Langsung ke konten utama

nikmatnya jadi bumil...

hmm...., kalau ditanya jadi bumil itu enak ga? saya jawabnya enak dan menyenangkan. Masa-masa kehamilan saya yang kedua ini banyak suka duka-nya. Ternyata pengalaman di tiap kehamilan itu berbeda ya... Waktu hamil ikhsan dulu, mual dan muntah mereda ketika usia kehamilan masuk 16 minggu (4bulan), lha yang sekarang, yang namanya mual bin muntah masih seneng menyambangi saya di usia kehamilan 16 minggu ini. Perut yang mulai buncit sungguh membuat saya tidak nyaman ketika muntah menyerang.
Ketika muntah, seluruh bagian perut akan terasa kenceng-kenceng dan kaku, dan yang harus segera saya lakukan adalah berbaring dan menunggu rasa mualnya mereda. Doh.., semoga mual bin muntahnya segera berlalu...

Nah, hal lain yang menyenangkan saat jadi bumil adalah saya mendapat perhatian yang lebih dari mas dan ikhsan. Seneng deh kalau liat mereka rebutan mau ngelus perut saya hihi... Maklum saya kan wanita tercantik di rumah (doh, ge er-nya..).

Setiap sore menjelang pulang kantor, saya selalu dapat sms dari mas yang menanyakan pengen dibawain makanan apa? Minta apa aja pasti bakalan keturutan. Tapi pernah satu waktu saya minta dibeliin burger. Di rumah udah ngebayangin makan burger yang yummy.. Nah, begitu yang ditunggu-tunggu datang.., sontak saya cepet-cepet bukain pintu gerbang dan menunggu burger pesanan saya. Eh, ternyata si mas ga bawa burger tapi malah bawa siomay. Halah dalah, pesen burger kok dapat siomay??? 
Berhubung saya pengennya makan burger, jadi tuh siomay saya suruh ikhsan dan mas yang makan ;) hehe...


Komentar

yustha tt mengatakan…
hwakakakak.... Itu si mas kok bisa slenco gitu yak.. Sejak kapan burger berwujud siomay?? Hahaha.... Aku membayangkan wajah si mas dan si ibu, jadi geli sendiri... :D
vera mengatakan…
naahhh klo aku, ngliat bumil tuh gimana ya, aura kecantikannya itu kayaknya makin keluar, body juga kayak seksih xixixiix
Lidya Fitrian mengatakan…
burgernya mungkin ganti penampilan mbak hehehe
entik mengatakan…
@jeng tt: itulah kok bisa slenco? padahal di sms aku tulisnya mr burger, kok kebacanya jadi siomay ya??

@vera: iya nih, berasa jadi wanita seksi hihi...

@mba lidya: iya, ganti penampilan nih burgernya ;)
Diana Indah mengatakan…
hai, salam kenal...sama nih lg hamil 16 mgu dan kadang masih muallll...apalagi kalo abs agrib, makan salah, ga makan kena magh :(
smg lancar2 aja ya kehamilan kitaaa...


ditunggu kunjungannya :)
Bundanya Nay dan Carissa mengatakan…
udh kesampean blm mkn burgernya? nanti ngeces loh baby nya, hahaha
bundanya i-an mengatakan…
hai jeng... wah lagi hamil lagi yah.. selamat ya say....senengnya, oya sekarang mau aku bawain apa nih he he he he....
anugrahpratama mengatakan…
selamat jadi ibu hamil
Nia mengatakan…
walahh...burger koq jadi siomay....aku juga suka sebel kalo udah ngarep2 dibawain sesuatu eh yg dibawa beda.....tp msh ada kesempatan mbak utk dibawain burger...biar babynya ngga ngeces hehehe....
Keke Naima mengatakan…
loh kok gak di cobain? itu burger rasa baru mbak.. Hehe..
Pengumpul Cerpen mengatakan…
Kok bisa meleset gitu ya pesanannya ha ha ha ha.
Mungkin si mas juga ingin makan siomay.
Semoga jeng selalu sehat,sejahtera dan bahagia. Amin

Salam hangat dari Suroboyo
Orin mengatakan…
ibuuu....baca postingan ini aku jd sedih, kepengen hamil hiks hiks
isma mengatakan…
salut deh pokoknya sama ibu hamil, sudah muntah2, musti bawa gendongan sampai 9 bulan hehe. sehat terus ya jeng ...
gardino mengatakan…
harusnya dicobain dulu mba, siapa tau siomaynya rasa burger :D
kakaakin mengatakan…
Seru banget keknya kalau hamil didampingi sama suami.
Bukan pengalaman saya sih, hehe...
Semoga suatu hari nanti saya ngerasain juga nikmatnya jadi bumil :)
puteriamirillis mengatakan…
semoga tetap sehat ya mbak kehamilannya, ibu nya sehat bayinya juga sehat. amiin.baru tahu saya kalo mbak lagi hamil lagi...

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…