Langsung ke konten utama

curhat kehamilan


Lama ga ngeblog dan BW, jadi banyak ketinggalan berita-berita baru dari teman-teman ;(
Akhir-akhir ini saya memang tidak sempat (baca: males) buka blog. Sejak harus bedrest di rumah sakit awal bulan april kemarin, praktis saya tidak boleh terlalu capek beraktivitas. Untuk berangkat ke kantor saja rasanya berat. Banyak kerjaan saya yang akhirnya dihandle teman lain untuk dikerjakan. Nah, urusan nge-blog jadi agak berat juga jadinya...

Alhamdulillah, sekarang kondisi saya sudah lebih baik. Cerita awal mula saya harus bedrest, waktu itu saya hanya kontrol rutin bulanan saja di RS JIH. Usia kehamilan saya 24 minggu atau sekitar 6 bulan. Ketika giliran saya tiba, seperti biasa dokter menanyakan keluhan saya terlebih dahulu. Waktu itu memang saya sering merasa pusing dan cepat lelah. Rasanya ingin tiduran terus saja. Kemudian dokter mulai USG kondisi janin. Berat janin sudah 850 gr, namun ketika dilihat denyut jantungnya, tampak jelas sekali kalau denyut jantung janin saya tidak teratur. Kadang normal, kadang lemah. Dokter langsung menginstruksikan saya untuk opname. Deg.., rasanya shock aja lihat kondisi janin saya. Perasaan badan saya tidak terasa sakit, tapi kok harus opname??

Saya langsung diminta bedrest total. Selang oksigen dan infus langsung dipasang di tubuh saya. Mas juga jadi linglung dengan keadaan itu, karena sebenarnya besok pagi mas harus berangkat ke jakarta sebab ada tugas dari kantor. Tiket sudah di tangan tapi saat itu saya harus opname. Ga ada pilihan lain, kecuali membatalkan keberangkatannya dan menjaga saya di RS -terimakasih ya mas-

Jadilah saya bedrest total di RS selama 3 hari untuk memantau denyut jantung janin. Diagnosa dokter kemungkinan janin saya kekurangan oksigen dan terjadi infeksi pada tubuh saya sehingga mempengaruhi denyut jantungnya. Dari hasil lab, ternyata hb darah rendah (10mg, normal 12mg) dan leukosit mencapai angka 14.000 yang pertanda ada infeksi di tubuh saya. Tekanan darah saya juga rendah, 90/60. Jadi itu alasan mengapa tubuh saya sering lemas dan serasa tidak bertenaga.

Denyut jantung janin di usia 24 minggu normalnya antara 120-160 per menitnya. Sementara detak janin saya terkadang ada di angka 100 kadang 125, jadi detak jantungnya irreguler. Dengan bedrest total dan tambahan oksigen diharapkan detak jantung janin menjadi teratur/reguler.

Hampir setiap 2 jam sekali, perawat datang untuk mengecek dan menghitung detak jantung janin saya. Di hari kedua bedrest, detak jantung janin akan direkam pake alat semacam ekg jantung. Nah, sebelum direkam, saya disarankan untuk makan terlebih dahulu supaya detak jantung janinnya bagus. 
Mas, yang nyuapin saya sampai heran kok saya bisa menghabiskan jatah sarapan dari RS. Ya, karena pengen detak jantung janin saya ok pas direkam, jadi saya makan habis banyak hehe...
Ternyata hasil rekam jantungnya bagus, sudah 150an per menit  dan gerakan janin aktif. Alhamdulillah, lega banget liat hasilnya. Berharap bisa segera pulang karena sudah kangen tak terkira sama si kakak ikhsan.

Di hari ketiga, dokter mengevaluasi kondisi saya dan janin. Ternyata sudah membaik. Tekanan darah saya sudah normal dan detak jantung janin sudah mulai teratur. Saya sudah diperbolehkan turun dari tempat tidur dan akhirnya diperbolehkan pulang dengan catatan, saya dilarang beraktivitas yang melelahkan. Yipie... seneng banget dewh akhirnya bisa pulang.

Ikhsan sangat bersemangat ketika menjemput saya di rumah sakit.
"ibu sudah sembuh?  sudah boleh pulang?"
Pertanyaan yang bertubi-tubi ditujukan kepada saya. Dan saya menjawab, "iya kak.., ibu sudah sembuh.."
"Besok lagi ibu makannya yang banyak ya, biar ga sakit," kata ikhsan sok menasehati saya kaya orang dewasa hehe...

Ah, sebuah pelajaran yang berharga bagi saya bahwa seorang ibu hamil harus benar-benar menjaga kondisi tubuh. Tidak bisa disamakan kehamilan yang pertama dengan yang kedua apalagi dengan kehamilan orang lain. Karena memang kondisi kehamilan setiap ibu akan selalu berbeda sehingga perlakuannya tidak bisa disamakan.

Mohon doa teman-teman, semoga kondisi saya dan calon dd bayi tetap stabil sehat sampai saat lairan nanti. amien...

Komentar

Orin mengatakan…
Ibuuuu...semoga ke depannya sehat selalu ya, adik janin jg ga kenapa2 lg. Aamiin..

Salam untuk kakak Ikhsan ;)
dey mengatakan…
selalu sehat ya mbak ...
nge-blog & bewe gak usah dipaksain.
yustha tt mengatakan…
tiket ke Jakarta, boarding pas ke JIH. Benar2 suami idaman. :)

Semoga setelah ini tetap sehat ibu dan bayinya ya Jeung. Jaga diri baik2. Baik2 di perut Ibu ya Nak, sampai ketemu tante tahun depan. :)
marsudiyanto mengatakan…
Lho, Mbak Entik barusan opname to?
Semoga lekas pulih dan sehat semua, termasuk kehamilannya.
Salam!
Keke Naima mengatakan…
semoga ibu & baby di dalam kandungan sellau di beri kesehatan & keselamatan ya..
entik mengatakan…
@jeng orin: amien jeng,makasihya..

@mba dey: kadang kangen ngeblog dan BW, jadi sekarang kalao pas badan kerasa enakan ya ngeblog ;)
entik mengatakan…
@jeng tt: hihi.. kok ya masih inget status-nya bapakna ikhsan di fb. Moga2 dirimu juga dapat suami idaman jeng...

@pak mars: iya nih pak.. Amien untuk doanya
entik mengatakan…
@mba myra: amien, makasih ya mba...
Nia mengatakan…
Mbak...syukurlah sekarang denyut jantung janinnya sdh normal lagi...mudah2an seterusnya begitu sampai melahikrna kelak...jaga kondisi yah mbak....makan yg banyak biar dede bayinya juga sehat.....

saya dulu waktu hamil makannya banyak banget....soalnya kasihan dede bayinya kalo kita makan sedikit..
Lidya Fitrian mengatakan…
semoga sehat selalu ya mbak, istirahat yang banyak
Gaphe mengatakan…
semoga lekas sembuh, diberi kesehatan dan kelancaran semuanya..

mungkin dijatah waktunya istirahat.. biar nggak mikir yang lain2 dulu :)
Fitri3boys mengatakan…
moga sehat terus ya jeng..gitu juga dedek bayinya .....lancar sampai persalinan nanti, amin
Elsa mengatakan…
Huaduh... kok bisa sampe bedrest gitu Mbak??

semoga janinnya baik baik aja
Bundanya juga cepetan sembuh dan fit lagi
Baby Dija mengatakan…
Mama Entik...
cepet sehat lagi yaaa
BunDit mengatakan…
Wah...habis opname to jeng. Semoga kedepannya selalu sehat ya...babynya juga sehat. AMin :-)

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…