Selasa, 21 Mei 2013

kala usia 23 tahun

Postingan ini sengaja saya tulis untuk meramaikan GA-nya mba Ayu tentang usia 23.  Usia 23 sudah berlalu sekitar 8 tahun yang lalu (eits..jadi ketauan umurnya, berasa tuwir hehe...).  

Rasanya baru kemaren aja saya berusia 23 tahun, ternyata masa itu sudah lama berlalu ;) saya genap berusia 23 tahun pada bulan september 2002. Di bulan februari 2002 saya wisuda sarjana di UGM. Saat wisuda di Graha Sabha Pramana UGM, menjadi saat yang mendebarkan karena saya mendapat predikat cumlaude dari fakultas hukum. Masa studi yang hanya 3 tahun 8 bulan dan IPK yang lumayan sudah cukup membuat bapak bangga. Seandainya ibu saya masih ada dan bisa menghadiri upacara wisudanya pasti saya bakalan dipeluk dan melihat air mata harunya.


Ibu adalah wanita yang selalu ada di hati saya. Beliau meninggal ketika saya masih semester 2 di UGM. Saya selalu ingat kata-kata beliau yang benar-benar menancap di hati..,” jadi perempuan itu harus kuat dan pintar. Harus sekolah yang tinggi. Kamu harus kuliah dan mendapat pekerjaan. Jadi pegawai ya? Jangan tergantung pada suami secara ekonomi. Kamu harus punya uang sendiri, setidaknya bisa mencukupi kebutuhanmu sendiri untuk beli baju, perhiasaan atau apa pun yang kamu sukai.”

Nasehat ibu selalu terngiang di telinga saya. Saya bersyukur bisa menikmati bangku kuliah dan mendapat kesempatan untuk bereksistensi. Saya bisa aktif di BEM dan LSM.
Di usia 23 tahun, saya sudah lulus jadi sarjana dan aktif di LSM (lembaga konsumen yogyakarta). Saya menangani pengaduan konsumen dan melakukan banyak sosialisasi di masyarakat. Saya banyak ketemu orang dan akhirnya membuat saya lebih percaya diri dalam mengaktualisasikan kemampuan saya. 

Di akhir tahun 2002 , tepat saya berumur 23 tahun 2 bulan, saya diterima sebagai abdi negara alias PNS.  Ya..akhirnya saya bisa  memenuhi harapan ibu yang meminta saya untuk menjadi pegawai. Jadi pegawai dan punya penghasilan. Bahagia? Yap..

Usia 23 tahun memang waktu yang tepat untuk menikmati masa muda. Bisa banyak waktu untuk me time apalagi dah punya duit sendiri hehe... Menikah? Eits nanti dulu, nikmati me time di usia 23 dulu ;) sepuasnya baru berpikir untuk menikah... Setelah 25 tahun, saya baru berpikir untuk menikah. Alhamdulillah, dipertemukan dengan laki-laki yang sehati dan penuh cinta.


Sekarang setelah saya menikah, saya bisa merasakan benar nasehat ibu. Menjadi perempuan memang harus kuat dan mandiri. Harus ngeksis juga. Jika kita sebagai perempuan punya aktivitas di luar rumah (baca: bekerja), kita bisa mandiri secara finansial, ngeksis dan bisa menambah pengetahuan serta ilmu kita. Beruntung saya menemukan laki-laki yang memahami saya dan semua keinginan kehidupan saya. Laki-laki yang selalu memberi kesempatan dan pilihan kepada saya untuk mengekspresikan segala kemampuan dan keinginan saya pada kehidupan. Dan satu lagi, saya tetap bisa menikmati me time yang membahagiakan dikelilingi 3 laki-laki dalam kehidupan saya.

Nah, buat mba ayu yang segera menginjak usia 23 tahun, semoga bisa menjadi perempuan yang eksis dan mandiri serta bermanfaat bagi banyak orang. Dan, jangan lupa untuk menikmati masa-masa usia 23 tahun. Harus menjajal banyak hal yang menantang dan membahagiakan. Mumpung masih muda hehe... Satu lagi, semoga dengan bertambahnya usia, hidup mba ayu menjadi lebih bahagia.



23 Tahun giveaway


8 komentar:

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

tenang aja mbak masih lebih muda kok ari aku hehehe

yustha tt mengatakan...

Dua tiga tahun yang luar biasa mb Ntik...

fitri anita mengatakan...

keren ceritanya, sukses Ganya ya jeng...

entik mengatakan...

@mba lidya: oya? hehe.. yang penting berjiwa muda ya mba

@jeng tt: 23 tahun-ku biasa aja jeng, tapi menjadi sesuatu yang bisa diceritakan ke anak-anak kalau mereka hampir menginjak 23 tahun ;)

@mba fitri: yup, makasih mba...

Ayu Citraningtias mengatakan...

saya sangat setuju dengan nasehat ibu mbak yang mengatakan perempuan harus mandiri. itulah yang selama ini ditekankan oleh ibu saya juga..

terima kasih mbak sudah berbagi kisah hidup yang sangat luar biasa. semoga keluarga mbak sellau diberikan limpahan rahmat :)

entik mengatakan...

@mba ayu: wah sohibuk hajat sudah mampir. Terimakasih sudah terdaftar. Sepakat ya mba.., jadi perempuan mandiri

keke naima mengatakan...

sy umur 23 lagi asik kerja kayaknya :D

Bunda Hana & Muhammad mengatakan...

"Menjadi perempuan memang harus kuat dan mandiri."

Setujuuu! ^_^