Langsung ke konten utama

kangen masak

Sudah hampir 5 bulan ini, ruangan yang paling saya takuti adalah dapur. Lha gimana enggak? tiap kali saya mencium aroma masakan dari dapur, kontan langsung memicu rasa mual dan ujung-ujungnya muntah. Karena saya ga pengen mual dan muntah, otomatis saya jarang banget masuk dapur. Urusan di dapur saya pasarahin sama si mba. Parahnya, si mba ini belum pinter masak, paling pol cuma bisa masak sayur sop atau goreng telur buat ikhsan saja.

Nah, untuk memenuhi kebutuhan makan, akhirnya tiap harinya saya memilih untuk beli masakan yang sudah matang. Awalnya sih, bisa menikmati masakan itu. Tapi akhir-akhir ini, kami dilanda rasa bosan juga dengan menu sayuran yang kami beli. Padahal saya punya beberapa warung makan yang punya jenis masakan yang beda-beda.Tapi tetep aja bosen. Sampai beberapa waktu yang lalu mas sempat melontarkan kata-kata yang bikin saya trenyuh. "Mas kangen masakannya jeng. Mbok masak lagi to..."


Wadow..., saya jadi bingung nih dengan permintaan mas yang satu itu. Lha mau masuk dapur aja sudah merinding dengan aromanya, apalagi disuruh masak. Yang kebayang mual dan muntah aja. Jadi udah lemes duluan.
Seorang teman saya, menyarankan untuk mencoba masuk dapur saat kondisi badan saya enakan. Alias ga merasa mual dan lemes. Trus jangan lupa pake tutup hidung saat masak. Hmm... kemudian minggu lalu saya mencoba mempraktekkan saran teman saya itu.

Saya mencoba masak sarapan untuk mas dan ikhsan. Dengan peralatan perang yang saya pake, saya siap masak. Masker tidak lupa saya pakai, sampai ikhsan dan mas terpingkal-pingkal melihat penampakan saya. ;)
Waktu itu saya bikim tumis pare, tempe penyet dan orak-arik telur. Daa..an saya ga muntah lho. Saya sendiri juga heran. Nah, begitu saya selesai masak dan keluar dari dapur, saya malah mual dan pengen muntah ketika mencium aroma masakan yang sudah matang tadi. Padahal pas masak di dapur ga mual sama sekali... Kok bisa ya?? Doh, aneh-aneh aja..

Alhamdulillah sekarang, saya mulai bisa masuk dapur dengan cara seperti tadi. Pake masker. Dan seneng banget pas liat mas dan ikhsan bisa makan dengan lahap dan kadang kala nambah dengan masakan yang saya buat. Yah, walau masakan yang saya buat tidak seenak masakan resto, tapi setidaknya saya memasak dengan cinta. Jadi bisa terasa nikmat hehe...

#terimakasih buat mas dan ikhsan yang mendukung saya untuk tetep masak di masa kehamilan yang sekarang ini. Luv you...

Komentar

Vera mengatakan…
Waahhh senengnya masakannya dikangenin org rumah
Keke Naima mengatakan…
mungkin krn pas masak kan pake masker.. Tp salut deh.. pasti hubby & ikhsan seneng bgt ya.. :)
Unknown mengatakan…
selamat ya bun atas kehamilannya, wah aku dulu jg begitu, ga tahan bau masakan, jadi akhinya yg masak suami qiqiqiq. Semoga cepet ilang mual2nya, jadi bau masakan matang malah jadi selera makan :)
Baby Dija mengatakan…
pasti masakan Mama Entik enak banget yaa
kapan kapan Dija mau juga dong dimasakin....

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

story puding: cinta dalam hati

Mau menceritakan tentang pernikahan sendiri kayaknya kurang mantaps karena usia pernikahan kami masih seumur jagung, baru 6 tahun. Nah, kali ini saya mau berbagi kisah tentang pernikahan orang tua saya.
Bapak saya berasal dari keluarga petani di sleman, sedangkan ibu dari keluarga guru di kutoarjo. Perbedaan budaya keluarga jelas terlihat diantara kelauarga besar bapak dan ibu. Keluarga besar ibu sangat mementingkan pendidikan dan pekerjaan sebagai pegawai negeri. Semua kakak dan adik ibu adalah pegawai negeri dan mengenyam pendidikan. Sedangkan dari keluarga bapak, karena latar belakang petani, maka pendidikan tidak begitu menjadi prioritas. Hanya beberapa orang anak dari embah yang jadi pegawai termasuk bapak. Selebihnya adalah bertani dan berdagang di pasar.