Selasa, 09 April 2013

balada ART

aih, judul postingan kali ini kliatan klise banget dewh. Emang klise tapi kejadian kehilangan asisten di rumah kala suasana lagi ribet seringkali dialami oleh banyak orang termasuk saya.
Sebagai ibu rumah tangga yang juga harus ngantor, saya sangat menyadari betapa peran asisten di rumah sangat penting dan membantu tugas saya sebagai ibu rumah tangga. Berangkat kantor jam 8 pagi dan pulang ke rumah jam 4 sore lebih, saya jelas membutuhkan bantuan asisten untuk momong ikhfan di rumah plus mengerjakan remeh temeh kerjaan rumah seperti nyapu, ngepel, nyuci, masak dan teman-temannya. Kalau saya kerjakan sendiri, pasti ada yang keteteran, semisal selalu siang kalau sampai kantor atau bahkan gak bisa ngantor karena ga mugkin ninggal ikhfan sendirian di rumah to? hehe....


Minggu ini saya kehilangan asisten di rumah yang sudah 1,5 tahun lebih ikut saya. Alasan dia resign adalah alasan klasik yaitu: MENIKAH.
waduu..uhh saya posing tujuh keliling kalau dihadapkan dengan alasan klasik itu. Si mba nur ga bisa menolak keinginan orang tua untuk menikahkannya dengan seorang pria yang belum dikenal. Doh, kayak jaman siti nurbaya saja. Mba nur yang belum genap 17 tahun mau tidak mau harus pulang kampung dan menikah. Saya mencoba menawari mba nur untuk melanjutkan sekolah lewat program paket B (setara SMP), tapi dia tidak mau dengan alasan takut tidak diperbolehin sama orang tuanya. Akhirnya saya dan mas "mengikhlaskan" mba nur untuk pulang.

Dan sekarang balada tanpa asisten kembali terulang..
Mencoba mencari pengganti mba nur ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Mba nur yang saya mintai tolong cari penggantinya ternyata tidak bisa. Teman-teman seumuran dia di kampung sudah menikah semua. (saya heran, di daerah magelang banyak sekali anak-anak perempuan yang menikah di usia muda -baca dibawah 17 tahun-).

saya sudah 4 kali berganti asisten. Awal mula punya asisten ketika ikhsan lahir tahun 2007. Namanya suparti. Mba suparti ini hanya bertahan 1 bulan saja. Selanjutnya kami mendapat ganti mba wahyu ketika ikhsan berumur 5 bulan. Mba wahyu ini lulusan SMP dan cepet ngerti kalau diajari hal-hal yang baru. mba wahyu ini pinter, jadi dia tetep punya keinginan untuk melanjutkan sekolah. Akhirnya saya dan mas sepakat untuk menyekolahkan mba wayu melalui program PAKET C (setara SMA). Sekolahnya mulai jam 1/2 7  sampai jam 9 malem. Jadi kalau siang mba wahyu jagain ikhsan dan malemnya saya antar dia untuk sekolah.
itu berjalan sampai mba wahyu lulus (3 tahun). Setelah lulus PAKET C, mba wahyu minta berhenti bekerja pada saya. Saya tanya alasannya apa? ternyata dia ingin kerja yang lebih baik, jadi pramuniaga toko. Yups... alasan yang bagus dan cukup membuat saya puyeng untuk mencari penggantinya.

mba wahyu & ikhsan (2 thn)

balada tanpa asisten berlanjut selama kurang lebih 1 bulan. Ikhsan saya titipkan eyang kakung di condongcatur. Hasilnya selama 3 minggu momong ikhsan, eyang jatuh sakit karena kecapekan dan saya mengambil cuti selama 1 minggu untuk merawat eyang sekaligus momong ikhsan. Dan mas kebetulan dapat tugas keluar kota. bener-bener komplit kesibukan saya waktu itu.

Alhamdulillah, selang 1 minggu saya mendapatkan pengganti mba wahyu. Namanya mba walmi. Anaknya masih lugu tapi cepet bisa akrab sama ikhsan. Waktu itu umurnya 15an tahun, lulusan SD dan dah ga mau sekolah lagi. Setiap kali saya tawari untuk melanjutkan sekolah, jawabannya selalu tidak dengan alasan sudah males mikir. wkwkw... jawaban yang membuat saya tertawa sendiri.
Ikhsan yang masih 3 tahun lagsung cocok sama mba wal. Beban pekerjaan saya di rumah juga terkurangi. Saya bisa fokus kerja. Tapi tak dinyana setelah 1 tahun ikut kami, mba wal dijodohkan oleh orang tuanya. Walau dengan berat hati, kami harus ikhlas melepas kepulangan mba wal ke magelang untuk menikah. Kami bersyukur karena sebelum kepulangan mba wal, dia mencarikan penggantinya. Yaitu mba nur.
mba wal & ikhsan (4thn)
asisten kami selanjutnya adalah mba Nur. Dia adalah saudara sepupunya mba wal. Awal ikut kami, orang tua mba nur agak ragu apakah mba nur bakalan betah atau tidak. Ternyata mba nur sangat betah ikut kami. Saya pun sudah kadung cocok. Waktu itu umur ikhsan 4 tahun dan saya belum hamil ikhfan.
Mba nur ini rajin dan sigap. Saya ingat masa-masa berat ketika hamil ikhfan, mba nur selalu siaga membantu saya kala muntah-muntah meskipun di tengah malam buta. Mba nur selalu nyiapin air putih anget dan bersiaga berdiri di depan toilet menunggu saya yang hoek-hoek.
Selanjutnya urusan rumah mulai dari nyapu, ngepel, nyuci, masak dan njagain ikhsan adalah urusan mba nur. Saya disibukkan dengan urusan mual dan muntah selama hamil. Saat melahirkan ikhfan pun, kami bisa berbagi tugas dengan mba nur. Mas ngurusin saya di rumah sakit dan mba nur mengurus ikhsan dan eyang di rumah.
Ketika masa cuti melahirkan habis, saya pun dengan mudah mengajari mba nur bagaimana memberikan ASIP untuk ikhfan, mulai mencairkan ASIP yang beku, merendam di air hangat dan memberikannya kepada ikhfan. Jika listrik di rumah mati, mba nur pun dengan sigap memasukkan stok ASIP ke coollerbag dengan ice gel kemudian membungkus rapat dan memasukkan lagi ke freezeer.
Dia juga memahami perasaan sedih saya kalau banyak ASIP di freezer yang cair gara-gara listrik mati.
Saya pun dapat dengan mudah mengajari mba nur bagaimana menjaga dan memberi stimulasi kepada ikhfan. Pokoknya dah sehati dewh.. ;)
tapi ternyata, keberadaan mba nur bersama kami hanya 1,5 tahun saja. Ketika ikhfan menginjak 8 bulan, dia dijodohkan. Kesimpulannya dia harus secepatnya pulang ke magelang dan menikah.
Huhu... yang galau bukan hanya mba nur tapi kami semua. Ikhsan & ikhfan sudah cocok banget sama mba nur. Saya pun merasa sangat terbantu dengan kehadirannya. Sayangnya mba nur tidak bisa mencarikan orang lain untuk menggantikan posisinya. Katanya teman dan saudara yang seumuran dia sudah pada nikah semua. Hua..hua... saya pun jadi galau tingkat tinggi

mba nur & ikhsan (5,5 th)

mba nur & ikhfan (8bln)

balada tanpa asisten kembali terulang. Menurut saya kali ini kami lumayan repot dengan 1 anak 5 tahun dan 1 bayi. Saya dan mas harus ngantor di waktu yang sama. Sementara ikhsan sekolah sampai jam 12. Kami harus memikirkan nasib ikhfan. Siapa yang bakal momong ikhfan di kala saya dan mas tidak di rumah.
4 hari pertama tanpa mba nur yang kebetulan longweekend bener-bener masa percobaan bagi kami. Pagi hari adalah waktu yang paling ribet dan seru. Banyak hal yang harus dilakukan mulai dari mencuci baju & piring, masak buat anak-anak, menyapu, njagain ikhfan yang merangkak kemana-mana plus ikhsan yang juga minta ditemani main. Untungnya saya punya suami siaga hehe... Saya ketiban tugas momong anak-anak sementara mas nyuci komplet dan masak buat kami termasuk buat eyang. Wuiss jempol dewh buat mas yang berhasil jadi koki dadakan. Apalagi ikhsan-ikhfan juga maunya ngruntel sama bapakna. Jadi mas bener-bener habis-habisan tenaganya buat anak-anak hehe...
Hikmahnya Ikhsan-ikhfan pun jadi tambah lengket sama bapakna.

 3 jagoan kesayangan saya

Sekarang tiba masanya hunting asisten. Huhu... semoga segera dapet, karena sementara ini ikhfan saya titipkan ke tetangga dekat rumah.

6 komentar:

Elsa mengatakan...

yah mbak... gak di magelang aja kok..
di jawa timur juga masih banyak tuh usia dibawah 17 tahun sudah punya anak.
kasihan yaa... gak sempat sekolah...

sekarang cari Art lagi ya mbak??
kalo nyari, aku nitip satu dong
hehehehhehee

entik mengatakan...

@jeng elsa: wkkk ok dewh j

fitri anita mengatakan...

Mudah2an cepat dapat ya Jeng...emang repot deh kalau soal ART ya..

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

semoga dapat ART baru ya mbak

entik mengatakan...

@mba fitri & mba lidya: amien..semoga saya segera dapat asisten. Lumayan bikin ngos-ngosan kalau pagi hari ga ada asisten

isma mengatakan...

bener-bener galaw jeng entiek kalau ditinggal asisten yg sdh cocok. sepulangku dr hawaii kmrn, mbak ugik jg minta berhenti. alhamdulillahnya atha sdh hampir 3 tahun, jadi bisa aku masukin di TPA yg seyayasan sm SD-nya kak abiq, sampe skrg. jadi mereka full di sekolah dari jam 7 sampai jam 4. sementara ayah n saya kerja. semga segera dapat pengganti ya ... amiin