Langsung ke konten utama

mencoba menjadi pejuang ASI

Sekarang saya mengalami proses menyusui kali keduanya dalam hidup saya. Dan ternyata pengalaman untuk menyusui dan memberi ASI ekslusif bagi kedua anak saya berbeda. Di tahun 2007 kala saya menyusui ikhsan, saya belum mendapat informasi yang banyak mengenai manajemen laktasi bagi bayi. Setelah melahirkan, saya juga tidak mendapat informasi bagaimana penatalaksanaan ASIP jika ingin memberi ASI eksklusif bagi bayi. Saya malah banyak mendapat informasi dari googling di internet.

Waktu itu, saya hanya tahu kalau harus nyetok ASIP sebelum cuti habis. Jadi saya memompa ASI hanya  beberapa hari sebelum masuk kerja. Alhasil saya hanya punya stok 2-3 botol ASIP saja. Berhubung jarak rumah-kantor cukup dekat, dalam pikiran saya nanti saya bisa pulang untuk menyusui ikhsan. Di awal-awal masuk kerja memang saya bisa pulang jam 11 siang untuk menyusui dan kembali lagi ke kantor jam 1an. Tapi ternyata pekerjaan di kantor semakin banyak dan saya tidak bisa meninggalkan kantor sebelum jam istirahat makan siang. Rasanya saya selalu deg-degan saja karena stok ASIP di rumah yang menipis dan saya tidak bisa pulang lebih awal untuk menyusui. Alhamdulillah dengan perjuangan yang cukup melelahkan saya bisa memberi ASI eksklusif selama 6 bulan buat ikhsan.
Belajar dari pengalaman yang dulu, sekarang saya mencoba untuk lebih baik. Sebelum melahirkan saya sudah menyiapkan perlengkapan untuk menyediakan ASIP mulai dari breastpump, coolerbag, ice gel dan botol kaca untuk menyimpan ASI.
Perjuangan dimulai setelah saya melahirkan secara secar. Alhamdulillah saya melahirkan di RS yang pro ASI. 12 jam setelah sesar, saya diminta untuk menyusui bayi saya. Walaupun ASI saya sama sekali belum keluar. Dokter anaknya tetap meminta saya untuk menyusui setiap 2-3 jam sekali untuk merangsang ASI keluar. Dan saya menyusui dengan posisi badan telentang karena belum bisa bergerak, maklum luka bekas jahitannya sungguh terasa sakit.
Ternyata Ikhfan juga mau menyusu walau tidak ada ASI yang keluar. Pak dokter anak bilang, kalau sebenarnya bayi yang baru lahir bisa bertahan hidup 2-3 hari tanpa minum ASI/susu. Jadi tidak masalah kalau ASI saya belum keluar. Proses belajar menyusui dan menyusu bagi ikhfan ternyata tidak mudah. Karena sejak awal menyusui, posisi menyusui saya tidak benar (alias telentang karena perut masih nyut-nyutan) akibatnya semua puting saya lecet dan perih banget rasanya. Tapi alhamdulillah ikhfan pintar menyusunya dan tidak bingung puting.

Di hari ke4 ketika saya diperbolehkan pulang dari RS, ternyata Ikhfan belum diperbolehkan pulang karena bilirubinnya tinggi. Waktu itu mencapai angka 15 dan harus menjalani sesi pototerapi selama 24 jam. Kalau saya mau menyusui maka waktu penyinaran akan ditambah sama dengan waktu saya menyusui. Jadi saya disarankan untuk memompa ASI dan diberikan kepada ikhfan lewat dot supaya bisa diberikan pada ikhfan sambil tetap disinar. 
Waktu itu perawat RS mengajari saya memerah ASI dengan tangan. Tapi sungguh sakit dan nyeri rasanya sehingga membuat saya sangat tidak nyaman. Akhirnya saya memilih memompa ASI dengan bantuan breastpump. Dan it help me much. Saya bisa menghasilkan ASI 30-50 ml, sekali pompa. Lumayan banyak buat ikhfan yang waktu itu porsi minumnya belum begitu banyak.

Kini ketika waktu cuti habis dan saya harus kembali bekerja, saya masih memilih memompa ASI ketika di kantor. Alhamdulillah stok ASIP di freezer sampai 20an botol dan semoga mencukupi sampai 6 bulan ke depan.

Nah, kemarin saya ngobrol dengan teman kantor yang sama-sama sedang menyusui bayinya tentang ASIP. Teman saya bilang kalau dia memerah ASI pake tangan dan tidak pake breastpump. Dia bisa dapat sampai 90an ml tiap kali merah ASI. Menurut informasi dari dia, sekarang penggunaan breastpump ga diperbolehkan lagi karena bisa memicu kanker. Deggg..., saya langsung mikir. Apa bener ya??
Langsung deh googling... Tapi sampai sekarang saya belum mendapat artikel mengenai itu. Belum ketemu artikel yang bener-bener membahas dan punya bukti bahwa penggunaan breastpump bisa memicu kanker.

Tujuan saya sih simpel, pengen bisa kasih yang terbaik buat ikhfan. Bisa kasih ASI eksklusif selama 6 bulan yang tentunya lebih baik daripada dia minum sufor.

Share dunk teman-teman tentang pengalaman jadi pejuang ASI terutama bagi working mom kayak saya...



Komentar

fitri3boys mengatakan…
Ass jeng...samaan ya kayak aku sempat kuning juga..

Aku juga merah asi pake tangan, dulu pas Fai pake Pompa listrik, menurutku lebih enak pakai tangan, belajarnya juga mudah kok, lebih fleksible merah asi diama2, sukses terus ASInya ya dan tetap semangat buat ikhfan (he he sekalian menyemangati diri sendiri yang barusan panik karena freexer kulkas rusak).
minimazee mengatakan…
semangat mb.. bisa kok.. insya Allah d'Ra sebulan lagi lulus S3 mb.. mb entik juga bisa dunk.. :)
Bunda Tika mengatakan…
Salam kenal bund...
Semangat Bunda... Dulu saya awal2 meras pake pompa, eh beberapa minggu kemudian produksi menurun, hasil perasan cuma 30ml.. Sampai saya down banget, nangis2 di kantor soalnya stok di rumah dah menipis. Dulu saya sama seperti bunda pas anak pertama juga, nyetoknya cuma beberapa botol. Jadi selama di kantor kejar tayang gitu..hihihi Terus saya konsultasi ke klinik laktasi dan dianjurkan meras pake tangan. Alhamdulillah buanyak bund... sekali meras bisa dapet 100ml lebih. Setelah itu saya pake tangan terus deehhh...
Bunda Kanaya mengatakan…
insya Allah bisa mbak jadi pejuang ASI, saya sudah mengalami sendiri pontang panting memperjuangkan supaya anak saya bisa dapat haknya. Dari mulai stres karena pumping di kantor yg waktunya terbatas, bingung tiba-tiba asi keluarnya dikit sampai panik karena stok asip di frezer menipis. Belum lagi menghadapi lingkungan yang tidak mendukung pemberian asi dan asip. Wah... panajang lebar deh kalo mau diceritain.... tapiiii subhanalllah... justru saya merasakan kenikmatan luar biasa dengan kesulitan2 itu. Benar -benar merasakan jadi pejuang ASI. Ayo mbak semangat... saya doakan mba sanggup memberikan yang terbak buat anak-anak.... saran saya ikutan grup atau milis yg membahas masalah asi....
marsudiyanto mengatakan…
Waduh, saya nggak punya pengalaman tentang stock menstock ASI, karena saat istri menyusui nggak perlu nyetock...
yustha tt mengatakan…
Kenal mb Amini kan?
Dia juga pejuang ASI dan banyak share ttg ASIP dan ASIX di blognya.
http://minimazee.blogspot.jp/
nisamama mengatakan…
Semangatt mama ikhfan... saya juga masih menyusui walau ga perah ASI. Alhamdulillah udah lulus S2 ASI, tinggal 1 tahun lg perjuangan ng-ASI... :)
Lidya Fitrian mengatakan…
mudah2an lulus ASInya ya sampai 2 tahun. semangat trus jadi pejuang ASI aku dukung penuh mbak
Keke Naima mengatakan…
sy kasih semangat aja deh mbak.. gak punya pengalaman merah ASI :)
entik mengatakan…
@mba fitri:kalau merah pake tangan, aku cuma dapat dikit mba.., cuma 30an ml aja. Kalau pake pompa bisa 100ml lebih

@jeng mini: wuih.. jadi semangat dewh..

@Bunda Dzaki: pengen juga belajar merah pake tangan, praktis..
entik mengatakan…
@Bunda Kanaya: yup jadi pejuang ASI memang banyak tantangannya ya..

@pak mars: paling enak emang nyusui langsung pak, jadi ga perlu mikir stok ASI segala ;)

@jeng tt: ho o jeng.., mau ngangsu kawruh aja ke jeng mini

@mamanisa: jadi semangat

entik mengatakan…
@mba lidya & mba mira: amien.., perjuangannya masih sampai 2 tahun ;)
Sempat menyesal, karena waktu si kecil bayi sudah harus minum sufor disebabkan ibunya harus bekerja
Elsa mengatakan…
pokoknya.. selama bisa memberi asi, itu pastinya kenikmatan luar biasa dari Allah...

jadi inget, Dija sama sekali gak dapet Asi...
Rahmi Aziza mengatakan…
mak, kakakku juga merah asi pake tangan, mulanya cuma bisa keluar dikit2 lama2 bisa banyak sampe freezer hampir penuh dengan ASIP. Emang sih pernah dgr selentingan itu kalo pake alat yang elektrik kurang bagus tp ga tau juga bener ngga nya.
nurul habibah mengatakan…
Semangat mb pasti ada jalan keluar, sy dulu dititipkan ke penitipan Anak yang tidak jauh dari tempat kerja. jadi, langsung deh....manfaat ASI luar biasa, so jangan menyerah. salam kenal, yuk mampir mb ke www.nurulhabeeba.blogspot.com
Unknown mengatakan…
Saat ini saya jg menyusui anak saya hampir berusia 6 bln dengan rutinitas kerja yg padat melihat stock ASIP di freezer tinggal sedikit....kekhawatiran muncul bisakah saya mbri ASI eksklusif 6 bulan bahkan menyusui sampai 2 th.....
Saat ini saya sedih bngt... stok asi menipis dan tuntutan kerja yg ada membuat saya stress dan ujung nya Produksi ASI saya berkurang bnyk...

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…