ditarik-tarik dan buat mainan. Yah, jadi menyerah dewh..., sampai akhirnya mas cerita ke saya tentang cara ngukur tinggi badan anak balita. Katanya dia dapat dari temen kantor, sebut saja Pak U.

Menurut Pak U, anaknya disuruh berdiri mepet tembok kemudian di bagian atas kepala dikasih coretan di tembok dan ditulis tanggal pengukurannya pake bolpen. Nah sejak tahun 2009, setiap 2 bulan sekali, ikhsan akan disuruh mas untuk berdiri mepet di tembok dan akan diukur. Dan lucunya, ikhsan pasti nurut kalau disuruh berdiri tegak mepet tembok. Lihat saja ekspresi ikhsan waktu diukur tinggi badannya sama mas. serius habis hihi....


wajah serius ikhsan..
Alhasil sejak tahun 2009, di tembok kamar kami terpampang coretan catatan tinggi badan ikhsan.  Sampai sekarang mas tidak berniat mengecatnya. Katanya sebagai bukti otentik kalau ikhsan tinggi badannya selalu bertambah. Saya sih nurut aja...

Teman-teman ada yang punya pengalaman lain tentang ini??

11 komentar:

yustha tt mengatakan...

sy tau Pak U itu siapa. Hahaha.... ^^
Sekarang tinggi badan Ikhsan berapa mb?

astien mengatakan...

aku malah ga pernah ngukurin tinggi badannya anak2..kan tiap bulan ke posyandu, ada seksi sendiri yang buat ngukur BB n tinggi badan anak...ayoo ke posyandu :)

entik mengatakan...

@jeng tt: jelas dirimu tahu siapa pak U itu hehe..
ikhsan sekarang tingginya 106 cm.

@astien: maklum ikhsan sering banget ketinggalan acara posyandu du rumah..

ke2nai mengatakan...

sama mbak.. di pintu kamar sy juga ada coret2an tingginya anak2 dr umur 1 th.. :D

Zulfadhli's Family mengatakan...

Halow Jeng, piye kabare neh Bu Bunting? Sehat kan??

Hihihi kalo Zahia mah sampe saat ini masih cukup ukuran tinggi yang gw beli di toko buku terus ditempel di tembok. Jadi ngukurnya pake ituh deh :-)

Mas Ikhsan serius amat mukanya kaya lagi ujian matematika heheeh

isma mengatakan...

bagus juga tuh jeng, ada catatan otentik tinggi badan anak-anak. aku malah nggak kepikiran, dan nggak pernah mengukur hehe

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

aku dirumah punya pengukur badan dapat hadiah mbak

Elsa mengatakan...

iya, sayang tuh kalo di cat
bukti autentiknya bisa hilang

Baby Dija mengatakan...

Dija tingginya berapa ya Tante

minimazee mengatakan...

aku juga tahu pak U siapa.. mo ikutan ah mb.. buat ngukur d'Ra juga.. :D

Gaphe mengatakan...

waah pengalaman saya pas kecil banget ini.. dulu pake coret-coret di pintu buat ngukur tinggi badan. hahaha dan paling seneng kalo tau tingginya dah nambah