Langsung ke konten utama

makan mie aceh

Dua minggu ini saya penasaran banget makan yang namanya mie aceh. Itu karena selama 2 minggu terakhir ini, mas dua kali bolak-balik tugas ke aceh. Setiap kali saya telpon, mas selalu cerita seringkali diajak makan mie aceh.
Akhirnya minggu kemarin kesampaian juga saya makan mie aceh berdua mas karena kebetulan sekarang di djogja warung makan masakan khas aceh mulai banyak.

Mencari waktu pergi berdua saja sekarang agak repot karena kakak ikhsan pasti merengek ikut kalau tahu ibu-bapaknya mau pergi. Nah, sabtu kemaren kita sengaja nunggu anak-anak pada tidur siang. Jam setengah 3-an sore akhirnya kakak adik pada tidur siang bareng. Da..aan sukses dewh kita jalan keluar ;) sekaligus ngicipin mie aceh.
Pertama kali yang dituju addalah galeria mall., jarang bisa nge-mall berduaan hehe..., Puas nge-mall, kita mampir di warung makan masakan khas aceh pidie di daerah sagan sebelah utara galeria.

 ini dia mie goreng aceh pesanan saya

 mari makan..;)

Kalau menurut saya rasa mie aceh, memang agak berbeda dengan mie godog jawa, mie goreng surabaya atau pun indomie ;) Ada taburan kacang goreng dan acar segar plus kerupuk.
Saya  dan mas pesan mie goreng aceh telor dadar tanpa cabe, maklum perut kami sangat tidak bersahabat dengan pedasnya cabe. Mas memilih jus timun untuk menemani mie goreng-nya. Kalau saya sih lebih seneng jus jambu.

Sebagai oleh-oleh buat kakak-adik di rumah, saya pesan mie rebusnya. Eh, sampai rumah ternyata mereka sudah pada makan, mie rebusnya jadi jatahnya eyang. Komentar eyang, cita rasa mie rebus-nya cocok banget sama lidah eyang.

sii..ip dewh besok kapan-kapan bareng-bareng krucils dan eyang nyobain lagi makan mie aceh dan menu masakan aceh lainnya. Hayo...siapa mau gabung? ;)

Komentar

Lidya Fitrian mengatakan…
mbak kok pas banget aku baru selesai makan mie aceh nih
Fitri3boys mengatakan…
hi hi asik nih yg ngemall ber2an..aku malahan belum pernah nyobain mie aceh...
entik mengatakan…
@mba lidya; aih.. kok ya pas banget ya mba..
entik mengatakan…
@mba fitri: aku kemaren memang penasaran sama mie aceh jadi pengen nyobain
entik mengatakan…
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Ruziana mengatakan…
emak sy jg penyuka mie aceh..biasanya sih beli.tp kemarin itu googling n dapat resepnya untuk mie aceh rumahan..ternyata stelah sy coba lebih enak drpd yg selama ini saya beli.klu mau bikin liat aja di tulisan sy ini...:)

http://catatan-ina.blogspot.com/2014/03/mie-aceh-contekanmaknyusssss-d.html
memez mengatakan…
Hi, salam kenal....saya juga penggemar mie aceh, dan di Depok banyak bertebaran pedagang mie aceh. Yang saya sukabanget mie aceh pakai kepiting,minumnya es timun serut. Duuuhhhkalau makan itu, mertua lewat aja ngga kelihatan....
Moocen Susan mengatakan…
nampaknya lezat dan patut dicoba nih,.. mie acehnya
khairiah mengatakan…
wuish mbak lebih mantap kalau mie acehnya pake kepiting pedes lagi....

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnan

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita. Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance . Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “ have fun ” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alha

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog. Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname. Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman , semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan. Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang pad