Langsung ke konten utama

belajar masak-masak

Dulu setiap kali baca postingan temen-temen tentang masakan, saya selalu "ngiri" sama mereka yang jago masak. Kalo di kantor ada temen yang cerita menu masakan mereka yang aneh-aneh, saya juga ngiri. Dah, ngaku saja deh, saya ini dari kecil tidak terbiasa memasak. Ibu saya tidak mewariskan resep-resep masakannya pada saya. Saya tau beres aja, kalao ibu masak di rumah, maksudnya saya tinggal makan aja tanpa bantu-bantu masak. Alhasil sampai saya menikah, tidak pinter masak. #beruntung dapet suami yang ga maksa saya pinter masak hehe...#

Pokoknya, sejak awal menikah kami seringnya beli makanan di luar dan saya belum punya hasrat untuk belajar masak. Sampai akhirnya, saya punya niat belajar masak karena keseringan ngobrol tentang makanan sama teman kantor saya-mba lisa-. Nah, Mba lisa ini jago masak. Mulai bikin aneka roti, kokies, puding dan aneka sayur. Mba lisa menawarkan baking class sama saya. Langsug saja saya iyakan,.. Bayangin ajah, ditawarin backing class tanpa modal apa-apa. Mba lisa yang nyediain bahan dan segala alat masaknya. Saya tinggal datang ke rumahnya saja hihi....

hasil baking class bareng mba lisa

setelah beberapa kali baking class dengan mba lisa, saya mulai mencoba mempraktekkan beberapa resep sendiri di rumah. Resep yang saya coba adalah aneka kue kering dan brownies kukus. Sebelumnya saya mulai hunting peralatan bikin kukies mulai mixer, timbangan, cetakan, loyang, dan oven.
Brownies kukus yang pertama kali saya buat, saya suguhkan untuk acara arisan ibu-ibu dasawisma di rumah. Ternyata pada suka lho hehe...
selanjutnya yang jadi pencicipnya adalah kk ikhsan. Kalau kk ikhsan tidak hanya nyicip, karena dia bakalan makan 3-4 potong brownies.

Setelah brownies, aneka kue kering juga saya jajal. Kk ikhsan paling suka kalau diajak bikin kukies. Dia suka nimbang bahan, mbantuin mixer sampai nyetak adonan ke loyang. Nah, kalau kue-nya dah jadi, kk bakalan manggil temen-temen mainnya untuk datang ke rumah dan nungguin kue keluar dari oven dan minta langsung dimakan panas-panas. Sampai temen-temennya hapal, kalau saya bikin kukies, mereka pada datang ke rumah mau ikutan nyicip hehe...
Kukies buat anak-anak biasanya saya campurin sayuran atau buah dan gulanya juga tidak terlalu banyak. Sok pede aja bikin variasi resep kue keringnya. Yang penting terasa enak di lidah anak-anak.

bikin kukies coklat

paling seneng kalau mas juga ikutan sibuk di dapur


Nah, kalau masak sayur dan lauk, saya masih harus banyak belajar.Masa-masa membuat MPASI jaman kk ikhsan dulu membuat semangat saya untuk membuat sayur dan lauk buat orang rumah mulai menyala. Acara berburu aneka resep di internet juga buku-buku resep jadi acara yang menyenangkan.
Saya juga jadi sering nanya-nanya temen-temen tentang bahan dan cara memasak sayur dan lauk. mencoba resep masakan baru jadi hal yang menyenangkan apalagi kalau pas saya masak, ada kk ikhsan yang suka mbantuin. Seneng rasanya ngeliat cowok kecil ikutan sibuk di dapur bareng saya hehe..

 kk ikhsan yang suka mbantu ibuna masak sayur

Saya ingat komentar mas dulu, " jeng, kalau orang dikatakan bisa masak tuh, dah bisa masak sayur brongkos atau rawon."

Wah, saya jadi tertantang tuh. Langsung meluncur minta resep dan tips masak brongkos sama mba lisa. Ternyata sayur brongkos tuh membutuhkan bumbu yang komplit plus kudu jeli memilih kluwaknya agar sayur brongkosnya tidak terasa pahit. Setelah trial & error, akhirnya saya berhasil juga bikin sayur brongkos. Komentar mas," lumayan enak..."

Nah, kalau urusan masak lauk, terus terang saya masih belum begitu mahir. Masak ayam, daging dan ikan rasanya belum mak nyus. Apalagi kalau disuruh masak lele..., duh saya masih agak bergidik liat lele mentahnya hehe... Kalau mengolah tahu tempe sih, dah lumayan ok. Mulai dari digoreng atau dibacem sudah mak nyus rasanya (ciee..,memuji diri sendiri)

Kebetulan pas saya ultah bulan september kemaren, kakak saya memberi kado panci presto. Niatnya biar saya bisa memasak aneka lauk yang dipresto supaya daging atau ayam bisa empuk biar anak-anak gampang ngunyahnya. #makasih mama rohma#
lagi-lagi saya tertantang untuk mencoba si panci presto itu. Awalnya saya coba bikin ayam presto bumbu kuning. Resepnya saya dapat dari internet dan saya modifikasi. Hasilnya kk ikhsan dan adek ikhfan pada lahap makan dengan lauk ayam presto made in ibuna hehe...
Setelah ayam presto, saya coba semur daging sapi yang dipresto. Hasilnya, daging sapi jadi empuk dan kk adik doyan semua. Yipiiee.. si ibu jadi hepi dan rasanya pengen masak terus.

Selanjutnya mencoba memasak  ikan.. Saya dan kk ikhsan doyan banget makan ikan tapi kita selalu beli ikan yang dah mateng. Maklum saya belum bisa masak ikan hehe...
saya berfikir, adik yang mulai belajar makan table food, harus dicobain makan aneka olahan ikan. Tapi makanan buat adik harus homemade. Biar adik makan makanan yang jelas sehat dan bersih karena diolah di dapur sendiri. Dengan makan makanan sehat, harapannya adik sehat terus dan bisa ceria membahagiakan semua orang hehe..

 Jadi saya mulai "memaksa" diri saya untuk memasak lele, nila, dan ikan-ikan lainnya. Nanya-nanya resep dan tips masak ikan ke beberapa teman kantor, akhirnya saya beranikan diri nyoba sendiri masak ikan lele dan nila. Akhirnya saya berhasil bikin nila-lele goreng & bakar, juga mangut nila. Standar berhasil masaknya adalah ketika anak-anak pada doyan makan masakan ikan saya hehe...

mas yang ga begitu suka makan ikan, saya iming-imingi hasil masakan ikan saya.

ikan bakar ala saya
# semangat belajar masak buat orang-orang rumah dan pengen bikin "sejarah" buat suami dan anak-anak, kalau ibu di rumah bisa masak masakan favorit mereka ;) #

Komentar

Fitri3boys mengatakan…
wah wah jadi malu tuh,....jadi pengen rajin masak juga..enak py teman kayak mba lisa...
Afrianti mengatakan…
Ajarin saya masak donk
Lidya Fitrian mengatakan…
ngebakarnya pakai apa mbak ? aku ke blog ini waktu itu gak bisa komen mbak
entik mengatakan…
@mba fitri: lumayan punya temen pinter masak, jadi ada tempat bertanya tentang masak-memasak hehe..

@mba afrianti: ayok belajar masak bareng, saya juga masih amatir dalam hal masak-masak

@mba lidya: saya bakarnya pake teflon. lumayan dapat sensasi gosong kayak dibakar beneran hehe..
Dian Anthie mengatakan…
Wahhhh sepertinya ikannya enak sekali ^_^ , beruntung mba punya teman yang bersedia mengajarkan membuat kue ya. oh ya salam kenal dari dian ^_^
keke naima mengatakan…
semangat terus, Mbak :)

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnanya …

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog.
Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname.
Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman, semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan.

Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang padat, …

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita.
Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance. Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “have fun” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alhasil tidak…