Langsung ke konten utama

come back home

Wah judulnya rada gaya ya? Tapi memang kami pulang ke rumah sendiri di Ngaglik karena selama 6 bulan terakhir ini kami tinggal di rumah eyang di condongcatur. Tepatnya sejak bulan januari 2010. Ternyata lama juga kami meninggalkan rumah Ngaglik sejak kami mulai tinggal disini akhir tahun 2007 lalu.
Tetangga yang melihat kami datang hari senin kemarin berkomentar pangling- heran lihat ikhsan yang sudah bertambah besar. Ya iyalah dah 3 tahun sih hehe..

Sejak bulan januari memang saya memutuskan untuk tinggal di condongcatur menemani eyang. Karena sejak eyang putri meninggal tahun 2000 lalu, eyang hanya tinggal seorang diri di rumah. Beliau tidak berkenan tinggal bersama anak-anaknya. Nah kebetulan di awal januari saya nginep di condongcatur dan tidak dinyana di malam harinya jam 12 malem eyang nggliyer dan terjatuh di kamar mandi. Dan parahnya saya ga mendengar suara gedebug itu. Eyang pun dengan sempoyongan bangun sendiri dan berjalan menuju kamar. Baru jam 4 pagi eyang membangunkan saya, kayaknya saking kerasa badannya sakit . Saya kaget banget dan untungnya si mas lagi ga dinas luar kota jadi bisa langsung nganter eyang ke UGD RS. Sampai disana eyang diperiksa. Tekanan darah 170/100 mm, dan bengkak di kaki sebelah kiri. Kata dokter mungkin sewaktu jatuh, tekanan darah eyang lebih tinggi dari itu. Karena kondisinya tidak terlalu parah, eyang diperbolehkan rawat jalan. Huff... lega rasanya
Karena alasan itu, akhirnya kami sepakat untuk merawat eyang di rumah condongcatur. Jadi kami tinggal di rumah eyang dan rumah Ngaglik suwung-kosong.

Di bulan Maret sebenarnya kondisi eyang udah ok banget. Tekanan darah normal dan bengkak di kaki sudah kempes. Tapi saya-nya yang malahan ga tega ninggalin eyang sendirian di rumah condongcatur. Mas sih setuju-setuju ajah kita tinggal di rumah eyang wong jarang ke kantornya cuma 2 km aja. Lha kalau jarak ke kantor saya hampir 9an km. Sedang kalau dari rumah Ngaglik jarak ke kantor saya cuma 2 km. Pokoknya kebalikan deh.

Tapi pertengahan bulan juni ini kami memutuskan balik ke rumah Ngaglik. Ceritanya asisten saya yang di rumah tanggal 22-25 juni ini akan ujian nasinal paket C. Kebetulan sejak ikut saya 2,5 tahun lalu, si mba wahyu ini saya ikutkan paket C (setara SMA) di Pusat Kegiatan Masyarakat (PKBM) deket rumah eyang yang menyelenggarakan paket C. Nah ujiannya dilaksanakan di Ponpes Sunan Pandanaran yang deket dengan rumah kita di Ngaglik. Ujiannya siang hari,jadi saya harus mikir siapa yang bakal jaga ikhsan di rumah pas saya ngantor dan si mba wahyu ini ujian.
Akhirnya kami memutuskan balik ke rumah Ngaglik dengan pertimbangan:
-jarak tempat ujian lebih dekat dengan rumah Ngaglik & kantor saya. Jadi saya bisa anter jemput si mbak wahyu di sela-sela jam kantor
-si mas lagi dapet tugas ke bandung jadi ga bisa bagi-bagi tugas anter jemput si mbak wahyu
-eyang bersedia momong-njagain ikhsan selagi si mba wahyu ujian (walau di sore harinya eyang tetep ajah pulang ke condongcatur. Tetep ga mau nginep hiks..hiks..)

dan selama seminggu ini kami bakalan tinggal di rumah Ngaglik. Duh senengnya... ikhsan juga seneng banget karena setiap pagi bisa jalan-jalan ke sawah deket rumah. Rutinitas yang dulu selalu kami lakukan ketika tinggal di rumah Ngaglik. Sejuk, segar dan adem melihat hijaunya sawah yang membentang...

Komentar

Lidya Fitrian mengatakan…
setelah seminggu balik lagi ke rumah eyang ya mbak. Orang tua memang suka gitu mbak sukanya tinggal di rumah sendiri. Semoga sehat selalu ya eyang
Catatan mengatakan…
Aihh sama banget ama ayahku, tik, ga betahan tinggal di rumah anak2nya hihi...lebih enak dirumahnya sendiri
Fitri3boys mengatakan…
ah kebayang segernya sawah ijo ijo ya..
moga eyang selalu sehat ya..

Postingan populer dari blog ini

Hidangan Khas Lebaran: Tape Ketan dan Emping Melinjo

Di Yogyakarta ada makanan khas yang hadir pada setiap lebaran. Namanya tape ketan yang dibungkus dengan daun pisang dan dimakan bersama emping melinjo. Saat ini tidak semua keluarga menyajikan makanan tradisional ini. Sewaktu saya kecil, hampir semua rumah di desa pasti menyajikan tape ketan dan emping melinjo sebagai makanan spesial. Berhubung saya tinggal di perumahan, jadi saya menanti-nanti saat Bapak mengajak ujung (silaturahmi) ke tempat saudara-saudaranya di daerah Sleman supaya dapat makan tape ketan dan emping melinjo. Rasa asam manis tape ketan dan rasa pahit emping melinjo berpadu sempurna di lidah saya. Emping melinjo ini berfungsi sebagai sendok untuk makan tape ketan berbungkus daun pisang ini. Tidak cukup satu bungkus tape ketan untuk memuaskan lidah saya.  Waktu itu, hampir semua rumah menyajikan tape ketan dan emping melinjo, sehingga saya bisa membandingkan rasa tape ketan di rumah yang satu dengan rumah yang lain. Ada tape ketan yang sempurna dalam artian warnan

perencanaan keuangan keluarga (part 1)

Membicarakan masalah uang akan selalu menjadi topik bahasan yang menarik terutama bagi emak-emak yang notabene adalah “manajer keuangan” keluarga. Menyeimbangkan antara penghasilan dan pengeluaran pada kenyataannya bukanlah semudah membalik telapak tangan. Jumlah penghasilan yang cenderung tetap, terkadang harus berpacu dengan jumlah pengeluaran yang cenderung bertambah. Dan pada akhir cerita, ada yang berakhir dengan berhutang untuk menutup kekurangan tersebut. Padahal kita semua tahu, hutang adalah tambahan beban keuangan bagi kita. Sekolah khusus untuk mendapatkan ilmu merencanakan dan mengelola keuangan keluarga memang tidak ada, jadi kita musti pandai-pandai mencari informasi seputar itu. Saya sendiri baru akhir-akhir ini saja mulai “ngeh” dengan urusan family finance . Sejak masih single dan mempunyai penghasilan sendiri, saya tidak mempunyai planning keuangan. Kala itu uang gajian sebagaian besar saya gunakan untuk “ have fun ” saja dan jika ada sisa baru saya tabung. Alha

instropeksi diri

lama banget ga apdet blog.. hampir sebulan ini ga buka blog. Ngilang karena akhir bulan oktober kemaren saya harus opname di RS karena kena typus. Sempat ga percaya juga, tapi ternyata bakteri salmonela sudah bersarang di usus saya. Banyak teman bertanya ke saya, kok bisa kena typus?? secara saya memang jarang banget sakit, eh sekalinya sakit langsung opname. Awal mulanya adalah karena aktivitas saya yang sangat padat dan saya kurang bisa memanajemen waktu sehingga kurang istirahat. Waktu itu memang kerjaan kantor lumayan padat ditambah lagi mas super duper sibuk dan tugas keluar kota terus. Anak-anak juga maunya saya yang antar jemput sekolah. niat hati pengen jadi super woman , semua dilakukan sendiri tapi ternyata memang saya butuh bantuan orang lain untuk berbagi pekerjaan. Karena disibukkan dengan aktivitas, pola makan saya jadi ga teratur. Kadang pagi ga sempat sarapan dan siangnya males makan. Ternyata selama hampir sebulan dengan pola makan yang kacau dan aktivitas yang pad