Jumat, 16 Mei 2014

cerita siemen pertama-ku

sekarang kemana pun pergi, setiap orang pasti bawa hape. Tidak hanya satu tapi terkadang dua masih ditambah gadget lain seperti tablet maupun netbook. Saya teringat 12 tahun yang lalu ketika saya belum punya ponsel. Waktu itu rasanya santai aja ga punya hape. Ga sms atau telpon lewat hape belum merupakan sesuatu yang aneh. Nah kalo sekarang, hape tertinggal di rumah aja sudah bingung banget, kayak separuh hidup ga kebawa ajah ;)

Pengalaman saya punya hape pertama, waktu awal jadi pegawai kantoran. Ada orang yang berbaik hati mau memberi saya hape bermerek siemen C35. Alasannya biar mudah menghubungi saya sewaktu-waktu kalau kangen. Aih, tapi waktu itu saya masih sok gengsi menolak pemberian hape dari cowok ganteng yang sekarang jadi bapakna anak-anak. Heran dewh dulu kok gengsinya tinggi banget nolak pemberian hape gratisan...akhirnya si siemen c35 tidak jadi milik saya. Ketika dulu mas menanyakan alasan saya menolak hape pemberiannya, alasan saya sederhana, saya belum membutuhkan hape untuk saat itu. (alasan yang sok anti perkembangan teknologi banget dewh...)

Sampai sekarang saya masih sering geli sendiri dengan kejadian penolakan hape itu hehe....

si siemen C35 yang tidak jadi milik saya karena sok gengsi ;(
gambar diambil dari http://www.handsetdetection.com

Tapi ternyata seiring waktu dan perkembangan teknologi akhirnya membawa saya di posisi terpojok untuk memiliki hape.

Saya mendapat tugas dari kantor untuk pergi ke kupang selama 1 minggu. Waaa... kali ini saya benar-benar mengakui kalau ternyata jarak yang jauh membutuhkan teknologi untuk "mendekatkan". Ketika berada di tempat jauh, bertelpon atau ber-sms benar-benar membuat kita tidak merasa jauh dengan orang-orang terdekat kita.

akhirnya saya menghapus alasan saya "belum membutuhkan hape". Saat ini saya butuh yang namanya hape, alat kecil yang bisa untuk berteleponan dan berkirim pesan. Untuk hape pertama, pilihan saya jatuh pada siemen A55 warna biru tua.
gambar diambil dari http://www.mobilmania.cz

si siemen A55 ini menemani saya di kupang selama 1 minggu. Waktu itu bisa berteleponan dan ber-sms-an dengan mas yang ada di jogja merupakan moment yang menyenangkan...
Siemen A55 menjadi hape pertama saya sampai 3 tahun....

Artikel ini diikutsertakan dalam Giveaway Cerita Hape Pertama

6 komentar:

EventJogja mengatakan...

wah hp jadul penuh kenangan ya, kenangan yg ga bisa dilupakan :D

vera mengatakan...

hp pertamaku apa ya namanya...aku lupaaa....soalnya dulu keukeuh pengen hp baru tp uang cuma ngepas buat beli nokia/siemen seken. akhirnya beli hp baru yg merknya antah berantah itu hihihi...

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

malu-malu untuk menerimanya ya mbak :)

Keke Naima mengatakan...

suami saya tuh dulu yg penggemar siemen :)

fitri anita mengatakan...

wah wah kalau ibu 3 boys gak nolak sie kalau dikasi hape apalagi yg kasih cowok ganteng he he he he

Istiadzah Rohyati mengatakan...

hahhha sok2an gengsi siiih. :D

Makasih ya mak udah ikutan GA saya :))